Jika kita bertanya kepada banyak pembalap MotoGP apa momen yang paling menegangkan dari akhir pekan 5 tahun lalu, kebanyakan mereka pasti akan menjawab momen sebelum balapan atau kualifikasi. Tapi di tahun 2022 ini, semuanya berubah total.

Meski pandemi Covid sudah mulai mereda secara medis, banyak negara masih memerlukan hasil tes PCR negatif, yang diambil sebelum keberangkatan sebagai persyaratan penting untuk memasuki suatu kawasan.

Salah satunya adalah Qatar, tempat pembuka musim MotoGP akhir pekan ini, yang baru-baru ini mengumumkan bahwa tes PCR pra-penerbangan harus dilakukan selambat-lambatnya 48 jam sebelum keberangkatan, sebagian besar negara mengizinkan 72 jam.

Jika pembalap atau siapa pun mendapatkan hasil PCR positif dalam keadaan seperti itu, maka ia harus keluar dari akhir pekan balapan bahkan sebelum dimulai.

Begitu juga untuk balapan di Eropa, yang meski bisa ditempuh dengan perjalanan darat, seorang pembalap atau anggota tim lainnya harus menunjukkan hasil negatif untuk masuk ke paddock MotoGP.

Pembalap Ducati Lenovo, Jack Miller, tahu benar bagaimana rasanya gagal terbang karena hasil PCR positif membuatnya tidak bisa menghadiri peluncuran tim yang direncanakan Ducati di Italia.

"Seperti yang Anda tahu, saya tertular Covid di peternakan saya. Saya tidak pergi ke mana pun, saya tidak melakukan apa-apa, dan entah bagaimana saya masih berhasil tertular di sana," kata Miller.

Pengalaman seperti itulah yang membuat menjalani tes Covid sebelum acara menjadi momen paling menegangkan di akhir pekan balapan.

"Ini cukup menakutkan sebagai pebalap, karena jika Anda harus melewatkan balapan karena itu, itu tidak akan menyenangkan," katanya.

"Jadi itu membuat kami gugup, tapi memang begitu. Ini bagus untuk membuat kejuaraan bergerak, dan kami hanya harus mencoba dan tetap seaman mungkin, sekarang lebih dari sebelumnya."

Juara dunia Fabio Quartararo merasa bahwa bahkan dengan setiap tindakan pencegahan yang diambil, Covid sulit dikendalikan bagi pengendara yang terus-menerus berkeliling dunia.

"Soal Covid, saya hanya bisa berharap saja," kata pria asal Prancis itu. "Saya sudah tekena sejak lama, tapi saya tahu Anda bisa terpapar lagi. Anda bisa tertular di mana-mana. Jadi ini tidak bisa kita kendalikan."

Meskipun Qatar memerlukan tes PCR pra-penerbangan, setelah diberikan izin masuk ke negara tersebut, pembatasan telah dilonggarkan dibandingkan tahun lalu ketika sistem 'gelembung' diberlakukan yang membatasi anggota paddock ke hotel yang ditunjuk dan jalur Losail.

"Saya tidak keberatan dengan semua bubble itu, itu tidak buruk," kata Miller. "Pada akhirnya, saya tidak keluar dan melakukan apa pun.

“Jadi itu tidak terlalu mempengaruhi kami, kecuali kami tidak harus mengejar bus ke trek. Senang memiliki kebebasan untuk pergi ke trek saat Anda mau. Sepertinya segalanya semakin mudah, jadi aku tidak mengeluh."

Juara dunia delapan kali Marc Marquez, pebalap lain yang sebelumnya terkena Covid, menunjukkan bahwa longgarnya pembatasan akan membuat seseorang lebih mudah terpapar virus dibanding sebelumnya.

"Memang benar faktor lain musim ini bisa jadi Covid. Saya [terjangkit] Covid musim dingin ini dan itu seperti flu, tetapi sekarang dengan semua [tes PCR] kami harus berhati-hati," katanya.

“Tetapi kadang-kadang akan sulit karena sekarang kami memulai kembali dengan hal-hal seperti acara sponsor, wawancara. Hidup akan kembali normal dan saya pikir cepat atau lambat kejuaraan perlu bergerak juga ke cara normal, agar lebih adil bagi semua orang.

“Karena kalau tidak, seperti yang sudah kita lihat di tes Malaysia, beberapa mekanik – bukan dari Honda – [tidak bisa terbang ke Indonesia]. Tapi kita berharap untuk dunia umum semuanya kembali normal dan sepertinya kita berada di jalur yang benar."

Valentino Rossi dan Iker Lecuona sama-sama melewatkan balapan MotoGP selama 2020 karena Covid.