Podcast MotoGP Crash.net episode terbaru yang menghadirkan Keith Huewen, Peter McLaren dan Harry Benjamin tengah membahas polemik yang sedang berlangsung mengenai perangkat ride-height di MotoGP.

Lima rival Ducati semuanya diketahui menentang perangkat yang dipelopori oleh pabrikan Italia, tetapi MSMA tidak dapat meminta larangan perangkat kecuali keenam pabrikan sepakat.

Dengan Ducati telah mendobrak landasan baru lebih lanjut dengan debut sistem ride-height depan untuk tahun 2022, setelah konsep serupa di belakang sudah digunakan oleh lima pabrikan lainnya saat exit tikungan, maka pelarangan komponen akan sangat mempengaruhi Desmosedici.

Perubahan aturan juga berarti waktu dan uang yang dihabiskan Ducati untuk penelitian, pengembangan, dan pengujian trek - untuk perangkat yang sesuai dengan aturan teknis yang ada, akan sia-sia.

Di sisi lain, kecepatan tertinggi MotoGP yang terus meningkat - yang disumbangkan oleh perangkat ketinggian melalui peningkatan akselerasi dan hambatan aerodinamis yang lebih rendah - berarti sepeda kelas utama berada dalam bahaya melampaui area limpasan kerikil di beberapa sirkuit.

Keith Huewen juga menunjukkan bahwa penggunaan ECU satu spesifikasi mulai 2016 memukul Honda lebih keras daripada produsen lain.

Tetapi jika Anda akan ride-height yang dapat dikendarai dengan alasan kecepatan tertinggi, dan mungkin kurangnya 'relevansi dengan motor jalanan', mengapa tidak melarang seamless gearbox (yang juga meningkatkan akselerasi) dan rem karbon (yang menunda titik pengereman) .

Kedua teknologi tersebut jauh lebih 'dewasa' daripada perangkat ride-height dan oleh karena itu kerugiannya akan memengaruhi kinerja masing-masing pabrikan dengan jumlah yang sama...

Unduh podcast lengkapnya di sini: