Rookie Darryn Binder 'menyaksikan secara langsung' ban dingin MotoGP pada hari terakhir tes Jerez.

Pembalap pertama yang pindah langsung dari Moto3 ke MotoGP sejak Jack Miller pada 2015, Binder menyelesaikan hari pembukaannya di RNF Yamaha 2021 dengan waktu putaran terbaik 1 menit 39,942 detik.

Yang menempatkan Afrika Selatan satu detik dari rookie terdekat berikutnya, VR46 Ducati Marco Bezzecchi.

Binder, saudara dari pemenang balapan KTM MotoGP Brad, kemudian mulai hari terakhir semakin cepat, sampai kombinasi faktor menghasilkan 'highside besar'.

"Saya merasa seperti saya melanjutkan di mana saya tinggalkan kemarin, yang bagus. Jadi saya bisa langsung kembali ke dalamnya dan mulai memotong," kata Binder.

"Pada awal hari ini kami hanya memasang ban dan bahan bakar dan berjalan, saya semakin cepat dan lebih cepat, kemudian ketika kami mulai sedikit menyelami perangkat ketinggian pengendaraan dan barang-barang sedikit, sayangnya menjelang waktu makan siang saya mengalami kecelakaan yang cukup besar."

Binder menjelaskan: "Saya sudah melakukan dua kali keluar dengan ban sedang dan saya benar-benar merasa bahwa butuh lap yang baik untuk membawa ban belakang ke suhu. Banyak orang mengatakan kepada saya tentang ini, 'Anda harus berhati-hati. untuk memastikan Anda membawa ban ke suhu sebelum Anda mendorong'.

“Ketika saya keluar dari pit, saya melihat ada pebalap yang datang ke trek, jadi saya melakukan lima tikungan pertama seperti biasa dan kemudian melaju dengan pelan ke belakang untuk membiarkan pebalap cepat lewat. Agar saya tidak mengganggu. dia.

“Saya melanjutkan putaran saya, tetapi karena saya melambat dan saya mungkin terlalu lambat, saya pikir ban turun cukup banyak. Kemudian, saya tidak benar-benar mendorong atau apa pun, saya masuk cukup lambat dan sayangnya bagian belakang. lepaskan saja saya saat masuk dan saya memiliki sisi tinggi yang besar.

“Itu adalah kombinasi dari banyak hal. Ketika saya keluar, itu juga salah satu saat paling berangin, ketika debu menutupi trek, jadi saya pikir beberapa hal berperan dalam hal itu.

“Tapi setidaknya sekarang saya telah menyaksikan secara langsung dan tahu bahwa ketika saya keluar, saya perlu mendorong, tetapi tidak terlalu banyak dan pasti tidak terlalu sedikit. Karena suhu ban, itu hal yang sangat rumit.

"[Kecelakaan] itu benar-benar memperlambat kemajuan sayangnya, saya menghabiskan sekitar satu jam yang baik untuk berbaring di lantai truk hanya berbaring. Kemudian pada sore hari kami berhasil keluar dan kami mulai lagi, hanya membangun ke dalamnya, karena saya tidak benar-benar merasa yang terbaik.

“Tetapi pada akhirnya kami mencoba beberapa hal kecil dengan elektronik dan saya menggunakan perangkat tinggi-kendaraan dan hal-hal seperti itu. Saya masih terus meningkatkan dan meningkatkan. Kami juga telah mencoba ban sedang dan lunak. Hanya mencari tahu banyak hal. Mengambilnya putaran demi putaran. Benar-benar menikmatinya."

3005084.0008.jpg

Terlepas dari kemunduran yang tinggi, Binder melanjutkan untuk mencatat waktu terbaiknya pada tes di lap 53 dari 55, 1m 39,941. Itu adalah 3,069 detik dari pebalap tercepat Francesco Bagnaia dan 0,6 detik dari rookie terdekat berikutnya, Bezzecchi.

"Saya benar-benar merasa kami bisa membuat langkah yang lebih besar hari ini tanpa kecelakaan karena kami kehilangan banyak waktu lintasan yang berharga dengan suhu yang baik," kata Binder. Tapi sayangnya itu salah satunya. Anda hidup dan belajar dan mencoba untuk tidak membuat kesalahan yang sama lagi."

Di bagian bawah timesheets pada kedua hari, Binder telah diberitahu untuk tidak khawatir tentang waktu putaran sampai tes resmi Sepang.

“Tim telah sangat membantu. Semua orang sangat tenang, mereka di sini untuk mengambil tes pertama ini sebagai penggeledahan, keluar saja, naik motor dan kami akan mulai bekerja tahun depan. Kami memiliki tes Rookie Shakedown di Malaysia dan kemudian ketika tes [Resmi] yang sebenarnya dimulai di Malaysia, kami dapat mulai bekerja, ”jelas Binder, yang satu-satunya kemenangan Moto3 datang di musim 2020.

“Sampai saat itu, itu hanya membangun secara perlahan, pelajari apa yang perlu saya lakukan untuk mengendarai motor ini. Pelajari sebanyak mungkin tentang segalanya dan kemudian perlahan mulai menyatukannya. Saya pikir tidak perlu terburu-buru.

"Seperti hari ini di, jika melakukan '39 atau '38 masih 2-3 detik. Tidak ada bedanya. Saat ini, saya hanya perlu belajar sebanyak mungkin dan mencoba dan memahami sebaik mungkin. Saya bisa. Kenali semua orang dan motornya. Terima saja apa adanya."

Rekan setim RNF Yamaha yang berpengalaman, Andrea Dovizioso, adalah yang tercepat ke-13 pada prototipe Yamaha 2022.