Sejak terakhir Marc Marquez menang di MotoGP Valencia 2019, Honda sudah melewati 18 balapan tanpa kemenangan MotoGP. Ini menyamai rekor terburuk mereka, dari GP Inggris 2008 sampai Assen 2009, sejak kembali ke kelas utama tahun 1982.

Alasan utama paceklik kemenangan ini jelas, yakni kehilangan Marquez setelah absen dari sejak balapan pembuka musim 2020, dan baru kembali di Portimao tahun ini karena komplikasi dari patah lengan kanan.

Dalam kurun waktu tersebut, Honda cuma meraih dua podium selama ketidakhadiran Marquez, keduanya oleh Alex Marquez. Tetapi sejak kembalinya # 93, jelas bahwa bukan masalah fisik yang perlu diatasi untuk kemenangan berikutnya.

Semua pebalap Honda mengalami masalah front-end musim ini, termasuk kecelakaan besar yang dialami Marc Marquez dan rekan setimnya Pol Espargaro di Jerez.

Selain itu, tidak ada basis yang jelas juga menjadi masalah tersendiri bagi Honda. Sebagai contoh, Takaaki Nakagami bersama Alex Marquez memakai sasis 2020 di Jerez, yang justru mengantarkan Taka membukukan hasil terbaik Honda sejauh ini dengan finis keempat.

Hal ini tentu sangat tidak ideal, khususnya bagi Pol Espargaro, rekan satu tim baru Marquez, yang mengungkapkan kebingungannya pada begitu banyaknya paket 'individu' Honda.

"Kami semua menggunakan paket yang berbeda. [Marc] menggunakan satu, saya menggunakan yang lain. Dan tim satelit menggunakan paket yang lain," kata Espargaro. "Saya pikir kami melakukan terlalu banyak secara individu dan ini pada akhirnya merugikan grup."

Diminta pendapatnya tentang situasi saat ini di Honda - yang saat ini berada di urutan kelima dalam klasemen konstruktor, di atas hanya KTM - Marc Marquez mengatakan:

"Honda bekerja keras, mereka membawa banyak item baru dan kami mencoba banyak hal berbeda. [Tapi] segalanya menjadi lebih sulit ketika kami tidak memiliki pembalap yang sangat cepat. Jika Anda memiliki pembalap yang sangat cepat di depan, setiap sesi di atas, semuanya lebih mudah bagi para insinyur.

"Kami datang dari musim yang sangat sulit di tahun 2020 ketika mereka memiliki rookie [Alex Marquez] di garasi, lalu Crutchlow tidak berada di level terbaiknya, dia juga kesulitan, lalu Nakagami mengendarai motor 2019. Semua hal ini tidak terjadi. tidak membantu.

"Sepertinya sekarang semuanya berjalan dengan baik dan mereka bekerja sangat keras. Tapi memang benar kami butuh waktu. Di garasi saya, saya butuh waktu untuk kondisi fisik ideal saya. Ini hal pertama. Tapi yang kedua adalah Honda bekerja keras. Sepertinya jalan semakin dekat."

Marquez menggambarkan perubahan yang dilakukan pada RC213V selama ketidakhadirannya sebagai "tidak buruk" tetapi mengakui, "Memang benar kami melewatkan sesuatu."

"Pertama-tama, kami harus berhati-hati di sisi saya. Saya selalu berusaha jujur kepada para insinyur dan teknisi saya, komentar saya tidak setepat biasanya. Setiap latihan yang saya kendarai berbeda, saya memulai balapan akhir pekan mengendarai dengan satu cara, dan saya menyelesaikan akhir pekan dengan berkendara dengan cara lain.

"Bukan karena saya ingin mengubah gaya berkendara. Itu karena saya lelah, lalu posisi bobot motor berubah dan kemudian set up berubah, ini satu hal.

“Memang benar salah satu rencana tes hari Senin di Jerez adalah mencoba kembali sedikit ke apa yang saya balapan dengan Jerez tahun 2020 misalnya. Tapi saya tidak bisa melakukan tes karena dengan kondisi fisik itu tidak mungkin.

"Mungkin itu juga salah satu target akhir pekan ini, coba pahami di mana kita sekarang dan di mana kita dulu."