Setelah mengumumkan akan pensiun dari MotoGP pada akhir musim ini, juara dunia sembilan kali Valentino Rossi dibanjiri sejumlah pesan 'luar biasa' pada Kamis malam.

Di antara mereka yang memberikan penghormatan kepada The Doctor dan mendoakan yang terbaik untuk masa depannya adalah sesama olahragawan bintang, mulai dari Formula 1 sampai Sepak Bola.

Namun, Rossi mengatakan pesan paling berkesan yang diterimanya adalah pesan dari mantan rivalnya seperti Casey Stoner, Max Biaggi, Jorge Lorenzo, sampai Andrea Dovizioso.

 

 

“Kemarin sangat emosional dan terutama di malam hari itu luar biasa karena saya menerima banyak, banyak, banyak pesan dari seluruh dunia,” kata Rossi pada Jumat sore di Grand Prix Styrian.

“Saya berharap banyak pesan pasti karena ketika saya melakukan balapan yang bagus yang saya dapatkan, tetapi kemarin luar biasa. Dari teman dekat saya, tetapi juga dari olahraga lain, seperti Formula Satu, Sepak Bola.

"Dan terutama saya menerima banyak pesan dari rival lama saya, itu yang terbaik karena Stoner mengirimi saya pesan, dan Biaggi, Lorenzo, Dovi juga. Itu hebat. Saya sangat senang."

Seperti Biaggi, Stoner dan Lorenzo, juara dunia delapan kali Marc Marquez juga mengalami beberapa rivalitas sengit baik di dalam ataupun di luar trek melawan Rossi.

Namun, hal itu tidak menyurutkan rasa hormat pembalap Repsol Honda itu atas kontribusi besar yang telah diberikan Rossi untuk MotoGP, dan mendoakan yang terbaik untuk masa depan.

“Kemarin, taruhan saya adalah satu lagi, saya pikir [Rossi] akan melanjutkan satu tahun lagi dengan timnya,” kata Marquez hari Jumat di Grand Prix Styria.

“Bagi saya, kami kehilangan sesuatu, kami kehilangan bagian dari MotoGP, mungkin bagian terbesar dari MotoGP, karena Valentino selalu membawa banyak orang, dia melakukan banyak hal baik di dalam trek tetapi juga di luar trek.

“Semua orang tahu bahwa hubungan pribadi kami bukanlah yang terbaik, dan semua orang punya caranya sendiri, tapi saya tidak punya masalah dan saya bisa mengakui bahwa kami kehilangan sesuatu yang besar di MotoGP. 

"Beruntung untuk MotoGP bahwa dia masih akan terlibat di dalamnya, tetapi jika kita mengevaluasi karirnya, karirnya selama 25 tahun, itu adalah sesuatu yang istimewa, unik, dan legenda. Jadi, selamat untuk kariernya, dan saya berharap yang terbaik untuk masa depan."

Diceritakan tentang sifat komentar Marquez, yang dibuat sesaat sebelum Rossi bertemu dengan media, pria berusia 42 tahun itu menjawab, "Saya senang".

Beralih ke performanya pada Grand Prix Styria, Rossi menyelesaikan hari pertama dengan tempat ke-16 (+1,459) di FP1 dalam kondisi kering dan kemudian ke-22 (+3,278s) pada FP2 yang basah di Red Bull Ring.

"Tidak terlalu buruk. Di FP1 yang kering saya cukup baik, juga karena saya tidak mengganti ban di akhir," kata pebalap Petronas Yamaha itu. “Saya merasa cukup nyaman dengan motornya. Kecepatan saya tidak terlalu buruk.

“Pada sore hari di awal dengan basah penuh saya tidak terlalu buruk, tetapi ketika menjadi kering situasinya sangat sulit bagi kami karena kami sangat menderita untuk traksi, dan saya pikir itu masalah kurang lebih semua.

"Yamaha Dalam kondisi ini kami sangat menderita karena kami kalah dalam akselerasi dan dalam kondisi itu saya cukup lambat. Jadi untuk hari Minggu kami berharap balapan kering atau basah penuh, bukan setengah-setengah.”

Ditanya tentang keamanan Red Bull Ring di lintasan basah, pebalap berusia 42 tahun itu menambahkan: "Ketika jumlah air menjadi terlalu banyak, itu berbahaya di sirkuit mana pun dan di sini pasti ada Tikungan 3 setelah pengereman keras, jadi dengan terlalu banyak air itu akan berbahaya.

"Tapi saya pikir itu seperti trek lainnya, tergantung seberapa sering hujan."

Rekan setim sementara Cal Crutchlow, menggantikan Franco Morbidelli yang sudah dilatih, berada di urutan ke-23 dan ke-20 dalam dua sesi trek.