Alex Rins telah menjadi pemenang balapan kedelapan yang berbeda dari musim Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 setelah menyelesaikan kemenangan MotoGP Aragon atas Alex Marquez yang luar biasa, sementara rekan setim Suzuki Joan Mir adalah pemimpin seri baru setelah Fabio Quartararo mengalami hari yang mengejutkan untuk finis di luar poin.

Pada akhir pekan momen peralihan, dua pabrikan belum mencicipi sampanye pemenang - Suzuki dan Honda - yang akan mengendalikan balapan Motorland Aragon hari Minggu, dengan Rins dan Mir pada satu tahap mengendalikan proses saat mereka berlari 1-2.

Namun, seminggu setelah memukau paddock dengan posisi ke-18 ke posisi kedua dalam kondisi basah di Le Mans, Marquez menghasilkan performa yang bisa dibilang lebih baik akhir pekan ini saat ia naik ke urutan ke-11 menjadi dengan susah payah mendekati untuk merebut yang sangat tidak terduga. menang di masa kering.

Pada hari penting bagi Suzuki, tempat ketiga Joan Mir berarti dia adalah pemimpin Kejuaraan MotoGP 2020 yang baru dengan empat acara tersisa setelah mantan pelari depan Quartararo gagal mencetak gol dalam perlombaan yang mengejutkan untuk anak muda itu.

Memang, meskipun beberapa prediksi pra-acara (khususnya performa Ducati) menjadi kacau saat kami mencapai hari balapan, hasil akhir dari Aragon MotoGP masih memberikan banyak kejutan.

Di depan Fabio Quartararo memulai dari tiang tetapi sementara itu adalah Franco Morbidelli yang mendapatkan hole-shot saat mereka melakukan pukulan keras ke tangan kiri, jalan keluarnya yang lebar memungkinkan Maverick Vinales untuk mengambil giliran kedua sebagai pemimpin awal formal dari Petronas SRT Pasangan Yamaha.

Menjelang perlombaan dengan bersumpah untuk lebih agresif di awal, Vinales menepati janjinya untuk mengembangkan sedikit keunggulan atas rekan-rekannya. Namun, segera terlihat bahwa ini kurang berkaitan dengan kecepatannya sendiri daripada kinerja buruk yang datang dari Yamaha Quartararo khususnya, orang Prancis itu berjuang untuk mencapai puncaknya dan mempertahankan garisnya, sesuatu yang terkenal karena sebaliknya.

Yang tidak jelas adalah apakah Quartararo merasakan efek dari kecelakaan memarnya pada hari Sabtu, atau apakah ia mendapat kesepakatan yang kasar dari ban depan.

Bagaimanapun, perjuangannya mengundang pengejar untuk turun ke dirinya dan Morbidelli, yang juga berjuang meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Pertama yang menyerang adalah Rins, yang menginspirasi garis pengereman lurus menjadi tikungan pertama - saat para pesaingnya saling bertabrakan - telah mengangkatnya dari posisi sembilan ke posisi keempat, dengan cepat menyingkirkan Morbidelli dan kemudian Quartararo untuk pindah ke posisi kedua.

Tak lama kemudian rekan setimnya Mir mengikutinya dengan 'two-for-one' yang indah ke tikungan terakhir, menempatkan GSX-RRs kedua dan ketiga dan dalam perburuan Vinales.

Untuk pujiannya, Vinales telah bertahan dengan stabil di depan tetapi begitu Rins dilepaskan ke tempat kedua, tidak dapat dihindari dia akan mengoper, pembalap Spanyol itu menyelesaikan langkahnya pada lap tujuh. Mir pun segera lolos, melewati lap 11 untuk membentuk Suzuki 1-2.

Anda harus kembali ke Hockenheim 1982 untuk terakhir kali Suzuki menyelesaikan balapan kelas utama 1-2 dan peluangnya terlihat bagus untuk mengakhiri kemarau itu hari ini, jika bukan karena serangan menakjubkan dari satu Alex Marquez, garis yang digunakan akhir pekan lalu juga ketika ia mengejutkan paddock dengan upaya cuaca basah ke-18 hingga kedua.

Meski begitu, Marquez meredam perayaan dengan mengatakan itu akan lebih berarti baginya jika dia bisa melakukannya di tempat kering. Sama seperti itu dia akan mendapatkan keinginannya tepat satu minggu kemudian saat dia melambungkan dirinya sendiri ke urutan ke-11 di grid, memilih saingannya satu per satu dengan beberapa penyaluran cekatan untuk menemukan dirinya ke podium sementara.

Menghadapi oposisi yang lebih keras di dua Suzukis, Marquez menunggu waktunya dan melawan skrip berhasil mengirim Mir dengan enam lap tersisa, dengan targetnya sekarang ditetapkan pada Rins untuk meraih kemenangan perdananya yang sepenuhnya tidak terduga di sekitar sirkuit, saudaranya Marc dan Repsol Honda telah membuatnya sendiri dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, dengan Rins menggunakan kelas master dalam berkendara defensif cepat dan Marquez mendapatkan beberapa sinyal peringatan dari Honda-nya yang semakin longgar, pria Suzuki itu yang mengambil bendera kotak-kotak.

Kemenangan ketiganya di MotoGP dalam karirnya membuatnya - secara luar biasa - menjadi pemenang balapan kedelapan yang berbeda dalam sepuluh balapan.

Mungkin yang lebih mengejutkan adalah fakta finis ketiga rekan satu timnya itu berarti dia sekarang pemimpin kejuaraan baru dengan empat pertandingan tersisa, meskipun bukan salah satu dari pebalap yang memuncaki podium pada tahun 2020. Dia memimpin Quartararo - yang hanya bisa mengelola 18 pada akhirnya - dengan enam poin.

Vinales tidak membuat malu Yamaha di posisi keempat, sementara Takaaki Nakagami merebut posisi kelima pada lap terakhir dari Morbidelli untuk mempertahankan rekor finis sepuluh besar yang sangat baik pada tahun 2020 pada hari yang tak terlupakan bagi para pahlawan Honda yang tak dikenal.

Setelah drama hari Sabtu, Andrea Dovizioso akan menghitung bintang keberuntungannya untuk masalah Quartararo saat ia menutup celah ke depan lagi dengan tempat ketujuh yang sederhana, di depan Cal Crutchlow - yang naik dari posisi ketiga ke 11 di tikungan pertama setelah kontak dari Pembalap memimpin - di urutan kedelapan, sementara Jack Miller dan Johann Zarco melengkapi sepuluh besar.

Hari putus asa untuk KTM berakhir dengan Brad Binder perwakilan terbaiknya di tempat ke-11, di depan rekan setimnya Pol Espargaro, sementara musim Aprilia berselisih dengan Aleix Espargaro di urutan 13 jauh setelah memulai di urutan 10. Iker Lecuona dan Danilo Petrucci melengkapi posisi pembayaran poin, finis di depan Quartararo yang sedih.

 

Comments

Loading Comments...