Johann Zarco telah melampaui harapannya sendiri dengan memegang tempat kedua di klasemen pembalap saat MotoGP musim 2021 memasuki liburan musim panas. Tapi itu bukan berarti bintang Pramac, yang menjadi satu-satunya pembalap satelit dalam 10 besar, akan puas menuntaskan musim sebagai runner-up.

Sadar dari pengalaman pribadi betapa cepat nasib bisa berubah di MotoGP, Zarco bertekad untuk memaksimalkan kesempatan yang sekarang diberikan kepadanya dan mencoba untuk bertarung dengan rekan kompatriotnya dan pemimpin kejuaraan Fabio Quartararo.

“Ini lebih baik dari yang diharapkan dan lebih baik dari yang bisa saya [targetkan] di awal musim,” kata Zarco tentang posisinya di kejuaraan saat ini.

"Tapi begitu Anda berada di sana, Anda harus mengambil kesempatan ini dan sekarang target terakhir saya adalah memperjuangkan gelar dan mencoba menjadi juara MotoGP. Jadi jika semuanya sudah menyatu sekarang, saya harus pintar dan mengejarnya. Saya tidak bisa istirahat, gunakan saja momen ini dan ambillah.

"Saya kehilangan beberapa poin dari Fabio [di Assen] tetapi mendapatkan beberapa poin dari mereka yang mengikuti saya di kejuaraan. Sekarang saya berharap untuk kembali lebih kuat di babak kedua untuk menjadi penantang nyata untuk gelar."

Masih memburu kemenangan MotoGP pertamanya, Zarco telah finis di posisi kedua pada empat kesempatan musim ini untuk memimpin tantangan Ducati, meskipun tertinggal 34 poin dari Quartararo setelah tempat keempat di Assen dikombinasikan dengan kemenangan bagi pebalap Yamaha.

Alih-alih perbedaan teknis tertentu, Zarco merasa Quartararo sedang dalam gelombang kepercayaan saat ini, tetapi juga yakin dia hampir mencapai ikatan yang sama dengan Desmosedici.

"Yamaha benar-benar kuat, tapi cara saya mengendarai Yamaha empat tahun lalu saya tidak akan secepat Fabio [di Assen]. Dia memiliki kepercayaan diri yang sangat tinggi," aku mantan pembalap Yamaha Tech3, Red Bull KTM dan Pembalap LCR Honda.

“Saya merasa kepercayaan diri ini datang pada Ducati dan saya sangat senang bahwa motor Ducati memberi saya kepercayaan diri ini selangkah demi selangkah. Saya ingin mendapatkannya lebih cepat, tetapi saya merasa itu datang. Hanya butuh waktu.

“Saya mencoba bersabar karena ketika itu akan datang, saya sangat yakin saya akan bertarung dengan Fabio di puncak klasemen mulai Jumat. Itu targetnya. Untuk menjadi kuat mulai Jumat dan lebih siap balapan melawan Fabio. ."

Pembalap LCR Honda Takaaki Nakagami adalah pebalap satelit terbaik berikutnya di klasemen kejuaraan dunia 2021, di tempat kesebelas dan 81 poin di belakang Zarco.