Setelah absen di putaran Aragon tahun lalu karena COVID-19, penampilan terakhir Valentino Rossi di Sirkuit Aragon akan menandai lap pertamanya sejak 2019.

Ini juga salah satu dari sedikit tempat di kalender di mana pembalap berusia 42 tahun itu tidak pernah meraih kemenangan balapan, hasil terbaiknya adalah tempat ketiga untuk tim Pabrik Yamaha pada tahun 2013, 2015 dan 2016.

Juara dunia sembilan kali itu belum mengancam hasil seperti itu di Petronas Yamaha selama musim terakhirnya, tetapi mengharapkan untuk memberikan salah satu balapan terkuatnya tahun ini di Silverstone, sebelum akhirnya menderita masalah grip yang tidak terduga.

“Saya merasa baik dengan motor di seluruh GP Inggris, terutama karena dalam latihan bebas kami memiliki salah satu kecepatan terbaik musim kami. Kami juga memiliki awal yang baik untuk balapan, di mana saya berada di tempat yang saya bisa. bertarung dengan pebalap tercepat," kata Rossi, yang kini berharap bisa melanjutkan balapan sebelum balapan di Silverstone.

“Saya berharap kami bisa merasakan hal yang sama akhir pekan ini, tetapi Aragon bisa sangat menuntut dalam hal level grip selama seluruh balapan – terutama di bagian belakang.

“Meskipun saya telah naik podium beberapa kali, saya tidak pernah menang di sana. Tata letak treknya bagus dan cepat, tetapi mengendarainya sulit; Anda harus sangat mulus di sirkuit ini untuk menjadi kuat pada akhir balapan.

"Kami akan melihat apa yang terjadi dan saya tak sabar untuk kembali ke sana setelah melewatkannya tahun lalu."

Rossi, yang memiliki finis terbaik kedelapan sejauh musim ini, saat ini berada di urutan ke-21 dalam kejuaraan dunia. The Doctor akan kembali bergabung dengan Jake Dixon akhir pekan ini, dengan Franco Morbidelli masih absen setelah operasi lutut.