Bukan untuk pertama kalinya musim ini, Marc Marquez yang cedera tahu dia perlu menggunakan setiap trik untuk mencoba lolos dari babak Kualifikasi 1 ke Kualifikasi 2 di Mugello. Dengan kata lain, dia membutuhkan 'derek'.

Kali ini, pebalap Repsol Honda itu memilih Maverick Vinales, yang tercepat dari mereka yang tidak langsung melaju ke Kualifikasi 2. Tetapi tekad yang teguh yang digunakan Marquez untuk melaksanakan rencananya membuat Vinales tampak frustrasi.

Marquez adalah salah satu dari sejumlah pebalap yang membuntuti Monster Yamaha keluar dari pit untuk putaran terakhir Kualifikasi 1, tetapi satu-satunya yang juga bertahan dengan Vinales ketika dia meninggalkan lap-nya - karena pembalap di belakangnya - dan mengambil jalan pintas kembali ke pit.

Dengan Vinales memelototinya saat mereka menyusuri pit lane, Marquez akhirnya bergerak maju saat mereka bergabung kembali ke sirkuit. Tapi itu hanya tindakan sementara. Dengan hanya beberapa menit tersisa Marquez tahu Vinales tidak bisa menarik lagi dan # 93 kembali ke wheeltracks saat lap terbang dimulai.

Taktik itu bekerja dengan sempurna untuk Marquez, yang ditarik ke puncak timesheets di depan Vinales dengan babak Q1 menyisakan waktu untuk satu flying lap terakhir. Hal ini menjadi lebih mahal bagi Vinales ketika ia didepak turun ke posisi ketiga oleh Aleix Espargaro, dan tak bisa berlanjut ke Q1.

Disaat Vinales yang marah hanya bisa menonton Kualifikasi 2 dari garasi, Marquez melakukan strategi serupa untuk mengklaim kesebelas di grid, kali ini sambil membayangi Brad Binder dari KTM.

Juara dunia delapan kali, berjuang keras untuk kekuatan di lengan kanan dan bahu, menekankan bahwa apa yang dia lakukan adalah sesuai aturan, tetapi tetap meminta maaf kepada Vinales setelah sesi.

"Setelah FP4 saya berkata kepada tim, 'Saya tidak merasakan motornya, saya tidak merasakan apa-apa, hanya kami perlu mengikuti seseorang'," kata Marquez.

"Kami memeriksa daftarnya, pria tercepat adalah Vinales, jadi kami memilihnya karena dia yang tercepat [tidak langsung masuk ke Kualifikasi 2], tetapi jika itu yang lain [lebih cepat] kami akan memilih yang lain.

"Dan kemudian hanya saya mengikutinya, itu adalah taktik karena itulah satu-satunya cara untuk meningkatkan diri. Saya ingin berada di level lain dan posisi lain untuk mendorong di depan dan yang lain mengikuti saya, seperti yang sering terjadi di masa lalu.

"Tapi saya tidak seperti ini. Tapi saya tahu, karena saya memiliki perasaan itu di masa lalu, bagaimana perasaan Maverick. Untuk alasan itu, saya melihat Vinales setelah sesi dan kami membicarakannya dan saya meminta maaf.

"Tapi pada akhirnya, itu di dalam aturan. Dalam batas, tapi di dalam aturan dan apa yang saya lakukan adalah mencoba menemukan situasi yang sempurna untuk melakukan 100% saya dan mengambil hasil terbaik."

Terlepas dari kemarahannya saat itu, Vinales enggan mengomentari insiden penarik, meskipun bos tim Yamaha Massimo Meregalli mengatakan dia berharap Race Direction akan memeriksanya.

"Jika tim mengatakan sesuatu, itu tugas tim," kata Vinales, yang lap terakhirnya terlihat cukup bagus untuk merebut kembali posisi dua teratas sebelum kehilangan waktu di sektor terakhir. "Bagi saya, saya hanya tetap berkonsentrasi. Kami tidak lolos ke Q2 karena kami tidak cukup cepat. Kami mengambil posisi ketiga, seperti ini.

"Saya tahu Marc ada di belakang saya. Juga saya tahu bahwa dengan melakukan putaran yang baik saya bisa pergi ke Q2. Hanya saja saya tidak cukup cepat. Bagi saya, dia tidak mengganggu saya. Besok adalah hari yang lain."

Polemik pencarian 'derek' saat kualifikasi

Ini bukan kali pertama Marquez memanfaatkan pembalap lain untuk meraih hasil bagus saat kualifikasi tahun ini, di mana Joan Mir juga merasakan hal serupa seperti Vinales di Portimao.

"Ini selalu menjadi situasi lucu, tapi saat Anda menjadi pembalap yang dibuntuti, ini bukanlah hal menyenangkan. Yang saya lihat dari sisi luar adalah Marc suka memainkan permainan, dan Maverick tidak suka bermain. Dalam situasi ini, Anda tidak bisa melakukan apapun kecuali pekerjaan Anda. Jadi ini sulit tapi ya seperti ini, ini bukan Superpole!"

Lain lagi menurut Jack Miller, yang mengkritik beberapa pembalap yang menunggu 'derek' pada sesi latihan. Namun dengan humor khasnya, pembalap Australia itu menyarankan para pembalap untuk tidak terganggu dan fokus pada pekerjaanya sendiri.

"Saat pembalap ingin membuntuti Anda, tidak banyak yang bisa dilakukan, kecuali coba dan melakukan lap Anda sendiri. Saya tahu ini sulit, tapi Anda hanya mencoba untuk tidak bingung, tidak memikirkannya, atau sejenisnya.

"Tapi itu sangat, sangat sulit. Ini seperti ketika saat Anda kecil, dan Anda meniru ibu dan ayah Anda [sebagai sebuah lelucon]. Lalu mereka mengatakan 'berhenti meniru saya!'

"Ia [Maverick] melambat, ia [Marquez] melambat, ia lebih cepat, lainnya lebih cepat, keduanya masuk pit lane, ini cukup lucu untuk dilihat, dan Enea [Bastianini] juga membuntutinya secara diam-diam. Saya berharap ia bisa mengalahkan keduanya, Anda tahu?

Di sisi lain, Binder merasa tidak terganggu menjadi magnet bagi Marquez di Q2, walaupun ia berharap pembalap Repsol Honda itu akan membantunya suatu saat nanti.

"Saya sama sekali tidak terganggu. Saya sempat menunggu apakah saya dia bisa berada di depan, jadi saya bisa mencatat lap di belakangnya. Sama sekali tidak buruk untuk membuntuti juara dunia MotoGP enam kali, tapi dia tidak bisa," ujar Binder, yang mengungguli Marquez dengan posisi start keenam.

Vinales sekarang perlu mencoba dan berjuang melewati sepuluh pembalap untuk mencapai podium pada hari Minggu, dalam perlombaan di mana rekan setimnya di kejuaraan dunia Fabio Quartararo akan memulai dari pole, Marquez mengatakan dia menghadapi pertempuran fisik yang melelahkan untuk mencapai finish.

“Bahunya sakit, tapi hari ini lehernya juga mulai. Tidak pas seperti lengan yang lain lalu semua otot di sekitar bahu menjadi lebih buruk. Bisa leher, punggung, lengan, bisep,” ujarnya.

"Kami bercanda dengan Maverick misalnya, saya berkata 'Anda akan melewati saya'. Maksud saya tidak masalah di mana saya finis di urutan ke-14, ke-10 atau ke-8. Saya tidak tahu mana yang akan menjadi posisi akhir, tapi saya tahu itu saya harus menyelesaikan balapan, melakukan beberapa putaran dan menempuh kilometer.

"Saat ini proses mental yang sulit, tetapi kami harus melakukannya."