Aleix Espargaro menyelesaikan hari pembukaan latihan bebas Jumat MotoGP Catalunya di urutan kesembilan secara keseluruhan, meski sempat memuncaki FP1 dengan RS-GP.

Pembalap Aprilia menyelesaikan FP2 dengan waktu putaran yang sama dengan saudaranya Pol Espargaro, yang hanya terpaut 0,8 detik dari penentu kecepatan Johann Zarco.

Para pembalap berjuang dengan level grip yang buruk di dua sesi awal, termasuk Espargaro yang mengatakan rasanya seperti berkendara di atas permukaan es.

"Sulit untuk memahami alasannya. Cengkeramannya sangat rendah dan terlihat seperti sedang naik di atas es," tambah Espargaro. "Sulit juga untuk menganalisis (ban) lembut, sedang, keras.

"Semua orang melakukan laptime yang sama. Misalnya dengan lunak saya membuat kesalahan tetapi itu sedikit lebih baik dari yang saya perkirakan jadi saya tidak terlalu memaksakan diri saat putaran pertama.

“Saya melakukan waktu putaran yang kurang lebih sama di tiga lap, jadi Anda harus lebih agresif sejak awal karena kemudian ban aus. Tapi juga bagian depan, saya tidak mengerti lokasi ban depan.

"Antara soft dan medium tidak ada perbedaan dan kemudian perbedaan antara medium dan hard.... saya tidak tahu. Kami harus menganalisis dan Anda dapat melihat di trek perbedaan antara FP1 dan FP2 - banyak garis hitam di trek yang berarti kita menempatkan karet di jalurnya.

“Secara keseluruhan, ini bukan hari yang buruk. Hari ini kami terpaksa mengendarai lebih banyak jarak tempuh karena kami harus menyelamatkan beberapa kasus pada yang bagus.

"Besok saya akan memiliki mesin baru yang saya gunakan saat kualifikasi di Mugello, jadi saya yakin besok kami bisa bertarung untuk enam besar di FP3 dan kualifikasi."

Espargaro juga terlihat menggoyangkan lengan kanannya menjelang akhir FP2 - yang sama dengan yang dia lakukan operasi pompa lengan. Espargaro mengatakan lengannya terasa 'tidak buruk', tetapi dia memiliki banyak cairan di dalamnya.

"Mengenai lengan, saya senang dengan perasaan yang tidak buruk. Sedikit lebih baik daripada di Jerez, tapi sayangnya saya membuat banyak cairan di lengan. Ini banyak mendorong. .

“Untuk mengendarainya sulit karena saya merasa lebih buruk dan cairannya sangat besar sehingga lebih buruk lagi. Tetapi berbahaya untuk mengeluarkan cairan setiap saat. Saya melakukannya empat kali di Mugello dan para dokter tidak senang melakukannya lagi.

"Jadi sekarang saya membalap dengan banyak cairan di lengan, dan sepertinya besok saya akan dipaksa untuk membalap seperti ini. Sebelum balapan saya akan bisa mengeluarkan cairan itu."