Statistik dari Chris Pike (bawah) menunjukkan pebalap Suzuki Alex Rins mencatatkan kecepatan rata-rata tertinggi pada hari terakhir tes MotoGP Sepang, Minggu.

“Kami melakukan waktu putaran yang sangat bagus, [tetapi] kecepatannya luar biasa,” tegas Rins, tercepat keempat untuk waktu putaran langsung. “Jika kami mengambil sepuluh lap tercepat kami, menarik yang tercepat, saya pikir '58,6-58,9. Ini adalah waktu lap yang sangat bagus.

“Jadi saya pikir motornya dibandingkan dengan 2020 di sini meningkat pesat. Kami meningkatkan mesin, perangkat ketinggian pengendaraan.”

Suzuki adalah yang terakhir dari enam pabrikan MotoGP yang memasang perangkat ride-height belakang, setelah liburan musim panas di Austria tahun lalu. Tapi, perangkat tersebut sudah tertinggal dua langkah dari Ducati, yang masih memimpin 'perang teknologi'.

Langkah selanjutnya adalah membuat perangkat ride-height belakang GSX-RR 'otomatis'. Artinya, ia dapat dinaikkan oleh pengendara saat menikung, tetapi kemudian turun dengan sendirinya saat keluar, alih-alih mengandalkan pengendara untuk mengaktifkannya pada saat yang tepat saat mereka berakselerasi.

“Kami masih perlu mengerjakan perangkat karena saya pikir kami, mungkin dengan Yamaha, satu-satunya pabrikan yang terlibat dengan menekan tombol [di pintu keluar],” Rins mengkonfirmasi.

"Yang lain, sebelum masuk tikungan, mereka menekan tombol dan keluar dari tikungan motor turun secara otomatis. Jadi Suzuki masih perlu memperbaiki ini."

Tetapi bahkan pengembangan itu akan meninggalkan Suzuki di belakang Ducati yang, setelah mengubah perangkat holeshot aslinya menjadi sistem ketinggian pengendaraan belakang yang berulang, dan sudah semakin jauh dengan memainkan ride-height depan.

Sistem holeshot depan Ducati (seperti para pesaingnya) sebelumnya mengharuskan pengendara untuk melakukan 'stoppie' di grid dan kemudian secara manual mengunci garpu depan dalam posisi terkompresi untuk start balapan, tetapi video dari Sepang menunjukkan bagian depan dan belakang GP22 yang dikendarai Michele Pirro dapat turun dengan menekan sebuah tombol.

Pirro jelas-jelas melepaskan tangannya dari stang untuk latihan start, tetapi fakta bahwa bagian depan sekarang turun dengan sangat mudah menunjukkan bahwa ia mungkin juga dapat melakukannya pada kecepatan balap, seperti yang dijelaskan di sini oleh David Emmett dari Motomatters.com .

Menekan bagian depan dan belakang saat keluar tikungan akan semakin mengurangi wheelie dengan menurunkan pusat gravitasi, serta menciptakan area depan yang lebih kecil, menghasilkan efek drag di lintasan lurus.

Gambar-gambar berikut menunjukkan suspensi depan Ducati baru ketika 'tidak terkompresi' di pit lane (tetapi dengan pengendara di atas kapal), ketika perangkat tinggi-naik belakang dipasang di pintu keluar tikungan dan ketika 'dikompresi' untuk latihan Mulailah:

Kiri ke kanan: Suspensi depan Ducati di pit lane (Gold&Goose), 'dengan kecepatan' saat menikung saat ketinggian pengendaraan belakang diaktifkan (Hazrin CRIC), dan saat start latihan (Hazrin CRIC).

Perbedaan ketika perangkat holeshot depan digunakan untuk latihan start sudah jelas, tetapi membandingkan kecepatan pit lane dan kecepatan balapan lebih rumit, paling tidak karena sepeda sedang bersandar.

Pembalap Ducati dilarang berbicara tentang sistem tetapi apa yang dapat kita katakan adalah, jika Ducati sudah menurunkan bagian depan di tikungan keluar, itu hanya sebagian dibandingkan dengan start balapan, setidaknya dari gambar-gambar ini.

Gambar-gambar di bawah ini menunjukkan serangkaian sepeda yang memasang perangkat tinggi-kendaraan mereka di tikungan keluar di tes Sepang, dimulai dengan gambar lengkap Ducati:

Francesco Bagnaia dengan perangkat ketinggian kendaraan dikerahkan (foto: Hazrin CRIC).

Maverick Vinales (foto: Hazrin CRIC)

Fabio Quartararo (foto: Hazrin CRIC)

Marc Marquez (foto: Hazrin CRIC)

Alex Rins (foto: Hazrin CRIC)

Sambil menunggu evolusi berikutnya dari perangkat ride-height Suzuki, Rins merasa salah satu dari sedikit kelemahan GSX-RR 2022 adalah sayap.

"Saya pikir prioritasnya sekarang adalah meningkatkan sayap," katanya. “Sayap yang mereka bawa lebih baik pada rem, tetapi tidak saat keluar dari tikungan. Jadi mereka harus terus bekerja.

“Kami perlu meningkatkan di bagian pertama keluar dari tikungan lambat dengan gigi rendah, di mana kami memiliki ban di udara dan yang lain mampu [menjaga roda depan] di lantai. Dan dengan ban di aspal, mesin mereka masih mendorong.

"Jadi kami akan pergi ke Qatar dengan kurang lebih [sayap yang sama seperti yang digunakan] di akhir tahun lalu."

Terlepas dari kecepatannya di Sepang, Rins juga waspada dengan kemampuan Ducati GP22 baru saat melaju dengan kecepatan penuh.

“Saya dapat mengatakan kami meningkat tetapi misalnya Ducati tidak dalam waktu putaran yang baik pada tes ini tetapi mereka mengendarai dengan motor yang benar-benar baru,” katanya. “Jika Anda melihat Bastianini dengan motor tahun lalu, dia sangat cepat. Jadi normal bagi mereka untuk melangkah selangkah demi selangkah [dengan motor baru].

“Saya pikir kami merasa siap untuk balapan pertama di Qatar. Mari kita lihat bagaimana kami di Mandalika [akhir pekan ini]. Masih ada banyak hal yang harus dikerjakan dan banyak yang harus ditingkatkan tetapi kami dalam kondisi yang baik.”

Rekan setimnya dan mantan juara MotoGP Joan Mir berada di urutan kedua belas tercepat di Sepang.