Akhir pekan ini, Fabio Quartararo memiliki kesempatan pertamanya untuk menyegel gelar juara dunia MotoGP 2021, yang pertama bagi Yamaha sejak Jorge Lorenzo tahun 2015.

Untuk melakukannya, ia harus mempertahankan keunggulan 52 poin saat ini atas Francesco Bagnaia menjadi setidaknya 51 poin, atau 50 jika Bagnaia gagal memenangi balapan kedua Misano, MotoGP Emilia Romagna.

Jika melihat balapan pertama Misano, di mana Bagnaia dan Quartararo bertarung untuk kemenangan dengan hanya 0,364 detik memisahkan keduanya, hal sama kemungkinan terulang akhir pekan ini.

Jelang akhir pekan, El Diablo mengatakan pola pikirnya telah sedikit berubah dibandingkan putaran pertama Misano bulan lalu, di mana ia masih ngotot memburu kemenangan dan tidak memikirkan gelar.

"Untuk bagian akhir kompetisi ini, pola pikir saya sedikit berubah," katanya. "Terakhir kali kami berada di Misano, saya berlomba untuk menang dan tidak memikirkan kejuaraan sama sekali.

"Tentu saja saya akan tetap melakukan yang terbaik seperti biasa untuk mendapatkan hasil terbaik akhir pekan ini, karena itulah yang paling saya nikmati, tetapi saya akan mencoba bermain pintar tentang hal itu."

Direktur tim Massimo Meregalli menambahkan: "Ini adalah poin penting di musim ini, untuk Fabio serta tim dan Yamaha, tetapi kami akan memperlakukannya sebagai 'akhir pekan GP normal'.

“Maksud saya: kami akan memberikan segalanya di setiap sesi dan bekerja sama sebagai sebuah tim. Kami menyelesaikan GP San Marino dan Tes Misano segera setelahnya dengan hasil yang sangat positif.

"Kami telah menggunakan data itu untuk mempersiapkan akhir pekan ini, jadi kami berharap dapat memberikan kinerja kompetitif lainnya."

Di sisi lain pit Monster Yamaha, rekan setim baru Franco Morbidelli akan mengincar poin tim pabrikan pertamanya saat ia masih melanjutkan pemulihan dari operasi lutut.

“Balapan di Austin benar-benar sulit, terutama karena sirkuit sangat menuntut lutut saya yang cedera,” kata Morbidelli. “Dua minggu tanpa balapan memungkinkan saya untuk memberikan sedikit istirahat pada kaki saya, jadi kami sekarang memulai Grand Prix berikutnya dalam kondisi yang lebih baik daripada yang kami selesaikan sebelumnya.

“Kami membuat beberapa kemajuan yang baik selama Tes Misano pada bulan September. Kami membuat langkah besar dan meningkatkan perasaan saya dengan motor secara signifikan di trek ini, jadi saya berharap untuk terus bekerja ke arah itu akhir pekan ini.”

Sejak penalti di Catalunya, Quartararo telah menjadi pembalap terbaik Yamaha dalam delapan balapan terakhir.