Danilo Petrucci meraih kemenangan spektakuler di MotoGP Prancis di Le Mans yang basah setelah menahan keberaniannya dalam balapan luar biasa yang juga akan membuat Alex Marquez meraih podium mengejutkan juga.

Hujan sebelum balapan benar-benar mengubah dinamika acara - yang telah didominasi oleh pemimpin seri Fabio Quartararo hingga saat ini - dan pertemuan berikutnya akan menimbulkan serangkaian insiden yang tidak terduga.

Meski begitu, Petrucci sebagian besar memenangkannya dari depan setelah memimpin pada lap pertama, menolak kesibukan di sekitarnya dengan sepuluh lap tersisa untuk melakukan break, sebelum menahan serangan menakjubkan dari Marquez, yang menandai jejaknya di MotoGP. dengan podium yang luar biasa.

Dengan perlombaan ditunda oleh hujan deras yang tiba-tiba dan tidak terduga hanya tiga menit sebelum lampu padam, itu tetap bendera-ke-bendera tetapi tidak cukup untuk membuat apa pun selain ban basah menjadi kebutuhan di seluruh.

Namun, sebagai balapan basah pertama sejak Valencia 2018, ada beberapa pembalap di grid - terutama pole man Fabio Quartararo dan penantang terdekatnya Joan Mir - yang tidak pernah memulai balapan MotoGP dalam kondisi seperti ini.

Dengan lampu hijau yang datang kurang dari 10 menit setelah mereka awalnya didorong keluar dari grid, start tentatif akan melihat Ducati yang dilengkapi hole-shot segera melonjak ke depan, awalnya dengan Miller di depan sebelum Petrucci dan Dovizioso menerobos masuk ke Aussie.

Namun, lebih jauh ke belakang, balapan Valentino Rossi berakhir di Tikungan 3 ketika ia kehilangan bagian belakang Yamaha dan tergelincir, membawa Mir dan Maverick Vinales yang malang melebar untuk menghindari.

Meski demikian, Rossi sebagai pembalap paling berpengalaman di grid, dengan cepat menjadi jelas pembalap mana yang memiliki performa sebelumnya dalam situasi ini karena Quartararo - meskipun dengan gagah bertahan di lima besar pada awalnya - terus dicopot oleh pembalap lain yang datang lewat di belakangnya. Demikian pula, Mir - setelah persilangannya dengan Rossi - mundur, diikuti oleh Pecco Bagnaia dan Brad Binder.

Di depan, tiga besar mulai melebar, triumvirat Ducati bersirkulasi serentak untuk melakukan pelarian awal sebelum mereka yang lebih jauh di bawah dengan lebih banyak perasaan di basah bekerja untuk bersaing.

Memimpin tim ini adalah Alex Rins, pembalap Spanyol itu membuat kemajuan cepat ke posisi keempat dari urutan 16 di grid, sementara Pol Espargaro dari KTM juga naik daun. Yang lebih mengejutkan pada tahap ini adalah munculnya rookie Marquez di Repsol Honda, serta Miguel Oliveira dari Tech 3, pebalap lain yang belum balapan di jalan basah.

Serangkaian lap tercepat berturut-turut akhirnya membawa Rins membuntuti Miller untuk membengkak memimpin grup menjadi empat, tetapi dia akan merasa lebih sulit untuk membuat kesan pada pembalap Australia itu karena mereka bertukar posisi berulang kali.

Setelah terus mengawasi sebentar di belakang Petrucci untuk paruh pertama balapan, Dovizioso bergerak di lap ke-18, tetapi mungkin tidak terlalu berharap rekan setimnya - yang waktu putarannya menyusut di putaran sebelumnya - untuk melawan langsung.

Yang terjadi selanjutnya adalah momen aneh di Tikungan 8 ketika pasangan Ducati melakukan kontak ringan saat Petrucci melewatinya, hanya untuk kemudian menemukan Rins di bagian dalam keduanya juga setelah pembalap Suzuki itu sepertinya melakukan kesalahan pengereman pada lintasan yang canggung di mengekang.

Terlepas dari ini dan mungkin luar biasa, Rins menghentikannya tepat pada waktunya - meskipun menunda dirinya sendiri - tetapi akan memaksa Dovizioso dan Miller juga melebar. Akibatnya, Petrucci tiba-tiba menemukan dirinya dengan ruang bernapas, sementara tiga pembalap yang tersisa sekarang ditemani oleh Espargaro, Marquez dan Oliveira.

Dengan Miller sekarang di tempat kedua, balapannya hanya berlangsung satu lap lebih lama ketika Pramac Ducati-nya cukup menangis karena masalah teknis, yang kemudian diikuti hampir seketika oleh Rins yang kehilangan Suzuki di Tikungan 3 dan tersingkir.

Dengan dua pesaing utama tersingkir, Petrucci muncul dengan keunggulan dua detik atas Dovizioso, tetapi runner-up tiga MotoGP itu sekarang jelas berjuang dengan keausan ban, memungkinkan Marquez lebih dulu menerkam dan pindah ke tempat kedua.

Pembalap Spanyol - yang finis terbaiknya dalam balapan ini hanya ketujuh - mengejar Petrucci. Meskipun dia membuat jalan, cukup untuk menunjukkan bahwa dia bisa menang jika balapan berlangsung beberapa lap lebih lama, dia tidak bisa menyangkal Petrucci meraih kemenangan spektakuler.

Ini menandai pergantian keberuntungan yang luar biasa bagi Petrucci, yang performanya telah merosot sejak ia mengklaim kemenangan MotoGP perdananya yang terkenal di Mugello pada tahun 2019. Namun, pada akhir pekan di mana ia jauh lebih cepat daripada waktu lainnya pada tahun 2020, ini adalah kemenangan. sudah bisa diatur dari hari Jumat.

Itu menjadikannya pemenang balapan berbeda keenam dalam sembilan balapan musim ini dan memungkinkan dia untuk meninggalkan Ducati dengan kecepatan tinggi menjelang kepindahan Tech 3 KTM-nya untuk 2021.

Performa luar biasa oleh Petrucci, tetap saja bisa dibilang lebih baik oleh Marquez, yang membuat rekan-rekan 'rookie balapan basah' lainnya malu dengan penanganan cuaca basah yang cekatan pada motor Repsol yang mengangkatnya dari posisi ke-18 ke urutan kedua, pada gilirannya. membawa Honda naik podium pertama musim ini.

Di belakangnya, Espargaro mengalahkan Dovizioso dengan membawa KTM kembali ke podium - sekarang kelima tahun ini - setelah dengan hati-hati berusaha untuk bersaing.

Meskipun ditelan di lap terakhir, Dovizioso bertahan dengan gagah untuk tempat keempat - hasil yang berpotensi penting dalam konteks harapan gelarnya - bahkan cukup menolak Oliveira sehingga memungkinkan Johann Zarco untuk merebut posisi kelima di lap terakhir setelah dengan mudah pebalap tercepat di tahap penutupan.

Takaaki Nakagami mempertahankan rekor sepuluh besar yang sempurna di urutan ketujuh, sementara Stefan Bradl memanfaatkan pengalamannya untuk mencetak sepuluh besar miliknya sendiri di Repsol Honda di urutan kedelapan untuk apa yang bisa menjadi balapan terakhirnya mewakili Marc Marquez.

Mengenai pertarungan kejuaraan, itu adalah sore yang menenangkan bagi Quartararo, yang pasti akan patah semangat melihat harapan kemenangannya sirna oleh cuaca yang terlihat begitu kuat di musim kemarau. Untuk pujiannya, meskipun dia tergelincir kembali pada awalnya, dia tidak tunduk di bawah tekanan disalip dan telah tergelincir ke level 11, mendapat manfaat dari pensiun di depan untuk bangkit kembali ke posisi kesembilan.

Memang, di lap terakhir Quartararo bahkan tertinggal di belakang Vinales dan Mir - yang terlihat sangat tenang sejak awal saat mereka beradaptasi dengan kondisi sebelum tampil kuat di tahap akhir - tetapi orang Prancis itu merespons untuk kembali unggul, dengan ketiganya finis di urutan kesembilan. , kesepuluh dan kesebelas dalam urutan itu.

Itu berarti Quartararo benar-benar memperpanjang keunggulan kejuaraannya menjadi 10 poin atas Mir, meskipun Dovizioso telah menutup lagi dengan 18 poin di belakang. Di tempat lain, Vinales terpaut 19 poin, dengan tempat kelima orang Nakagami - yang menunjukkan nilai konsistensi - berjarak 36 poin.

Binder dan Bagnaia tetap bersih untuk membawanya pulang ke peringkat 12 dan 13 pada sore hari pendidikan, sementara Aleix Espargaro dan Iker Lecuona mengamankan angka sebagai finis kompetitif terakhir yang tersisa. Rins berada di urutan ke-16 setelah memasang kembali dan kemudian berhenti untuk melepas tali marshal yang terjerat di bagian belakang Suzuki-nya.

Selain Rossi dan Miller, Cal Crutchlow - yang beredar bersama Marquez dan Oliveira - memupuskan harapannya untuk meraih hasil bagus dengan kecelakaan di Tikungan 4, sementara Franco Morbidelli jatuh di titik yang sama.

Bradley Smith adalah salah satu pembalap yang membuat kemajuan cepat sejak awal hanya untuk jatuh di lap sembilan saat berlari kesepuluh.

 

Comments

Loading Comments...