Bisa dibilang, pengumuman Valentino Rossi untuk pensiun dari MotoGP kemarin menjadi salah satu berita terbesar dalam beberapa waktu terakhir. Dan The Doctor bisa menjaga esensi dari pengumuman tersebut, dan merahasiakannya sampai ia membuat pengumuman resmi pada hari Kamis di Austria.

Bahkan saat Rossi masuk ke ruang konferensi pers di Red Bull Ring, tidak tahu apakah yang akan diumumkan The Doctor. Apakah itu keputusan pensiun, atau mengonfirmasi kepindahan ke tim VR46 yang akan memulai debutnya di MotoGP tahun depan?

Rossi bisa menyimpan keputusan masa depannya dengan sangat baik, di mana ia bahkan tidak memberi tahu adiknya, yang juga pembalap MotoGP Luca Marini, dengan sang ibu, Stefania Palma, adalah satu-satunya orang yang mengetahui keputusan itu.

Alasan kurangnya kebocoran itu sederhana; bahkan saudara laki-laki Rossi sendiri dan sesama pebalap MotoGP Luca Marini belum diberitahu tentang keputusannya untuk pensiun dan ibu mereka adalah satu-satunya anggota keluarga yang memiliki pengetahuan sebelumnya.

"Tentang konferensi pers, dengan tulus saya tidak mengatakan apa pun kepada pebalap VR46 Academy kami," jelas Rossi. “Saya banyak berbicara dengan mereka tentang keputusan itu, terutama dengan Pecco, dengan Migno dan dengan saudara laki-laki saya.

"Tetapi mereka sangat mendorong saya untuk melanjutkan, mereka mengatakan bahwa saya harus melanjutkan, saya tidak harus berhenti dan segalanya. Jadi ketika saya memutuskan, saya tidak mengatakan apa-apa. Juga kepada Luca, karena setelah itu sulit untuk diatur.

"Ketika keputusan itu diambil, saya menelepon Pol [petugas pers Petronas] karena kami ingin mengadakan konferensi pers. Kemudian pada Rabu malam saya, Francesca pacar saya, dan ibu saya selalu makan bersama.

"Saya tidak mengatakan apa-apa kepada ibu saya sampai sebelum kami pergi, ketika saya berkata, 'besok saya ada konferensi pers jam 4:15, saya 'akan mengatakan bahwa saya akan berhenti!'

"Dia beraksi seperti 'oh ... ya?' Dia tidak punya kekuatan untuk mengatakan apa-apa, Anda tahu! Dan aku pergi, itu cukup lucu!"

Menjelaskan lebih lanjut mengapa dia memilih untuk tidak membalap untuk tim MotoGP Ducati VR46 barunya, Rossi mengatakan bahwa butuh beberapa musim untuk beradaptasi dengan perubahan motor, sesuatu yang akan menjadi proses panjang.

“Di MotoGP modern kalau mau berganti motor, secara umum bukan hanya Ducati, butuh program yang lebih panjang yaitu minimal 2-3 tahun untuk mencoba memahami dan mencoba meraih semua potensi,” kata Rossi. .

"Dalam kasus saya, mungkin saya bisa balapan satu tahun lagi, tetapi untuk mengganti motor hanya untuk satu musim itu sulit. Sungguh saya tidak ingin terlalu memaksakan tim kami di MotoGP untuk saya. Saya hanya mengikuti apa yang terjadi."

Masalah adaptasi akan terpecahkan jika VR46 memperoleh pasokan satelit M1 dari tim Petronas yang saat ini digunakan Rossi untuk menghabiskan musim MotoGP terakhirnya, tetapi itu akan menimbulkan situasi sulit.

“Kami juga punya masalah besar, yaitu sekarang saya membalap untuk tim Petronas dan tim Petronas menginginkan Yamaha. Jadi mengambil Yamaha dari tim Petronas untuk tim saya, ketika Petronas adalah tim saya sekarang, saya pikir itu sulit. Itu tidak baik, jadi saya membiarkan semuanya berjalan dan saya mengambil keputusan setelahnya."

Sementara itu, kurangnya hasil kompetitif menutup opsi untuk bertahan di Petronas selama satu tahun lagi.

"Jika paruh pertama musim ini memberi kami hasil yang bagus, mengapa tidak [bertahan]? Saya merasa sangat baik di tim, tetapi masalahnya adalah hasilnya," katanya.

Lebih jauh, Rossi memang sudah kesulitan dalam beberapa musim terakhir, ia sudah tidak lagi menang sejak Assen 2017, dan podium terakhir Jerez 2020. Rossi mengatakan konstruksi ban belakang yang lebih lembut adalah faktornya, tetapi menjelaskan bahwa itu sama untuk semua orang dan bukan alasan.

Mungkinkah itu gaya berkendara baru yang digunakan oleh mereka yang berada di depan?

"Saya selalu mencoba untuk menyesuaikan gaya berkendara saya, beberapa 'upgrade' untuk membuat gaya yang lebih modern, dan saya pikir terutama dalam dua tahun terakhir [hampir] semua orang membalap dengan tubuh di luar motor, dengan siku dan bahu di bawah dan kepala benar-benar di depan.

“Tapi tidak semua orang. Maksud saya, ada beberapa pebalap yang tidak terlalu ekstrim yang tetap sangat kuat seperti misalnya Franco [Morbidelli].

“Saya pikir sampai titik tertentu itu penting, tetapi setelah itu pertanyaan tentang gaya Anda sendiri, itu tergantung. Tapi saya tidak berpikir itu membuat perbedaan seperti itu, Anda tidak bisa membalap seperti pada 1990-an tetapi Anda bisa mencapai satu level. .

"Setiap orang punya gayanya sendiri, bukan karena alasan itu."