Bukan hanya balap motor MotoGP yang akan dirindukan Valentino Rossi setelah pensiun dari olahraga pada hari Minggu.

Pertama kali dibawa ke paddock Grand Prix saat sang ayah, Graziano, membalap di akhir 70-an dan awal 80-an, Rossi menghabiskan 26 dari 42 tahun hidupnya di paddock Grand Prix.

Kecintaanya pada dunia balap juga menjadi alasan utama VR46 Riders Academy, yang mengembangkkan talenta muda Italia, telah membuat motorhome Rossi menjadi tempat pertemuan tidak resmi setiap malam.

"Pasti akan aneh bepergian tanpa saudara saya dan tidak berbagi trek atau paddock dengannya," kata adik laki-laki Luca Marini. "Tidak bertemu di Motorhome-nya malam hari untuk melihat latihan atau hanya menonton olahraga lain seperti balapan F1 atau pertandingan [sepak bola] Serie A akan aneh.

“Kami akan kehilangan poin kunci paddock, referensi, karena ketika kami para pebalap VR46 Academy ingin mencari tempat untuk bertemu satu sama lain, setiap kali kami pergi di motorhome Vale.

"Juga tanpa bertanya padanya karena sekarang kami tahu kode masuknya! Jadi kami tinggal di sana selama setiap menit gratis yang kami miliki di paddock.

“Jadi itu akan aneh tapi saya yakin dia akan banyak mengikuti kami dan tetap berhubungan dekat tidak hanya dengan saya tetapi juga dengan pembalap Akademi lainnya. Ketika dia di rumah [dengan Covid], dia melihat data, melihat TV.2

Menceritakan kata-kata Marini, Rossi menjawab: “Saya setuju dengan Luca karena dalam beberapa tahun terakhir ini kami sangat dekat dengan banyak pembalap yang merupakan teman kami dari Akademi. Di malam hari kami selalu bersama, dan itu lucu karena terkadang kami menonton latihan, atau hal-hal lain.

“Ini momen yang hebat karena atmosfer yang Anda miliki selama balapan akhir pekan selalu istimewa, setiap orang berbeda dalam karakternya. Jadi untuk tetap bersama dan mencoba berbicara tentang hari Sabtu atau Minggu adalah momen yang hebat.

"Saya tidak tahu, tapi saya ingin datang ke beberapa balapan tahun depan, saya harap saya bisa membawa motor saya! Jadi mungkin kita bisa mengaturnya juga tahun depan, untuk menghabiskan waktu bersama [di paddock]."

3002534.0008.jpg

Bahkan ketika dia tidak berada di trek, Marini berharap untuk melihat 'kehadiran' Rossi hanya dengan melihat ke tribun, "karena saya membayangkan akan ada banyak warna kuning juga di tahun-tahun mendatang."

Rossi setuju: "Saya pikir ini akan berlanjut di tahun-tahun berikutnya, pasti tidak sama, tetapi memiliki banyak orang di trek dengan 46, dengan topi kuning. Ini perasaan yang fantastis bagi saya dan juga bagus untuk MotoGP, dan saya pikir di tahun-tahun mendatang itu akan membantu atmosfer di sekitar trek.

“Pokoknya, saya akan datang ke beberapa balapan, kami akan memiliki tim kami dan kami selalu mendukung tunggangan kami dari Akademi. Pasti akan berbeda, karena saya juga tidak tahu bagaimana perasaan saya datang ke MotoGP tanpa balapan. , apakah saya akan menikmatinya atau tidak. Saya harus mencoba. Saya akan mencoba tahun depan!"

Akademi VR46 Rossi akan menjalankan tim Moto2 kedua untuk pembalap Yamaha Master Camp serta entri MotoGP penuh untuk Marini dan Marco Bezzecchi pada tahun 2022.