Setelah dengan berani bertahan dalam perebutan gelar Moto2 2020 hingga babak final meski mengalami patah tulang di pergelangan tangannya, Sam Lowes yang sepenuhnya fit keluar dengan kemenangan di pembuka musim Qatar tahun ini.

Dengan satu-satunya pembalap yang finis di atasnya musim lalu, Enea Bastianini dan Luca Marini, keduanya pindah ke MotoGP, Losail menegaskan kresedensial Lowes sebagai favorit gelar awal.

Namun pebalap Inggris itu terjatuh pada kesempatan berikutnya di Portimao, yang pertama dari tiga non-skor dalam waktu empat balapan yang melihat momentum gelar beralih secara permanen ke rekan setim Ajo Remy Gardner dan Raul Fernandez.

Lowes menghabiskan pertengahan musim bahkan tanpa podium, kemudian menderita dua DNF lebih lanjut, sebelum kemenangan yang sangat dibutuhkan di Misano dan mimbar di Portimao memicu kenaikan ke posisi keempat di klasemen akhir.

“Saya sedikit kecewa dengan [keempat] karena kami memulai musim dengan sangat kuat dengan kemenangan di dua balapan pertama di Qatar,” kata Lowes.

“Saya kemudian membuat beberapa kesalahan dan kehilangan poin dan dalam melakukan itu saya kehilangan beberapa momentum dan kepercayaan diri. Saya tentu ingin melakukan yang lebih baik dari posisi keempat secara keseluruhan tahun depan.”

"Anda selalu belajar sesuatu yang dapat membantu Anda di masa depan dan tahun ini saya merasa saya mengendalikan emosi saya jauh lebih baik. Terkadang saya seharusnya menerima posisi saya dan menyelesaikan balapan daripada mencoba untuk mendorong. sedikit lagi.

“Sangat mudah untuk mengatakannya setelah musim, tetapi saya telah belajar banyak di tahun kedua saya dengan Tim Balap Elf Marc VDS. Mereka telah membantu meningkatkan pengendaraan saya dan kita semua tahu sebagai grup ada banyak hal yang bisa kita kembangkan untuk membantu kami memperebutkan gelar tahun depan.”

Bertarung untuk gelar dianggap sebagai 'keharusan' bagi pria berusia 31 tahun, yang melakukan debut Moto2 sebagai juara bertahan Supersport Dunia pada tahun 2014, diselingi oleh musim buruk 2017 di MotoGP bersama Aprilia.

“Target saya tahun depan sudah jelas. Saya harus bertarung untuk Kejuaraan Dunia, dan saya percaya diri saya dan Tim Balap Elf Marc VDS bisa melakukannya bersama-sama," kata Lowes.

“Saya ingin menjadi kompetitif dan berjuang di depan di setiap balapan karena jika Anda melakukan itu, Anda akan menjadi penantang gelar. Saya perlu meningkatkan di beberapa area karena persaingan di Moto2 sangat ketat, tetapi saya bertujuan untuk bertarung memperebutkan Kejuaraan Dunia sejak balapan pertama.”

Dalam hal di mana Lowes merasa dia bisa lebih kuat musim depan, #22 secara tidak mengejutkan menyebutkan kebutuhan untuk terkadang puas dengan poin kuat ketika dia tidak memiliki kecepatan kemenangan, daripada mengambil risiko jatuh.

“Saya perlu memahami bahwa dalam beberapa balapan ketika Anda berada dalam posisi yang baik dan mungkin tidak merasa yang terbaik dengan motor, sangat penting untuk finis dan mencetak poin,” jelasnya.

“Itu membantu Anda membangun momentum untuk balapan berikutnya karena setiap kali Anda DNF, Anda harus bangkit dan memulai lagi di balapan berikutnya. Saya tahu saya bisa sedikit lebih pintar dalam situasi tertentu dan dalam hal berkendara saya, saya masih perlu meningkat di tengah belokan dan di tikungan keluar.”

Lowes akan memiliki rekan setim baru musim depan dengan Augusto Fernandez digantikan oleh Tony Arbolino. Pembalap muda Italia itu finis di urutan ke-14 secara keseluruhan dalam kampanye debutnya di Moto2 dengan Intact GP, mengklaim finis terbaik di urutan keempat di Le Mans.

“Tony telah membuktikan betapa cepat dan berbakatnya dia karena pada 2020 dia berjuang untuk gelar di Moto3 hingga balapan terakhir dan itu tidak mudah. Itu tidak mudah di tahun pertamanya di Moto2, tetapi ini adalah kelas yang sangat kompetitif, dan sulit untuk memahami levelnya setelah hanya satu musim.

“Dia melakukan beberapa balapan hebat di Le Mans dan Austin di mana dia sangat cepat. Menjadi secepat dia di trek yang sulit seperti Austin, tidak pernah mengendarai motor Moto2 di sana sangat mengesankan.

"Saya berharap dia menjadi cepat tahun depan dan saya tak sabar untuk bekerja dengannya karena dia tampaknya pria yang sangat keren dan hebat. Ini akan menjadi suasana yang menyenangkan bersama, yang menurut saya hilang di tahun ini, dan saya' Saya yakin kita bisa saling membantu untuk berkembang.”

Dengan Gardner, Raul Fernandez dan Marco Bezzecchi naik ke MotoGP, Lowes akan kembali menjadi pebalap dengan posisi klasemen tertinggi yang bertahan di kelas Moto2 untuk 2022.