Juara dunia Moto2 yang baru dinobatkan Remy Gardner menerjang sakit tulang rusuk, warisan kecelakaan Portimao-nya, untuk melakukan 116 lap untuk Tech3 KTM di tes MotoGP Jerez.

Gardner mengalami sakit tulang rusuk selama final Valencia akhir pekan lalu, ketika ia mengamankan mahkota kelas menengah dengan empat poin atas rekan setimnya Raul Fernandez.

Tapi ketegangan ekstrim mengendarai motor MotoGP mengambil korban.

"Saya mencoba untuk menyelesaikan putaran yang bagus dan tiba-tiba saya merasa tulang rusuk saya 'retak' di bawah saya," Gardner menjelaskan pada akhir hari pertama. "Ngomong-ngomong, kembali keluar dan menyelesaikan hari libur, tapi aku sangat kesakitan!"

Pembalap Australia itu kembali untuk menyelesaikan program penuh aksi lintasan pada hari Jumat, dengan tetap berada di urutan ke-22 (dari 28 pebalap) pada timesheets tetapi menemukan 1,442 detik untuk menyelesaikan hanya beberapa ratus di belakang Fernandez dan 0,2 detik dari rookie top Fabio di Giannantonio (Gresini Ducati) .

"Saya masih sangat sakit dari tulang rusuk saya dari kemarin, dan apa pun yang terjadi di sana. Tapi selain itu, secara fisik tidak terlalu buruk di motor," kata Gardner. "Pastinya lebih menuntut, ada beberapa kapalan di tanganku!"

Tetapi masalah tulang rusuk, yang akan dia periksa minggu ini, berarti Gardner jauh dari mengendarai secara alami.

"Saya mencoba menahan tubuh saya dalam satu posisi sehingga tulang rusuk tidak bergerak, atau apa pun yang terjadi di sana. Pada hari Senin saya akan menjalani pemindaian," katanya. “Hanya mencoba untuk menguatkan diri saya lebih dari apa pun di motor saat ini, itu jelas tidak membiarkan saya mengendarai dengan baik dan longgar dan seperti yang saya inginkan.

"Ini bukan hari yang tepat untuk mengalami cedera seperti itu. Jadi saya hanya ingin menyelesaikan tahun ini dengan bersih dan tentu saja berharap cukup longgar untuk tahun depan."

3004135.0008.jpg

Setelah merasakan kekuatan MotoGP pertama kali bersama Fernandez pada tes Misano pada bulan September, Gardner memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang diharapkan di Jerez. Tapi memutar throttle RC16 'tidak pernah menjadi tua'.

"Lintasannya sangat pendek sekarang," kata Garnder. Ini garis yang sangat berbeda, titik pengereman yang sangat berbeda, jadi semuanya baru.

“Saat ini saya sebenarnya tidak lebih cepat [waktu putaran] daripada di motor Moto2! Tapi itu sangat berbeda. Masih banyak yang harus dipelajari dan trek lurus tidak lurus lagi, Anda harus zig-zag untuk menjaga sepeda dari wheelieing terlalu banyak.

“Anda harus mencoba dan menjaga sedikit kemiringan di lintasan lurus dan itu membantu dengan anti-wheelie dan semua itu. Itulah mengapa Anda melihat semua pembalap MotoGP melakukan zig-zag sepanjang waktu di lintasan lurus.

“Yang pasti saya belum terlalu terbiasa. Cukup menakutkan seberapa cepat mereka. Sangat menyenangkan lho. Tidak pernah menjadi tua! Membuka gas dan benar-benar mendapatkan kekuatan penuh di posisi ketiga, keempat, kelima. Ini cukup kasar.

“Anda pasti tiba di tikungan dengan lebih cepat. Saya masih mencoba membiasakan diri, tapi saya yakin itu akan datang dalam beberapa hari lagi.

“Untuk semua pemula memulai dengan awal yang lambat, tetapi jelas itu karena kita tidak tahu seperti apa kekuatannya dan sekelompok kontrol dan ketinggian pengendaraan dan bla bla bla. Ini mesin yang berbeda.

“Tapi dari segi sasis, dari segi suspensi, ini masih sepeda motor. Sejujurnya tidak terlalu buruk. Saya merasa cukup nyaman di atasnya, meskipun saya cukup kaku, dan tidak terlalu gila.

“Motornya melakukan apa yang saya perlukan, jelas itu akan menjadi jauh lebih sulit setelah Anda mencapai waktu putaran yang lebih cepat ini. Tapi sebagai basis, motornya tidak buruk. Saya cukup senang jika saya jujur dengannya. Anda."

3004274.0008.jpg

Gardner juga dimintai tanggapannya atas komentar mengejutkan yang dibuat oleh Fernandez dalam sebuah wawancara dengan motorsport.com, di mana pembalap Spanyol itu menyatakan bahwa dia adalah juara Moto2 'moral' karena lebih banyak menang, pole, dan lap tercepat daripada rekan setimnya.

Dalam sambutan lebih lanjut yang akan mengangkat alis di Ajo, KTM dan Tech3, Fernandez berulang kali menyiratkan bahwa 'batu' atau rintangan telah ditempatkan di jalannya oleh tim.

"Maksudku, siapa juaranya?" jawab Gardner. "Dia bisa memikirkan apa yang dia pikirkan, tetapi saya pikir tim memberi kami kesempatan yang adil untuk itu dan orang yang lebih baik menang di lintasan. Saya tidak tahu ... Sedikit omong kosong jika Anda bertanya kepada saya!"

Fernandez tak mau berkomentar lebih jauh, tapi merasa telah disalahpahami.

"Saya lebih suka untuk tidak berbicara lebih banyak tentang itu karena orang tidak mengerti dengan baik apa yang ingin saya katakan. Itu adalah musim yang fantastis. Saya memiliki tim yang luar biasa," katanya.

"Orang-orang yang bekerja dengan saya adalah orang-orang yang luar biasa dan saya sangat beruntung dengan semua orang. Dan sekarang saya benar-benar fokus pada MotoGP, saya tidak ingin berbicara tentang masa lalu saya."

Kepala kru Ajo Moto2 Fernandez Noe Herrera, 39, juga telah pindah ke MotoGP musim ini, menjadi kepala kru untuk Darryn Binder di RNF Yamaha musim ini. Selain Fernandez, Herrera sebelumnya bekerja dengan Danny Kent, Jorge Martin, Brad Binder, Johann Zarco dan Miguel Oliveira.