Upaya Francesco Bagnaia untuk meraih kemenangan perdana di MotoGP dengan cepat menguap di Silverstone karena masalah ban saat ia tergelincir dari urutan kedua ke urutan ke-14.

Pembalap Ducati menghabiskan empat lap pertama dengan sangat sengit, namun, begitu rekan setimnya Jack Miller dan pebalap Suzuki Joan Mir dan Alex Rins berhasil melewati pebalap Italia itu, ia memulai putaran di mana Bagnaia dua detik lebih lambat dari pebalapnya. jenis kecepatan yang dia tunjukkan sepanjang akhir pekan.

"Cukup jelas bahwa ada sesuatu yang tidak berhasil hari ini karena kecepatan saya sepanjang akhir pekan sangat kuat," kata Bagnaia.

“Saya banyak berlari dengan ban bekas yang tiga detik lebih cepat dari ini. Jadi saya tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

"Kami harus memeriksa data dan berbicara dengan Michelin. Saya pikir dengan kejuaraan seperti ini kami berada di puncak motor dan saya pikir semua bagian dari motor kami harus berada di atas."

Bagnaia yang finis di tempat ke-14 adalah hasil yang membuatnya kehilangan 23 poin lagi dari Fabio Quartararo menyusul kemenangan kelima pebalap Yamaha itu pada 2021.

Dan sementara Bagnaia menolak untuk menyerah pada kejuaraan dengan enam putaran tersisa, kesenjangan 70 poin besar telah dibuka di antara keduanya.

Bagnaia menambahkan: "Apa yang bisa kami katakan adalah bahwa Fabio, pada saat ini, belum memenangkannya tetapi memiliki jarak yang baik dari kami.

“Kami tidak kehilangan ambisi kami untuk berada di depannya, tetapi dia yang terkuat saat ini dan tidak memiliki masalah dalam situasi apa pun.

“Kami harus selalu berpikir positif dan tetap berada di depan, tetapi sulit seperti ini karena Anda dapat melakukan yang terbaik selama akhir pekan tetapi sesuatu terjadi selama balapan dan yang terbaik hilang.”