Setelah pertarungan panjang dengan Alex Marquez dari LCR Honda, pembalap Ducati Jack Miller berhasil mengungguli pembalap Spanyol itu ke podium MotoGP pertama sejak Catalunya.

Pembalap Australia, yang start di urutan kedua di belakang rekan setimnya Francesco Bagnaia langsung memimpin di tikungan satu setelah melakukan start sempurna, namun itu tidak berlangsung lama setelah Bagnaia dan Joan Mir mendorong Miller kembali ke posisi ketiga sebelum putaran kedua dimulai.

Kemudian, Miller terlibat pertarungan sengit melawan rivalnya dari Moto3 musim 2014, Alex Marquez, di mana kedua pembalap bertukar posisi pada lima kesempatan.

Yang terakhir dilakukan oleh Miller di exit Tikungan 5, dan saat ia membangun jarak ke Marquez, kesalahan di T5 dan T7 membuat pembalap LCR Honda itu kembali mendekat.

Marquez, yang sangat kuat menuju tikungan satu, tampak siap untuk melakukan gerakan yang sudah dia selesaikan dua kali dengan dua lap tersisa, tetapi tabrakan antara pembalap KTM Iker Lecuona dan Miguel Oliveira menghasilkan bendera merah, yang berarti Miller bertahan untuk ketiga.

“Dari awal saya mendapatkan awal yang lebih baik, tetapi Pecco [Bagnaia] berada di bawah saya di tikungan satu dan seperti 'baiklah, dia jelas ingin mendorong', dan dia pasti mendorong," kata Miller. "Saya melakukan 1 menit 39 detik secara konsisten, saya pikir yang terbaik adalah 1 menit 39,6 detik dan dia masih menyerang kami.

“Lalu saya membuat kesalahan kecil di lima, tapi Joan [Mir] dan saya hanya melakukan itu sepanjang balapan, tapi Pecco seperti batu di depan. Kemudian saya hanya mencoba mengatur ban dan saya berharap saya bisa melakukannya. akan memiliki sedikit lebih menjelang akhir.

“Begitu saya perlu mendorong sekitar delapan lap untuk mencapai tanda, saya melewati Alex [Marquez] tetapi mengalami momen besar dari gas di tikungan tujuh; hanya kehilangan bagian belakang, jadi saya pergi ke engine brake B, tetapi berikutnya pangkuan dia tepat di atasku lagi.

“Lalu saya mendapat sedikit celah lagi sebelum melakukan hal yang sama persis di tikungan lima, jadi saya seperti 'C adalah apa adanya'. Saya sedang mempersiapkan pertarungan menjelang akhir tetapi kemudian bendera merah keluar.

"Perasaan aneh ketika itu terjadi karena Anda membangun diri untuk ini, katakanlah, perang habis-habisan - terutama antara saya dan Alex karena kami memiliki sedikit sejarah [tertawa], jadi saya merasa seperti itu tahun 2014." semuanya lagi."

Dengan Bagnaia memenangkan perlombaan dan Miller mengambil P3, itu adalah podium ganda yang memberi tim Italia gelar pabrikan kedua berturut-turut.

Sebagian besar kesuksesan Ducati dalam beberapa musim terakhir tidak hanya karena jumlah motor di grid (6), dan akan menjadi delapan dengan tim Aramco VR46 milik Valentino Rossi bergabung. 

Namun ini lebih ke pengembangan motor yang masuk ke proyek Ducati, sesuatu yang Miller lihat secara langsung sebagai pembalap Ducati terlama saat ini.

"Saya pikir kami benar-benar beruntung. Bukan hanya saya dan Pecco, tetapi kami memiliki pembalap penguji hebat Michele [Pirro] yang telah lama berada di sini sekarang dan dia telah melakukannya. banyak hal menakjubkan di balik layar.

“Hal-hal yang kami uji sudah melalui dia dan telah melalui filter, katakanlah. Kami memiliki beberapa talenta muda yang luar biasa seperti Jorge [Martin] dan Enea [Bastianini] dan bahkan Luca [Marini].

“Saya sudah berada di Ducati sejak 2017, jadi untuk melihat perkembangannya, perubahannya; oke saya tidak pernah mengendarai GP18, saya pikir itu atau GP19, saya melewatkan satu.

“Tetapi pengembangan dan motor yang dibuat dibandingkan dengan apa yang saya kendarai sebelumnya adalah siang dan malam. Saya pikir itu menunjukkan proses yang telah dilakukan Ducati dalam proyek ini.”