Investasi KTM di kategori Grand Prix yang lebih kecil melalui tim Red Bull Ajo terbayarkan dengan dua teratas di Moto2, Remy Gardner dan Raul Fernandez, dan juara dunia Moto3 Pedro Acosta sudah mengantungi kontrak dengan pabrikan Austria.

Gardner dan Fernandez telah naik ke MotoGP dengan Tech3 KTM musim ini, dengan Acosta berada di dalam antrian berikutnya untuk satu tempat di kelas premier usai mendapatkan promosi ke Ajo Moto2.

Jika Acosta dapat mengikuti jejak Fernandez, Joan Mir, atau Maverick Vinales yang menghabiskan satu musim di Moto2 sebelum promosi MotoGP, KTM menghadapi masalah dalam mengakomodasi pembalap Spanyol itu di MotoGP.

Brad Binder memiliki kontrak sampai 2024, yang berarti salah satu dari Miguel Oliveira (pembalap KTM tersukses dalam hal kemenangan balapan MotoGP), Gardner atau Fernandez harus pergi.

Motorsport Director KTM, Pit Beirer, mengatakan Acosta memiliki kontrak multi-tahun, namun beberapa klausul memungkinkan pabrikan rival bisa merebut Acosta.

"Ini adalah masalah kemewahan yang kami miliki. Kami melakukan begitu banyak pekerjaan junior sehingga kami menumbuhkan pengendara yang baik dan pujian besar pertama adalah bahwa saingan lain juga menginginkan pengendara ini," kata Beirer, yang menolak tawaran dari Yamaha dan Aprilia untuk mempertahankan Fernandez pada 2022.

“Setiap kali Anda menandatangani kontrak baru, itu adalah ujian dan imbalan pertama bagi kami adalah kepercayaan ketika seorang pebalap menandatangani kontrak lain. Keempat pebalap MotoGP semuanya telah menandatangani setidaknya satu kontrak baru dengan kami. Kami tidak memaksa mereka untuk melakukannya, mereka melakukannya.

“Dengan Pedro sama saja, dia sangat muda. Maksud saya, dia adalah talenta super dan tentu saja orang lain menginginkannya.

“Saya tidak ingin berbohong karena saya tidak tahu persis berapa lama kontraknya, dia memiliki kontrak beberapa tahun. Tapi itu bukan alasan mengapa saya ingin dia bertahan.

"Saya ingin dia bertahan karena dia berpikir. kami adalah mitra yang baik untuknya dan saya berharap dia akan merasakan hal yang sama selama musim ini ketika serangan akan datang dari pabrikan lain, tim lain atau seseorang.

“Tapi kami tidak bisa memaksa mereka, kami hanya bisa mencoba melakukan yang terbaik untuk membuat mereka merasa nyaman. Kami bekerja keras untuk itu.

“Dia juga pria yang spesial dan dia anak yang baik. Memiliki senyum dari pria ini di pit dan garasi sangat menyegarkan dan juga sangat menyenangkan untuk melewati musim bersamanya, yang juga mengalami momen pasang surut dan sulit.

"Tapi dia tidak pernah kehilangan senyumnya, jadi mari berharap dia tetap seperti ini."