Satu hari setelah balapan MotoGP Barcelona yang berlangsung sangat kontroversial dengan sepasang penalti 3 detik, pimpinan klasemen Fabio Quartararo mengakui dia seharusnya mendapat black flag karena berkendara dengan baju balap terbuka.

Namun, bintang Yamaha itu masih bersikukuh penalti tiga detik lainnya, yang diapat karena terlalu ngebut saat melewati escape road Tikungan 2, sangat diak adil.

“Saya pikir melihat kembali apa yang terjadi… Sulit untuk mengakui, tetapi bagi saya itu adalah black flag,” kata Quartararo setelah tes pasca-balapan Senin di sirkuit Barcelona.

"Memang benar saya menempatkan diri saya dalam bahaya, dan juga dengan apa yang terjadi minggu lalu [kepada Jason Dupasquier], [black flag] adalah keputusan yang sangat tepat.

“Satu-satunya penalti yang saya tidak setuju adalah jalan pintas, karena saya merasa itu tidak adil. Saya kehilangan tujuh persepuluh, tetapi jika saya kehilangan satu detik, penalti itu hilang. Dan bagaimana saya bisa tahu di motor bahwa Saya kehilangan tujuh persepuluh dan tidak satu detik?

"Jadi itu sedikit bodoh. Tapi saya akui penalti kedua [baju balap terbuka]. Saya marah tentu saja, tapi maksud saya, lebih baik ini daripada nol poin."

Quartararo terpaksa memotong Tikungan 2 setelah kehilangan bagian depan M1-nya saat ia masuk ke tikungan pertama pada lap 22 dari 24, beberapa saat setelah kehilangan tempat kedua dari Johann Zarco.

Sementara itu resleting baju balap turun dan pelindung dada Quartararo telah terlepas, untuk alasan yang tidak diketahui, melalui area Tikungan 1-3 yang sama di lap sebelumnya.

Setelah merogoh baju balap dan mencopot pelindung dadanya, pebalap Prancis itu mengendarai sisa balapan dengan bertelanjang dada, dengan implikasi keselamatan yang jelas jika dia jatuh dan tergelincir di trek dengan perutnya.

Aturan MotoGP menyatakan bahwa piranti keselamatan, khususnya baju balap dan pelindung dada, "harus dipakai, diikat dengan benar, setiap saat selama aktivitas di trek."

Namun, untuk alasan yang masih belum jelas, Quartararo tidak dibenderai hitam dan malah diizinkan finis di posisi ketiga. Hukuman untuk memotong Tikungan 2 kemudian menjatuhkannya ke urutan keempat, di belakang Jack Miller.

Malam harinya, hukuman 3 detik tambahan diberikan untuk 'membalap dengan baju balap yang tidak dipakai dengan benar dan tanpa pelindung dada yang diperlukan'. Itu menurunkan Quartararo ke posisi keenam.

Quartararo awalnya mengkritik keputusan itu di media sosial, dengan mengatakan dia tidak membahayakan orang lain. Namun, setelah direnungkan, "kita berjalan di jalan yang benar. Demi keamanan, semakin banyak, semakin baik."

Tapi dia terus kesulitan dalam mengambil tikungan ketika sampai pada penalti jalan pintas, yang menambah polemik soal batas trek di Grand Prix setelah apa yang dialami Miguel Oliviera, Joan Mir, dan Joe Roberts di Mugello.

“Sekarang kami masuk ke beberapa hal yang benar-benar tidak saya sukai, seperti Miguel dan Mir di Mugello pada lap terakhir, mereka berada di luar batas lintasan. Tetapi katakanlah itu bukan batas lintasan yang berada di luar trotoar, mereka berada di ujung trotoar. Sama dengan Joe Roberts, ini tidak memberikan keuntungan apa pun.

“Pintasannya, saya tidak lurus karena ingin lurus, saya kehilangan bagian depan dan hampir jatuh, dan saya lurus. Jika ada kerikil di sana, saya akan masuk ke kerikil. Anda mendapat penalti 3 detik untuk jalan pintas tetapi jalan pintas itu lebih lambat dari biasanya, jadi itu bukan jalan pintas.

"Maksud saya, bagi saya, aturan semakin ketat setiap saat, dan kita tidak bisa selalu benar-benar presisi, kita bisa membuat kesalahan. Dan saya pikir itu menghilangkan sisi menyenangkan dari pertunjukan dan kita bukan robot.

"Jadi saya pikir sedikit kesalahan diperbolehkan oleh pebalap, dan lebih banyak lagi ketika Anda perlu membuat 24 lap di batasnya."

Selain membahas soal penalti dan kontroversi balapan Minggu, Quartararo juga menjabarkan tes hari Senin, di mana ia mengakhiri tes pada pukul 16:30 saat memimpin sebelum digusur oleh Maverick Vinales.

“Kami mencoba beberapa pengaturan baru, elektronik, dan saya ingin mencoba beberapa hal untuk gaya berkendara saya hari ini, melihat beberapa titik di mana Miguel [Oliveira] jauh lebih kuat dari saya.

“Jadi yang ingin saya coba lebih tentang gaya berkendara daripada hal lain. Tapi kami mencoba beberapa pengaturan menarik, yang perlu kami konfirmasi. Tapi tes yang cukup positif dan beberapa latihan dimulai di akhir. Kami masih dalam cara yang baik."