Bergabung dengan Yamaha sebagai pembalap tes setelah pensiun dari balap full-time akhir tahun lalu, Cal Crutchlow belum mengendarai M1 dalam lima bulan terakhir karena pembatasan Covid-19 di Jepang.

Namun, pembalap Inggris itu melakukan comeback untuk tiga balapan sebagai pengganti Franco Morbidelli yang cedera di Petronas Yamaha, dimulai dengan rangkaian double-header Austria, disusul Grand Prix Inggris.

Tanpa persiapan apapun, Crutchlow mengakui ini adalah sesuatu yang mengejutkan untuk melakoni akhir pekan MotoGP pertamanya di Red Bull Ring pada hari Jumat. Sempat bercanda bahwa ia akan mengalami stall di pit-lane, ia justru memiliki momen konyol saat meninggalkan garasi.

"Hal pertama yang saya lakukan hari ini, saya melepas kopling tetapi tidak bisa cukup menikung, dan saat kuncinya menyala, jari saya mengenai pengatur ketinggian motor! Motornya hampir mati dan saya hampir jatuh, jadi saya melepas handlebar dan motornya lepas landas," ujarnya.

“Anda bisa membayangkan itu bukan lap pertama yang termudah. Hal terbaik adalah Anda berpikir Anda melaju cepat, tetapi kenyataannya adalah saya mungkin juga memakai bib oranye seperti rookie!

“Saya berada di belakang Jack [Miller] untuk dua lap pertama dan saya tetap bersamanya; saya seperti 'ini brilian'. Dua-tiga lap kemudian saya berlari sedikit melebar dan mereka menjauh.

“Tapi saya merasa seperti sedang terbang, motornya bergetar, selip, dan rasanya saya berjalan dengan baik. Tapi pengatur waktu putaran saya tidak bekerja dan kenyataannya saya tertinggal lima detik dari rekor putaran atau semacamnya! Tapi itulah masalahnya, bagaimana rasanya – rasanya seperti Anda melaju sangat cepat padahal kenyataannya tidak."

“Setelah lima bulan libur, semuanya terasa asing, bahkan duduk di kursi dengan baju balap ini terasa asing apalagi mengendarai motor. Posisi stang, posisi rem, semuanya butuh waktu untuk dipahami.

“Saya mencoba menjelaskannya kepada seseorang sebelumnya. Bayangkan pelari maraton top di dunia, berlari di balapan terbaik di dunia dan kemudian tiba-tiba berkata 'Saya tidak akan berlari selama lima bulan', tetapi lari pertama mereka kembali adalah berlari dengan (Eliud) Kipchoge, seperti itulah rasanya. Saya melawan orang-orang terbaik di dunia."

Crutchlow menyelesaikan sesi pagi yang kering ke-23 dan terakhir dengan A-spec Yamaha, tetapi 2.285 detik dari pembalap tercepat dan mantan rekan setimnya di LCR Honda, Takaaki Nakagami. Dia kemudian meningkat ke posisi 20 (+2.6s) di trek basah tapi kering di sesi sore.

“Itu akan selalu menjadi pertanyaan besar ketika pebalap penguji lain mungkin telah melakukan 25 hari tahun ini dan saya telah melakukannya dengan maksimal 7 hari. Jadi sulit untuk kembali, tapi saya yakin kami bisa berkembang,” kata Crutchlow. .

“Saya menemukan pikiran saya kembali ke perasaan pembalap, yang lucu karena saya benar-benar berubah pikiran menjadi pembalap tes, jadi saya datang ke akhir pekan dan tidak peduli di mana saya selesai. Saya seperti 'jika saya dioverlap, saya dioverlap'.

“Tidak ada tekanan. Saya hanya melakukan pekerjaan saya, menikmati berkendara, memberi mereka informasi dan mendapatkan sedikit perasaan motor dan kebugaran motor kembali, jadi saya bisa pergi dan menguji setelah tiga balapan ini.

"Tapi saya di garasi berpikir, 'Anda benar-benar bisa berkembang di sana, bisa melaju jauh lebih cepat di sini, saya seharusnya berada di waktu lap ini'. Lucu bagaimana tiba-tiba kembali, perasaan ingin bersaing seperti itu.

"Lucu bagaimana saya tergelincir kembali ke dalamnya, tapi satu-satunya kompetisi yang akan saya lawan adalah diri saya sendiri, saya dapat memberitahu Anda itu!"

Prioritas pertama Crutchlow adalah mendapatkan feeling yang lebih baik dengan mesin berbasis 2019, salah satu motor paling lambat di grid untuk kecepatan tertinggi.

“Saya sudah mengendarai motor 2019, 2020 dan 2021 dan rencananya adalah mengendarai motor 2022 di Jepang pada Agustus, tapi jelas itu dibatalkan. Perbedaan antara motor... Saya tidak bisa mengatakan apa-apa saat ini.

“Yang saya lakukan saat ini adalah mengendarai motor dan mencoba untuk mendapatkan semacam perasaan. Sesi kedua di lintasan basah hari ini tidak membantu saya, itu pasti. Saya lebih suka itu kering untuk membuat beberapa perbaikan dengan berkendara saya, karena pada akhirnya itulah masalah utama yang saya miliki.

“Motornya tidak terasa fantastis karena itu bukan cara saya menguji motor; wheelbase hal-hal seperti itu, tetapi kami punya waktu untuk mengubahnya selama tiga balapan berikutnya.”

Rekan setimnya Valentino Rossi berada di urutan ke-16 tercepat dan 0,7 detik di depan Crutchlow.