Apakah duo pabrikan Ducati Jack Miller dan Francesco Bagnaia khawatir melihat GP21 memimpin di tes MotoGP Sepang lewat Enea Bastianini? Well, sepertinya tidak.

Miller terkesan bahwa GP22 'baru' sudah bisa mengimbangi GP21 yang sudah sangat dikembangkan, dengan Bagnaia menambahkan motor baru memiliki margin 'luar biasa' untuk ditingkatkan, namun sudah mampu melampaui catatan waktu motor lama jika fokus pada time-attack.

"Potensi ada di sana. Gaya besar," kata Miller tentang GP22, setelah finis di urutan 14 namun hanya terpaut 0,5 detik dari Bastianini. “Kami mampu meningkatkan jumlah yang cukup besar hari ini. Saya hanya mendorong satu kali serangan karena saya punya masalah dengan motor.

“Mengatakan itu, untuk pergi dan menekan dengan satu ban dan mencatatkan waktu yang kami lakukan – saya senang tentang itu. Kecepatannya juga ada. Tapi sekali lagi, kami sedang mengerjakan karakter mesin dan cara kerja elektronik, kami cukup sibuk. Di antara itu dan mencoba suku cadang baru, ini adalah tes yang sibuk."

Pembalap Australia, yang melakukan tes setelah terkena Covid baru-baru ini, menambahkan: "Kemarin, rasanya agak asing bagi saya. Saya memasukkan input serupa dan apa yang saya harapkan tidak terjadi. Saya harus mengerjakan pengaturan dasar saya dan geometri dasar sepeda. Cara elektronik dan cara motor memberikan tenaga adalah yang paling kami kerjakan.

“Sebagian besar adalah koneksi throttle dari engine brake ke gas positif. Sentuhan pertama untuk membuatnya semulus mungkin. Itu adalah hal besar yang berulang. Kami telah meningkatkannya dari tempat di Jerez. Kami' punya beberapa pekerjaan yang harus dilakukan masih.

“Kami mendapat paket baru yang lengkap tahun ini. Tahun lalu motor itu telah dikerjakan hingga 2020 dan 2021. Itu disetel dengan baik pada akhirnya.

“Mulai dari dasar lagi Anda perlu membangun. Mulai dari tempat kami sekarang, ke tempat motor akan berada di Qatar, saya merasa paket ini akan memiliki lebih banyak potensi. Setelah kami menyelesaikan semua bug, itu memberi saya harapan.

“Sayang sekali hujan turun di sore hari karena kami membutuhkan lebih banyak waktu lintasan. Tapi saya diam-diam percaya diri dengan motor, itu semakin berkembang pada saya.

“Saya pikir kami tidak perlu memiliki motor terbaik pada tes pertama. Kami perlu memiliki motor terbaik ketika Qatar bergulir dan saya pikir kami sedang dalam perjalanan menuju itu.”

Ditanya tentang lap tercepat baru sepanjang masa MotoGP Bastianini di sekitar Sepang, Miller menjawab:

“Ketika Anda melihat ke belakang ketika saya berada di Pramac dalam beberapa tahun terakhir dan Dovi dan Danilo atau Jorge ada di sini [di tim pabrik], sebagian besar waktu kami mampu lebih cepat dalam tes Malaysia.

“Anda memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di kursi pabrik. Anda tidak bisa menghabiskan ban dan bersenang-senang [seperti] di tim satelit dan memecahkan rekor putaran.

"Pada akhirnya, Enea memiliki paket yang fantastis. Saya tahu betul seberapa bagus paketnya. Juga dia mengendarai dengan fantastis. Untuk melakukan 58.1 di sekitar sini... Saya pikir mereka akan masuk ke 57 dan itu membuat saya gugup, mereka tidak cukup untuk mematahkan itu.

“Mereka berkendara dengan sangat baik, semua pembalap mengendarai dengan baik. Kami tertinggal setengah detik. Dengan pengaturan dasar pada motor baru, saya pikir kami bisa sangat senang dengan itu. Mengingat betapa segarnya itu, saya pikir kita tidak terlalu jauh."

Sementara Bagnaia, yang juga menghabiskan sebagian besar hari terakhir untuk menyetel elektronik untuk mesin baru, tercepat keenam dan hanya 0,134 detik dari Bastianini.

"Saya senang, karena kami melakukan langkah luar biasa hari ini," kata pria Italia itu. “Kemarin kami memulai dan semuanya bekerja dengan baik dengan motor baru, tetapi kami melakukan langkah di sore hari dan itu sudah merupakan kompromi yang baik.

"Pagi ini kami melakukan langkah yang luar biasa... karena biasanya ketika Anda melakukan langkah, Anda tidak mendapatkan kecepatan satu detik dengan ban bekas," ungkapnya. "Jadi itu adalah langkah besar.

“DNA motor kami sangat bagus saat pengereman dan entri tikungan, dan levelnya sudah seperti yang lalu, jadi ini sangat bagus. Ini adalah sesuatu yang saya agak takut untuk mengganti motor, karena di balapan terakhir tahun lalu saya sangat nyaman di area itu.

“Kami bekerja lebih pada akselerasi, karena ketika Anda menempatkan elektronik yang sama pada mesin yang berbeda, pasti Anda harus menyesuaikan semuanya, dan itu bukan hal yang mudah, karena kami bekerja selama dua tahun dengan motor dengan elektronik yang sama, jadi kami punya waktu untuk memperbaiki area itu.

“Langkah terbesar hari ini adalah akselerasi. Saya memulai hari ini dengan motor yang sama kemarin, kemudian kami berhenti sedikit untuk memahami apa yang bekerja lebih buruk dibandingkan tahun lalu, dan kami telah mengubah sedikit akselerasi motor kami, dan kemudian kami mulai menjadi sangat kompetitif.

"Jadi itu hanya hal kecil untuk melakukan langkah besar. Jadi saya tidak mengharapkan perbedaan besar ini, tapi saya senang kita sudah memahami jalannya."

Penampilan Bagnaia juga menarik perhatian beberapa pembalap lain yang menguntitnya di Sepang.

“Saya tahu bahwa beberapa pembalap mengikuti saya, tetapi itu tidak masalah. Di depan ya, karena ketika Anda memiliki seseorang di depan, Anda mendorong untuk mengikuti mereka, dan lebih mudah untuk salah memahami apa yang diberikan motor kepada Anda.

“Jadi saya hanya mencoba untuk menyendiri, tetapi jika seseorang berada di belakang itu tidak masalah. Saya melihat Marc, saya melihat Rins, saya melihat Nakagami mencoba mengikuti, tetapi itu bukan sesuatu yang saya pikirkan.

“Ketika saya mencoba time-attack, saya tidak melakukan sesuatu yang istimewa, tetapi itu sudah menjadi waktu putaran terbaik saya di sini. Jadi saya senang tentang itu. Dan yang paling penting adalah kecepatan yang kami lakukan hari ini.

“Kami tahu jika kami melakukan serangan waktu, saya dapat melakukan waktu tercepat. Tapi kami tidak membutuhkannya. Kami hanya berkonsentrasi untuk merasa nyaman dan konstan dengan motor baru.

“Jadi saya sangat senang. Saya pikir jika hari ini ada balapan, kami berjuang untuk posisi teratas. Jadi sudah di hari kedua dengan motor baru, itu benar-benar hebat. Ini sudah sangat dekat dengan motor lama. , jadi kita harus terus seperti ini."

"Marginnya luar biasa," tambah pemenang balapan MotoGP empat kali itu. “Dengan motor tahun lalu, Anda merasa bahwa Anda sangat cepat tetapi itu sudah mencapai level maksimalnya. Yang ini memberi Anda perasaan yang luar biasa, karena Anda merasa bisa banyak berkembang.

"Kami masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi jika kami terus seperti ini di Mandalika, kami dapat mencapai level yang sangat hebat dan memulai di Qatar dengan posisi teratas.”

Jorge Martin dari Pramac adalah pebalap GP22 tercepat di urutan ketiga, dengan rekan setimnya Johann Zarco di urutan kesembilan. Luca Marini dari VR46, yang absen karena masalah teknis hampir sepanjang hari pertama, berada di urutan kesebelas dengan motor barunya.

Tes Mandalika, kesempatan terakhir untuk waktu trek resmi MotoGP sebelum Qatar, dimulai pada hari Jumat.