Juara dunia MotoGP 2021, Fabio Quartararo, memuji paket YZR-M1 2021 yang dinilai lebih baik meski secara tenaga tidak sebaik motor lainnya di grid.

Hasil ini menjadi penebusan dari 2020, di mana Quartararo terlihat menjadi penantang gelar sebelum kekacauan akhir musim membuat skuat garpu tala kehilangan gelar pembalap dan konstruktor, dengan Franco Morbidelli keluar sebagai runner-up.

Namun, langkah signifikan dibuat oleh Yamaha musim ini untuk memungkinkan Quartararo menebus kegagalan tahun lalu untuk meraih gelar juara dunia pembalap musim 2021.

Faktanya, yang menjadi momok tahun lalu justru kini titik kuat Quartararo sepanjang tahun 2021. Beberapa hal seperti feeling dengan front-end, pengereman, menikung, dan kemampuan overtake menjadi kelebihan YZR-M1 di tangan pembalap Prancis itu.

Dari semua faktor tersebut, Quartararo menyinggung feeling front-end sebagai peningkatan utama YZR-M1 spesifikasi 2021 dibandingkan pendahulunya, sesuatu yang membantunya lebih menyatu dengan motor sepanjang musim. 

“Sejujurnya, tahun lalu kami berjuang untuk memiliki motor pabrikan tetapi dengan situasi Covid dan segalanya, motor 19 lebih baik,” kata Quartararo. "Dengan (motor) 2021 saya merasa jauh lebih baik dan perasaan di depan itulah yang membuat saya berpikir untuk menang.

“Kami tahu bahwa kekuatan adalah sesuatu yang perlu kami perbaiki, tetapi perasaan saya harus menyalip saat pengereman. Bukan balapan ini, tetapi secara umum, jauh lebih tinggi dari 19 dan 20.

"Yamaha telah bekerja keras. Kami masih harus banyak meningkatkan untuk tahun depan karena kami tahu kekuatan adalah sesuatu yang sangat penting. Tapi saat ini, dengan motor saya merasa menyatu."

Meski Quartararo terlihat meyakinkan pada sebagian besar tahun ini, yang jauh berbeda dari tahun lalu, pria Prancis itu meyakini pengalaman yang sudah didapatnya sama pentingnya seperti motor yang dimilikinya.

Quartararo menambahkan: "Tepat sebelum balapan saya bersama Tom [Maubant] (sahabat dan asisten pribadi) dan saya gugup, saya merasa stres.

“Tetapi dia berkata 'pikirkan saja tiga balapan terakhir tahun lalu' yang merupakan bencana total. Saya ingat hanya ingin menyelesaikan kejuaraan di posisi apa pun.

“Hari ini saya memulai balapan yang membuat saya menjadi juara dunia. Saya pikir semua yang terjadi tahun lalu banyak membantu saya untuk memenangkan gelar hari ini.

"Terima kasih kepada semua orang yang telah mendukung saya saat ini dan saya pikir saya belajar banyak selama dua tahun ini di MotoGP, tetapi saya masih harus banyak belajar untuk mencapai lebih banyak hasil seperti itu."

Kemenangan kejuaraan Quartararo hari Minggu lalu di Misano menandai yang pertama sebagai pebalap MotoGP, yang pertama bagi pebalap Prancis di kelas utama dan yang pertama bagi Yamaha sejak Jorge Lorenzo pada 2015.

2984226.0008.jpg