Valentino Rossi tidak merahasiakan rencananya untuk ambil bagian dalam balap mobil sport setiap kali dia mengakhiri karirnya di MotoGP yang memecahkan rekor, sebuah keputusan yang saat ini tergantung pada keseimbangan.

Valentino Rossi tidak merahasiakan rencananya untuk banting setir dari balap motor menjadi balap Sportscar setelah mengakhiri kariernya di MotoGP, yang sepertinya akan diumumkan dalam waktu dekat.

"Seperti yang selalu saya katakan, ketika saya selesai dengan MotoGP saya ingin balapan dengan mobil," kata Rossi awal musim ini.

“Saya punya pengalaman dengan reli karena saya fanatik reli, saya juga pernah mengikuti kejuaraan dunia. Tapi bagi saya reli pada akhirnya sulit, karena sangat menuntut dan saya ingin balapan di sirkuit karena saya lebih menyukainya.

"Saya memiliki pengalaman balap dengan GT3 (Sportscar) yang merupakan kategori penting dan menarik karena memiliki banyak pabrikan yang berbeda dari Ferrari, Porsche, Bentley, Aston Martin dan semuanya.

“Jadi saya pikir saya akan membalap dengan mobil jenis itu ketika saya berhenti di MotoGP, tapi saya tidak tahu di kejuaraan mana. Ada kejuaraan yang berbeda, World Endurance Championship, (Le Mans) 24 jam, tapi saya berharap bisa balapan di suatu tempat di sana."

Ferrari menjadi salah satu pabrikan yang dikaitkan dengan The Doctor, apalagi dengan proyek comeback di kategori tertinggi Hypercar di WEC. Namun Rossi, yang pernah menjajal mobil F1 The Prancing Horse dan membalap Ferrari 488 GT3 di Gulf 12 jam, kemungkinan tidak masuk rencana Hypercar skuat Maranello, meski tidak menutup kemungkinan untuk kategori lebih rendah seperti  GTE AM.

"Sejujurnya, saya yakin dia lebih tua dari pembalap Endurance saat ini, dan kami akan menghadapi beberapa lawan yang sengit," kata Antonello Coletta kepala kegiatan GT Sport Ferrari, mengutip Gazzetta dello Sport.

“Seolah-olah salah satu pembalap kami tiba-tiba memutuskan untuk balapan dengan sepeda motor. Valentino bersenang-senang dengan GT, mungkin dia bisa mencoba di kelas itu [di Le Mans]. Kami pikir kami sudah memiliki banyak pilihan pembalap untuk Hypercar dan akan memilih dari talenta muda yang muncul."

Adapun hypercar baru Ferrari tersebut akan mulai dites pada Mei-Juni 2022 jelang debut musim 2023.