Menyusul balapan terakhir MotoGP di Portimao hampir dua minggu lalu, Maverick Vinales dan Jack Miller menjadi bulan-bulanan fans. Sampai-sampai Vinales memilih untuk menonaktifkan akun Twitternya.

Tak bisa dipungkiri, media sosial memang tidak bisa lepas dari kehidupan sehari-hari, termasuk altet profesional, termasuk pembalap. Platform ini bisa memberi kesempatan para penggemar untuk berinteraksi, selain juga jadi sarana pemasaran sponsor dan diri sendiri, sampai menjaga image di publik.

Namun di sisi lain, kejamnya pengguna sosial media menjadi satu sisi koin lainnya, yang jelas tidak bisa dibiarkan begitu saja. Jelang Grand Prix Jerez akhir pekan ini, para pembalap MotoGP mengungkapkan pendapatnya soal "Cyberbullying" yang saat ini menjadi polemik hangat di paddock.

Franco Morbidelli: "Ya, saya menyadari bahwa Maverick [Vinales], menghapus Twitter. Saya minta maaf karena itu sangat memalukan. Beberapa orang hanya ingin melepaskan kebencian dan mereka memilih pria besar, citra besar seperti Maverick adalah , dan mereka hanya melemparkan ke arahnya rasa frustrasi mereka dalam hal ini tanpa mempedulikan cara mereka menyampaikan pesan. Itu adalah hal yang buruk untuk dilihat. Ini adalah hal yang buruk untuk dilihat biasanya karena tampaknya menjadi hal yang biasa sekarang.

"Saya menyayangkan soal itu, dan sedih karena Maverick memutuskan koneksi dengan penggemarnya setidaknya di Twitter, karena beberapa orang bodoh, atau orang yang tidak bersalah.

"Saya berharap dia akan menstabilkan hubungannya dengan penggemarnya. Saya membaca beberapa komentar tapi saya tidak pernah mengalami penindasan maya seperti ini.

"Saya membaca beberapa komentar dan beberapa di antaranya benar-benar lucu; Saya tertawa karena tidak terlalu berat, tetapi ketika komentar itu sudah terlalu berat, Anda tidak akan tertawa lagi. Saya pikir para pembenci ini harus mengungkapkannya, tetapi dengan cara yang lebih baik dan cara yang lebih baik. "

Salah satu pengendara yang tidak menahan diri pada topik kebencian penggemar adalah Jack Miller dari pabrikan Lenovo Ducati. Pembalap Australia itu berkata: "Saya mengerti bahwa kejahatan yang perlu di dunia ini yang kita tinggali.

"Bagi saya, saya cukup senang mematikan telepon dan tidak melihatnya selama berbulan-bulan. Itu tidak mengganggu saya, saya Saya tidak melewatkan apa pun. Tapi, itu hanya omong kosong orang bisa begitu negatif. Anda di sini hanya mencoba melakukan yang terbaik.

"Pada akhirnya, kita semua adalah manusia, dan kesalahan terjadi, banyak hal terjadi. F * ck, itu tidak berarti Anda harus merobek kami. Hal terbesar yang membuat saya marah adalah banyak orang tidak mau.

"Saya tidak mengatakan ini di depan saya. Jika mereka mau, itu akan sangat menyenangkan. Pada akhirnya hal itu tidak terjadi seperti ini. Saya membuat orang-orang mengontrol media sosial saya. Mereka menjalankannya. Itu harus otentik dan mengatakan dengan tepat apa yang saya pikirkan.

"Tetapi pada akhirnya, saya tidak ingin membuang energi dan waktu saya untuk melihat omong kosong ini. Tapi saya mengerti itu kejahatan yang perlu.

"Ada banyak orang sekarang di dunia ini ketika tidak ada banyak hal terjadi, ada banyak orang di sana duduk, melihat ponsel mereka, menunggu hal berikutnya. Itu tidak mengganggu saya sedikit pun. Saya hanya mematikannya, dan hanya itu.

"Saya tidak berpikir menghapusnya adalah cara yang harus dilakukan. Ada beberapa penggemar nyata di luar sana yang ingin mendengar berita dari Anda. Tapi seperti yang saya katakan, saya memiliki semua milik saya yang berjalan tetapi saya memiliki seseorang yang menjalankannya untuk saya dan itu bukan saya."

Sementara Miller menyebutkan bahwa dia tidak 'berpikir menghapus' akun media sosial adalah cara yang harus dilakukan, itu adalah sesuatu yang sedang dipikirkan oleh Aleix Espargaro seperti Vinales.

Espargaro: "Saya sangat marah dengan ini. Sejujurnya Maverick telah menjadi yang pertama. Tapi saya pikir Jack hampir melakukan hal yang sama. Saya juga berpikir untuk melakukan hal yang sama dengan Twitter saya. Semua orang harus santai. Jika tidak , satu-satunya hal yang akan kami peroleh adalah semua atlet akan menutup profil mereka.

“Dengan kebencian yang kita lihat di media sosial, satu-satunya hal yang akan didapat orang adalah profil atlet akan dikuasai oleh perusahaan besar. Tidak akan memiliki profil pribadi lagi, seperti untuk saya sendiri.

"Kami harus berurusan dengan orang-orang yang tidak menyukai Anda, untuk meningkatkan kehidupan Anda harus menerima kritik. Masalah yang kami lihat di Twitter adalah ini adalah salah satu tempat media sosial terburuk di mana Anda dapat melihat banyak kebencian.

"Anda seharusnya tidak harus berurusan dengan ini. Pada akhirnya saya tahu bagaimana Maverick. Dia salah satu orang terbaik yang pernah saya temui dalam hidup saya. Dia anak yang sangat baik. Dengan motor MotoGP, itulah pekerjaannya - dia mencoba untuk menjadi secepat dan melakukan yang terbaik.

"Tapi setiap orang bisa mengalami hari yang buruk. (Dalam hal ini fans), bisa berhenti mengikuti seseorang atau menjadi lebih terpelajar (sopan). Tapi kenapa jika dia finis 12 atau 2 dia harus berurusan dengan kebencian seseorang."