Randy de Puniet

De Puniet, Sepang MotoGP test, 4-6 February 2014
Negara: 
Nama lengkap: 
Randy de Puniet
Tanggal lahir: 
14 Februari, 1981
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Randy de Puniet Biography

Randy de Puniet sudah berkecimpung dengan sepeda motor sejak dia cukup umur untuk berjalan. Pada usia tiga tahun orang Prancis muda pertama kali melemparkan kakinya di atas sepeda motor, dengan debut balapan datang hanya tiga tahun kemudian pada usia enam tahun.

Setelah memenangkan gelar berturut-turut di Kejuaraan Nasional 125cc Prancis pada tahun 1997 dan 1998, de Puniet melakukan debut Grand Prix sebagai entri wild card di Grand Prix 1998.

Penampilannya dalam perlombaan kejuaraan dunia pertamanya sudah cukup untuk mengamankan pebalap muda Prancis itu untuk balapan penuh waktu di kejuaraan tahun berikutnya.

Pada tahun 2001 de Puniet naik ke kelas seperempat liter dengan mesin Aprilia 250cc spesifikasi pelanggan. Dua podium dengan motor non-pabrik pada musim berikutnya cukup untuk meyakinkan Aprilia untuk memberi Randy sebuah motor pabrikan untuk tahun 2003, dan dia membayarnya kembali dengan kemenangan debutnya di grand prix di musim itu di Grand Prix Catalunya.

Setelah mengamankan 5 kemenangan, 22 podium dan 9 posisi terdepan selama waktunya di Kejuaraan Dunia 250cc, de Puniet ditandatangani oleh Kawasaki pada akhir musim 2005 untuk naik ke kelas MotoGP, di mana ia mengendarai Ninja ZX-RR bersama Shinya Nakano pada tahun 2006.

Pria Prancis berusia 25 tahun itu menunjukkan kecepatan yang cepat selama musim debutnya, di mana ia memenuhi syarat keempat untuk balapan kandangnya di Le Mans dan mengambil finish terbaik ke-10.

Dengan Nakano pindah untuk tahun 2007, dan digantikan oleh pembalap tes Olivier Jacque (dirinya kemudian digantikan oleh Anthony West) de Puniet menemukan dirinya dalam peran sebagai pemimpin tim. Sepeda motor 800cc pertama Kawasaki juga mendapat pujian dari seluruh lapangan, dan tekanan mulai meningkat untuk produksi de Puniet.

Randy tidak diragukan lagi memiliki kecepatan tinggi untuk sukses - dia lolos ke enam besar dalam sembilan kesempatan - tetapi dia juga sering jatuh, gagal mencapai finish tujuh kali dari 18 balapan. de Puniet akhirnya mencetak podium debutnya di MotoGP pada putaran ke-15, Grand Prix Jepang, tetapi pada saat itu dia sudah mengejutkan Kawasaki dengan menandatangani pakaian satelit Honda LCR, yang sebelumnya dia tunggangi pada 250.

Beberapa tes kecepatan pramusim yang sangat menjanjikan membuat para pakar memprediksi penampilan podium untuk de Puniet pada 2008, tetapi itu ternyata menjadi tahun yang mengecewakan bagi # 14. Kecepatan satu lap Randy yang berkelanjutan membuatnya lolos ke enam besar pada sepuluh kesempatan, tetapi finis balapan terbaiknya adalah yang keenam di Laguna Seca dan dia gagal mencapai bendera pada lima kesempatan, meninggalkannya hanya ke-16 di klasemen kejuaraan terakhir dan terendah. peringkat pengendara RC212V.

Namun demikian, LCR tetap percaya pada de Puniet dan dia kembali pada 2009 sebagai pembalap yang jauh lebih konsisten. Orang Prancis itu gagal mencetak poin hanya dua kali dan mengklaim podium RCV pertamanya dengan tempat ketiga di Donington Park yang lembab dalam perjalanannya ke posisi kesebelas dalam kejuaraan.

Tetap bersama LCR Honda, de Puniet memulai 2010 sebagai sesuatu yang luar biasa di babak pembukaan karena penampilannya, terutama di kualifikasi, membuatnya bermain-main dengan tim pabrikan. Namun, musimnya terganggu oleh cedera kaki parah yang dideritanya di Grand Prix Jerman dan sementara dia kembali beraksi dengan cepat, butuh waktu baginya untuk menemukan bentuk terbaiknya lagi, menempatkannya di urutan kesembilan.

Meski begitu, ini tetap menjadi hasil terbaiknya secara keseluruhan di MotoGP, jadi merupakan kejutan bahwa de Puniet memberanikan diri ke padang rumput baru pada tahun 2011 karena LCR menaruh kepercayaannya pada juara Moto2 yang baru dinobatkan Toni Elias. Dengan demikian, de Puniet menemukan rumah di Pramac Ducati, di mana ia menunjukkan kecepatan pengujian yang terhormat bersama sesama debutan Desmosedici, Valentino Rossi.

Namun, musim ini akan menjadi titik nadir karir bagi de Puniet karena campuran dari nasib buruk, mesin yang tidak kompetitif dan kecelakaan yang membuat frustasi membuatnya kehilangan poin. Meninggalkannya di urutan 16, di depan rekan setimnya Loris Capirossi, itu adalah tahun yang tidak menyenangkan bagi de Puniet.

Meskipun dikaitkan dengan kembalinya ke LCR, yang ingin mendapatkan kembali reputasinya setelah tahun yang buruk dengan Elias di pucuk pimpinan, de Puniet akan mendarat di Aspar untuk 2012, mempelopori perampokannya ke jajaran CRT.

Salah satu dari dua pebalap MotoGP yang ada yang beralih ke mesin CRT bersama Colin Edwards, de Puniet akan mendapat keuntungan dari keputusan Aspar untuk memperoleh sepasang sasis ART yang direkayasa Aprilia, mesin CRT paling kompetitif yang nyaman di grid.

Namun, meski memiliki keunggulan dari pesaing CRT lainnya, de Puniet masih harus bersaing dengan rekan setim Aspar Aleix Espargaro, yang juga senang memiliki mesin cepat di bawahnya. Terlepas dari jurang pengalaman di antara mereka dalam mendukung de Puniet, itu adalah orang Prancis yang akan berjuang untuk meningkatkan tantangan 'gelar CRT' yang konsisten.

Pada akhirnya, lima DNF (dibandingkan dengan dua Espargaro) akan membuktikan kejatuhan de Puniet saat ia menempati posisi runner-up tidak resmi.

Tetap bersama Aspar untuk 2013, de Puniet datang ke musim baru untuk membalas dendam pada Espargaro, tetapi tidak dapat mengeluarkan tingkat kinerja yang sama dari mesin ART-nya. Finis ketiga di kelas, di belakang Colin Edwards, penyelesaian terbaik de Puniet adalah tempat kesepuluh di Australia, satu-satunya kemenangan kelasnya tahun ini.

de Puniet mundur dari balapan pada tahun 2014 untuk berkonsentrasi pada tugas pengembangan MotoGP untuk Suzuki, memberikan GSX-RR debut balapannya sebagai wild-card di final musim Valencia, tetapi ia telah diabaikan untuk mendapatkan kursi penuh waktu untuk mendukungnya. dari Aleix Espargaro dan Maverick Vinales.

de Puniet muncul kembali sebagai pebalap tes untuk mesin MotoGP baru lainnya, di KTM, selama 2016.