"Balapan akan berlangsung selama 42 menit dan hari ini dalam 42 menit cuaca berubah dari basah, kering, menjadi basah lagi!" Ujar Valentino Rossi saat dia menggambarkan tantangan mencoba beradaptasi dengan kondisi cuaca "luar biasa" di Le Mans pada hari Sabtu.

"Kalau sudah seperti ini sangat menakutkan, apalagi mungkin bagian pertama lintasannya kering tapi kemudian Anda tiba dengan sangat cepat di bagian yang basah," ucapnya.

"Ini sangat berbahaya, sangat menakutkan, Anda harus beruntung untuk memperlambat waktu. Dan juga meskipun trek mengering sangat cepat, beberapa bagian basah tetap ada, jadi tidak mudah untuk dipahami.

"Tapi untungnya kami bisa menemukan jendela untuk membuat latihan Kualifikasi 2 dalam keadaan kering."

Rekan setim Rossi dan Petronas Yamaha, Franco Morbidelli, adalah satu-satunya pembalap yang memulai sesi Q2 dengan benar, yang lain awalnya menggunakan wet sebelum masuk pit lagi untuk memakai slick.

"Di tim Petronas kami membuat pilihan yang tepat, strategi yang tepat, karena pelatih saya Idalio Gavira memberi kami cara yang benar dan kami memulai dengan apik dan itu adalah keuntungan kecil bagi kami," kata Rossi.

Namun potensi keuntungan dari tambahan lap ditiadakan ketika Rossi mengalami momen besar di tikungan terakhir, yang membuatnya melebar ke gravel.

"Sayangnya, pada lap kedua saya melebar di tikungan terakhir dan menyentuh bagian yang basah, mungkin sekitar 5cm. Saya kehilangan bagian belakang dan itu momen besar.

"Saya bisa pulih tetapi saya kehilangan feeling di sektor 4. Sayang sekali karena pada saat itu saya kuat, saya memakai helm merah dan saya cepat. Kemudian juga di lap terakhir saya agak terlalu konservatif.

"Tapi pada akhirnya saya bisa membuat lap yang layak dan saya akan start kesembilan besok. Itu jauh lebih baik daripada balapan belakangan ini, dan juga kecepatan saya lebih baik, terutama di kondisi trek kering.

"Kemarin saya cepat dalam kondisi basah, posisinya tidak fantastis karena saya tidak memasang ban baru di akhir tetapi kecepatan saya tidak terlalu buruk. Hari ini kami memiliki lebih banyak masalah dan kami tidak mengerti dengan baik mengapa.

"Sepertinya Yamaha lebih kesulitan di kondisi basah, dan motor lain mampu berakselerasi lebih cepat saat menikung. Masalahnya, ramalan cuaca besok juga seperti hari ini, jadi akan sangat sulit dan kita lihat saja nanti.

Sementara Rossi menyelamatkan ketakutannya di tikungan terakhir, tidak kurang dari 77 insiden di ketiga kelas sepanjang akhir pekan Grand Prix Prancis di Le Mans akhir pekan ini, termasuk 19 kali di MotoGP.

"Biasanya kalau kita bicara dengan Michelin, untuk amannya kita butuh 20 derajat di aspal. Jadi artinya 15-16 udara, mungkin 14. Jadi sepanjang akhir pekan ini terlalu berbahaya!" kata Rossi.

Michelin setuju dengan komentar Rossi, yang mengatakan bahwa suhu trek berada di bawah 20 derajat akhir pekan ini, berkisar antara 12 ke 18 derajat Celcius sepanjang Jumat, dan 14 ke 18 sepanjang Sabtu.

Tepatnya, suhu tresmi di sesi MotoGP sejauh ini; 9 derajat (FP1), 14 derajat (FP2), 7 derajat (FP3), 21 derajat (FP4), 22 derajat (Q1) dan 21 derajat (Q2).

Dengan kata lain, separuh sesi trek berada di bawah ambang batas suhu minimum Michelin seperti yang dinyatakan oleh Rossi, yang juga menjelaskan mengapa sesi pemanasan hari Minggu ditunda selama 30 menit.

Aleix Espargaro dari Aprilia bersikukuh bahwa situasi seperti itu tidak dapat berlanjut.

"Kami tidak bisa datang ke Le Mans dengan 12 derajat di aspal, karena ban yang dibawa Michelin dan Dunlop kepada kami tidak berfungsi. Saya tidak tahu apakah seseorang menganggapnya lucu bahwa kami kecelakaan, tetapi bagi kami itu tidak, "katanya.

"Semua orang menabrak. Apakah kita semua idiot? Tidak, kita tidak. Aku sangat marah tentang ini. Hari ini aku cepat dalam basah. Bukannya aku tidak ingin berkendara dalam keadaan basah, aku melakukannya. Itu bagian dari pekerjaanku, bukan masalah, tapi tidak dalam 12 derajat.

“Mengapa kita tidak mengubah balapan ke situasi normal? Jika tidak, dorong pabrikan ban untuk melakukan ban khusus untuk Le Mans.

"Dalam alokasi ban depan MotoGP, ban 'K' sangat lembut. Saya akan mengatakan itu ban standar yang kami gunakan di mana-mana, dan tidak ada yang bisa menggunakannya akhir pekan ini, semua orang menggunakan 'P'.

"Biasanya ban 'P' saya bahkan tidak memasangnya di motor, saya menggunakannya sebagai ban transportasi. Sangat lembut dan kami bahkan seperti ini menabrak. Dan Michelin tidak punya pilihan lain yang lebih lembut, kami harus melakukannya, pikirkan tentang itu."

Dua hari yang penuh insiden di Le Mans ini pun memunculkan gagasan agar Le Mans bertukar tanggal balapan dengan Mugello, yang akan digelar akhir bulan ini.

"Saya tidak tahu berapa banyak yang bisa berubah dalam dua minggu," kata Rossi. "Mungkin satu bulan akan lebih baik, tapi ini bukan pilihan bagi kami dan Le Mans juga harus menggelar balapan mobil 24 jam di bulan Juni."

 

Comments

Loading Comments...