Awal MotoGP Prancis 2020 telah ditunda setelah hujan lebat tiba-tiba di Le Mans hanya beberapa menit sebelum lampu padam melemparkan potensi curveball lain ke Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 ini.

Dengan pembalap yang sudah berjuang melawan suhu yang lebih dingin dari biasanya untuk balapan MotoGP, konsekuensi MotoGP Prancis bergeser dari Mei ke Oktober pada kalender yang dijadwalkan ulang, cuaca yang berubah menjadi hujan pada saat-saat genting menjadi tantangan tambahan.

Terjadi hanya 3 menit sebelum start yang dijadwalkan, panitia membawa motor kembali ke pit lane tetapi akan mengadopsi restart cepat dalam kondisi basah, pada dasarnya memungkinkan tim untuk mengganti ban menjadi basah tetapi mengadopsi flag-to-flag sehingga mereka perlu melakukannya ganti sepeda jika cuaca cukup kering saat balapan.

Situasi baru menambahkan elemen menarik lainnya ke balapan penting yang melihat Fabio Quartararo mulai dari posisi terdepan dan saingan gelar terdekatnya Joan Mir turun di urutan ke-14.

Namun, karena ini adalah balapan basah pertama yang dimulai sejak Valencia 2018, banyak di grid yang belum memulai balapan MotoGP seperti ini.

Ini termasuk Quartararo dan Mir, bersama dengan orang-orang seperti Pecco Bagnaia (Ducati), Brad Binder (KTM), Miguel Oliveira (KTM) dan Alex Marquez (Honda), meskipun mereka mendapatkan gambaran tentang kondisi pada hari Jumat ketika mereka menyelesaikan FP1. di basah dan FP2 dalam kondisi lembab sampai kering di FP2.

Bradley Smith tercepat di basah FP1, dengan Jack Miller di atas FP2

Ikuti pembaruan teks LANGSUNG dari MotoGP Prancis DI SINI