Performa impresif Jorge Martin sejak kembali dari liburan musim panas berlanjut dengan pole position ketiga di MotoGP hanya dalam tujuh balapan di Red Bull Ring.

Namun, perjalanan Martin untuk pole Red Bull Ring keduanya tidak mudah karena kecelakaan saat FP3 membuat pembalap Spanyol itu harus memulai kualifikasi dari babak Q1.

Sebelum kualifikasi dimulai, Martin kembali jatuh di FP4 setelah berlari di tikungan empat, namun ini mengawali pemulihan performa yang memukau dari pemenang balapan akhir pekan lalu.

Laptime 1 menit 23 detik rendah di Q1 membuatnya lolos Q2 dengan keunggulan 0,2 detik dari Miguel Oliveira. Namun ini hanya awalnya sajak, karena ia berhasil mengunci pole position kedua beruntun di Austria dengan laptime 1 menit 22,643 detik, yang merupakan rekor lap baru di Red Bull Ring.

Martin menyimpulkan hari pentingnya dengan mengatakan: "Pagi ini saya merasa sangat buruk dengan pengaturan yang sama seperti minggu lalu dan saya tidak tahu mengapa.

“Saya tidak bisa mengerem dan motornya bergetar, juga dengan akselerasi saya tidak merasakan grip, jadi ya saya memaksa diri di FP3 dan mengalami crash di tikungan terakhir.

“Kemudian saya kehilangan sedikit kepercayaan diri untuk FP4, tapi bagaimanapun, kami melakukan beberapa perubahan pada motor dan saya merasa percaya diri dengan ban bekas. Kecepatan saya sepanjang hari kuat, tapi saya bisa melihat dengan pasti beberapa pembalap lain yang juga kuat.

“Tapi kami melakukannya dengan baik dan tim melakukan pekerjaan yang luar biasa setelah dua kecelakaan untuk memperbaiki semua motor. Di Q1 saya sedikit gugup karena Anda selalu mengambil risiko ini untuk tidak lolos dari Q1, tapi saya melakukan pekerjaan yang luar biasa dengan 23.1 dalam kondisi panas.

“Dan kemudian, terima kasih kepada rekan setim saya, saya mendapat derek ini untuk meningkatkan waktu dan ya, saya bisa mendapatkan rekor lap yang luar biasa. Saya menjalani mimpi dan besok saya harap kami bisa bertarung untuk podium.”

Sejak kembali dari liburan musim panas, Martin telah menjadi salah satu pembalap paling konsisten baik itu kecepatan balapan atau kecepatan satu putaran.

Ditanya tentang apa perbedaan utamanya, Martin menyoroti 'bagaimana menempatkan tenaga di trek' dan juga menghindari ban belakang selip sebagai elemen penting dalam peningkatan dramatisnya.

"Yang paling saya pelajari adalah bagaimana menempatkan tenaga di trek karena sekarang di MotoGP; maksud saya kami memiliki banyak tenaga dan biasanya sulit untuk tidak berputar [selip] dan hal-hal seperti ini," tambah Martin.

"Saya pikir apa yang saya pelajari adalah mengendalikan gas dan memahami bagaimana menempatkan kekuatan di tanah. Dan juga, saya terbantu dengan elektronik karena pasti di awal tahun saya tidak mengerti dan saya hanya membuat peta dan segalanya.

"Tapi sekarang saya banyak berkembang untuk memahami apa yang saya butuhkan setiap saat dan saya pikir ini adalah langkah maju yang besar yang saya buat."