Akhir pekan balapan MotoGP terakhir Danilo Petrucci telah dimulai jauh dari awal yang ideal setelah mengalami kecelakaan cepat di FP1.

Pembalap Italia, yang finis di hari pertama ke-15 secara keseluruhan, tampil impresif pada kondisi trek basah/dingin pagi ini.

Namun, jatuh besar di tikungan enam saat setelah mengatur lap terbaiknya membuat pembalap Reli Dakar yang akan segera 'berjuang untuk berjalan' karena rasa sakit.

Petrucci juga menyinggung masalah di sisi kanan ban dan tidak bisa mendapatkan suhu yang dibutuhkan.

“Kami berjuang dengan sisi kanan ban belakang, tidak sampai suhu dan pertama kali saya menyentuh throttle, motor itu membuat saya terlempar,” kata pria KTM Tech 3 itu.

"Saya berjalan lambat tetapi saya jatuh ke tanah dengan keras. Saya mengambil sedikit istirahat dan obat penghilang rasa sakit, jadi sekarang saya harus pergi untuk perawatan.

"Saya pikir saya membutuhkan banyak anti-inflamasi akhir pekan ini dan saya memiliki darah di sini di pinggul tetapi untungnya tidak ada yang serius.

“Saya tidak tertarik untuk bergabung kembali dengan sesi. Sore ini saya bisa membalap dengan baik, tetapi saat turun dari motor saya kesulitan untuk berjalan dan kemudian sakit keesokan harinya.

"Kita lihat sore ini dan besok pagi tapi saya tidak berpikir itu akan menjadi lebih buruk. Saya dengan tulus ingin tetap fit untuk hari Minggu dan tidak terlalu memikirkannya."

Sementara Petrucci menyelesaikan FP1 ke-19, pebalap berusia 31 tahun itu menghabiskan bagian awal sesi dengan nyaman di dalam enam besar dengan sesama pebalap KTM Miguel Oliveria dan rekan setimnya Iker Lecuona yang memuncaki sesi.

Namun mengingat cedera dan kondisi kering FP2 yang menjadi pergumulan KTM akhir-akhir ini, hanya Brad Binder yang bisa masuk sepuluh besar.

Meski begitu, Petrucci mengatakan perasaan di atas motor 'baik-baik saja' dan dia menikmati waktunya di atas motor, meski 'agak takut' dari FP1.

Petrucci berkata: “Perasaannya baik-baik saja, tetapi sore ini adalah perjuangan untuk menjaga ritme di awal, tetapi kami sejajar dengan pembalap KTM lainnya.

"Brad [Binder] tercepat di sektor pertama dan basah jadi mungkin dia menemukan sesuatu yang lebih baik.

“Kami harus memperbaiki motornya tetapi itu tidak buruk. Yang pasti satu detik di trek ini bukan jarak yang kecil dan kami biasanya satu detik atau 0,2 detik di trek. Kami berjuang di akhir [musim] dan di Silverstone kami merusak mesin.

“Kami meminta lebih karena kami dalam batas. Kami harus membuatnya lebih baik dalam pengereman dan saya perlu menggunakan bagian depan yang keras yang membantu saya dan kemudian saya menikmati mengendarai motor kecuali pagi ini ketika saya agak takut. "