Avintia telah meminta maaf setelah salah satu mekaniknya menyerahkan hasil tes Covid palsu jelang MotoGP Emilia Romagna akhir pekan ini dan akan 'menutup semua hubungan' dengan anggota tim tersebut.

Sebuah pesan WhatsApp yang beredar ke seluruh anggota IRTA (grand prix team) beberapa hari lalu memperingatkan bahwa 'seorang mekanik di tim utama' telah ketahuan mengirimkan 'hasil tes PCR negatif' ke dalam sistem MotoGP 'yang sebenarnya adalah versi modifikasi dari tes sebelumnya'.

Akibatnya, mekanik yang tidak disebutkan namanya itu diblokir dan tidak akan diizinkan untuk menghadiri acara atau tes [MotoGP] sampai pemberitahuan lebih lanjut. Sanksi ini akan berlaku hingga, setidaknya, akhir tahun 2021.'

Pesan itu diakhiri dengan peringatan 'sekarang akan ada peningkatan pengawasan terhadap sertifikat tes PCR dan setiap dokumen yang dipalsukan akan menghasilkan sanksi serupa'.

Avintia kini telah mengeluarkan pernyataan yang mengonfirmasi bahwa mekanik yang dimaksud adalah anggota tim mereka:

'Dari Avintia Esponsorama Racing kami menunjukkan kepatuhan total kami dengan semua tindakan yang diambil oleh Dorna dan IRTA itu, serta kebijakan tim kami dan kode etik yang dipatuhi semua anggotanya, termasuk mekanik, teknisi, anggota keluarga, sponsor, atau siapa pun orang lain yang dekat dengan tim, kami berkewajiban untuk mengambil tindakan disipliner khusus dan menutup semua hubungan dengan anggota tim kami, yang kemarin, berkat kerja keras yang dilakukan oleh Dorna dan IRTA, gagal memalsukan tes PCR untuk mendapatkan akses ke paddock sirkuit Misano untuk Grand Prix berikutnya.

'Sebagai tim yang secara tidak langsung bertanggung jawab untuk menanggung semua biaya yang berasal dari tindakan luar biasa oleh protokol COVID-19 kepada semua pekerjanya, dengan tindakan semacam ini kami sadar bahwa mereka ingin mendapatkan keuntungan mereka sendiri dengan mempertaruhkan seluruh pekerjanya yang membentuk tim dan kejuaraan. Perilaku tersebut tidak hanya merusak citra tim, tetapi juga seluruh paddock dan kejuaraan secara keseluruhan.

'Kami ingin mengklarifikasi bahwa adalah tanggung jawab setiap anggota tim untuk memasukkan akses dan tes PCR mereka untuk organisasi, pada platform online untuk setiap sirkuit sesuai dengan pedoman yang, untuk alasan COVID-19, saat ini berlaku untuk akses ke paddock.

'Avintia Esponsorama Racing ingin meminta maaf dan berterima kasih kepada DORNA dan IRTA atas semua upaya yang dilakukan untuk menjaga keselamatan semua orang di paddock MotoGP, sehingga kejuaraan dapat berjalan dengan baik.'

Avintia menjalankan Enea Bastianini dan Luca Marini (bermitra dengan VR46) pada mesin Ducati di kelas MotoGP, ditambah Niccolo Antonelli dan Carlos Tatay di Moto3.