Wayne Rainey

Wayne Rainey
Negara: 
Nama lengkap: 
Wayne Rainey
Tanggal lahir: 
23 Oktober, 1960
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Married

Wayne Rainey Biography

Wayne Rainey akan selamanya dikenang sebagai juara dunia tiga kali yang kariernya diakhiri secara tragis karena kecelakaan yang melumpuhkan di Grand Prix Italia 1993 - saat mengejar mahkota dunia keempatnya.

Semua ini pada saat MotoGP berisi legenda seperti Mick Doohan, Kevin Schwantz, Wayne Gardner, Eddie Lawson dan Randy Mamola. Rainey adalah orang yang mereka butuhkan untuk dikalahkan, meski mengendarai Yamaha yang sering kali kurang bertenaga.

Sebelum 2004, Rainey adalah pembalap terakhir yang memenangkan Kejuaraan Dunia 500cc / MotoGP dengan Yamaha, dan setelah kecelakaan Misano yang kejam dia menjadi pemilik tim GP selama empat tahun, menjalankan orang-orang seperti Norick Abe, Loris Capirossi dan Jean- Michel Bayle.

Seorang pembalap bertekad menakutkan, Wayne adalah salah satu dari banyak pahlawan MotoGP Amerika dari akhir 80-an / awal 90-an yang tumbuh di "So Cal" [California Selatan]. Rainey, Lawson [dua tahun lebih seniornya] dan banyak bintang sepeda motor lainnya mengasah keterampilan roda dua mereka di trek tanah balap di bawah sinar matahari pantai barat di trek balap lokal yang kasar dan siap pakai.

Bertahun-tahun kemudian mereka akan membawa gaya merokok roda belakang spektakuler yang dipelajari di tempat-tempat seperti itu ke seri GP yang berbasis di Eropa dengan efek yang luar biasa.

Tahun-Tahun Awal.

Wayne lahir pada tanggal 23 Oktober 1960, di Downey, California, anak tertua dari penggila go-kart Sandy Rainey [seorang pekerja konstruksi] dan ketiga anak istrinya Ila.

Ayahnya menyukai semua hal yang bermotor, dikombinasikan dengan keinginan untuk mendesain ulang hampir semua yang dia balapan, segera tertuju pada Wayne, dan ketika Sandy mengalihkan perhatiannya ke kegilaan sepeda motor baru yang melanda pantai barat AS, tidak lama kemudian dia akan melakukannya. membangunkan anaknya yang berusia enam tahun sebuah 'sepeda mini' untuk bermain-main…

... Pada usia sembilan tahun, Wayne yang berukuran kecil berlomba di trek tanah lokal yang sedang berkembang [campuran sepeda berbasis Motocross di sirkuit oval tipe Speedway, yang terkadang berisi lompatan dan ketegaran], dibangun untuk memberi makan kenaikan eksponensial sepeda motor off-road menyapu daerah itu.

Pihak berwenang saat itu tidak mengetahuinya, tetapi anak-anak yang berpacu hampir setiap malam dalam seminggu di sirkuit semacam itu [pengaturan utamanya untuk mencegah mereka berkendara di jalanan] suatu hari akan menguasai dunia sepeda motor.

Rainey dengan cepat maju melalui jajaran trek tanah amatir, akhirnya naik ke Yamaha dua-tak 125cc pada usia 15 dan memenangkan hampir semua yang dia masukkan di So Cal. Segera saatnya untuk mengambil alih distrik lain di negara bagian barat yang beberapa di antaranya bahkan lebih kompetitif daripada di selatan, dan dia segera mendapatkan nama untuk dirinya sendiri di antara set balap.

Ketika ia menginjak usia 16 tahun [pada tahun 1976], Rainey sudah cukup dewasa untuk berlomba di kompetisi AMA untuk mendapatkan ketenaran nasional dan internasional. Pada tahap ini, pandangannya masih tertuju pada kejayaan trek tanah dan menaiki tangga ke kejuaraan AMA Grand National 750cc yang bergengsi, di mana kecepatan mencapai 120 mph. Dia mencapai level Grand National pada usia 18.

Tahun pertamanya di kejuaraan datang sebagai kejutan bagi Rainey yang selalu menang; tiba-tiba dia melawan pembalap trek tanah terbaik di negara ini, dan ukurannya yang kecil adalah kerugian yang nyata ketika harus mengangkut 750-an di sekitar oval. Musim pertamanya juga berakhir dengan kecelakaan di San Jose Mile dan untuk pertama kalinya dalam karirnya dia terluka.

Rainey berselisih dengan sesama pengendara dan membentur pagar penahan dengan keras sehingga melukai punggung dan jantungnya. Butuh waktu dua bulan baginya untuk pulih dari kecelakaan yang sangat mengguncang kepercayaan dirinya yang dulu mantap, dia akan menjadi sepuluh pebalap teratas selama beberapa musim berikutnya, tetapi untuk pertama kalinya dia tidak menang.

Hebatnya, mengingat prestasi karirnya, dia tidak pernah memenangkan ajang Grand National.

Pengantar Balap Jalan.

Pada usia 21, Rainey semakin frustrasi dengan kurangnya kemenangan di trek tanah, dan dengan Lawson [sekarang menoleh untuk Kawasaki di AMA SBK] menyarankan mereka menyewa Wayne sebagai pelacak tanah berikutnya dan yang akan datang yang bisa bergerak menyeberang ke balap jalan raya.

Kawasaki, didorong oleh hasil Lawson, menawarkan Rainey kesempatan untuk mengendarai mesin semi-work Team Green dan dia turun ke aspal seperti bebek ke air, meskipun tidak memiliki sepeda jalan raya.

Wayne adalah pemenang langsung dalam pembalap klub, meyakinkan lengan Amerika dari pabrikan Jepang dan banyak lainnya - bahwa dia adalah 'hal besar berikutnya'.

Ketenaran Superbike.

Sebagai hasil dari penampilan pribadinya pada mesin 250cc, Rainey ditawari Kawasaki 1000cc untuk kejuaraan AMA Superbike 1982, sebagai rekan satu tim untuk juara bertahan Lawson.

Lawson kemudian memenangkan gelar '82, tetapi Rainey dengan cepat belajar darinya apa yang diperlukan untuk menjadi pembalap jalanan kelas atas. Dia finis kelima dalam debut balapannya di Daytona, memenangkan balapan SBK pertamanya di Loudon tahun itu, dan finis ketiga dalam klasemen sementara sambil mengembangkan jalur tanah yang berbeda yang dipengaruhi gaya geser roda belakang.

Rainey tetap bersama Kawasaki untuk musim 1983, tetapi dengan Lawson yang naik ke balapan Grand Prix sebagai rekan setim Kenny Roberts, Wayne sekarang bermitra dengan Mike Cooley yang berpengalaman pada mesin 750cc baru.

Wayne segera mengalahkan rekan setimnya, dan Honda memimpin persaingan, memenangkan enam balapan dan merebut gelar mayor pertamanya. Kemudian kejutannya: Kawasaki menarik diri dari balapan motor, juara baru Rainey sekarang tidak memiliki tumpangan.

Tapi keselamatan sudah dekat: 'King' Kenny Roberts, baru-baru ini pensiun dari balap, menelepon Rainey dan menawarinya kesempatan untuk mengendarai pakaian barunya di Grand Prix 250cc, menjalankan privateer Yamahas. Rainey menerima tawaran GP, itu tampak seperti kesempatan impian dan dia hanya punya sedikit pilihan lain, tapi itu akan segera berubah menjadi mimpi buruk.

1984 Pada akhirnya dengan 250 GP.

Kesepakatan GP yang terburu-buru membuat Rainey naik bersama Brit Alan Carter di atas Yamaha 250cc dua-tak yang disponsori Marlboro. Namun, tidak seperti Marlboro Yamaha perkasa yang terlihat di MotoGP pada tahun-tahun berikutnya, ini adalah 'standar rawa' dan bahkan Pemilik Tim yang terkenal tidak dapat membujuk Yamaha untuk berpisah dengan bagian trik untuk membuat motornya lebih kompetitif.

Sebagai hasil dari ini - dan kurangnya pengalaman dua pukulan Rainey - ia akan mengakhiri tahun kedelapan secara keseluruhan dalam klasemen poin, dengan finis terbaik ketiga di Misano [tempat karirnya berakhir dengan kecelakaan sembilan tahun kemudian].

Tahun ini baik-baik saja, tetapi juara bertahan SBK Amerika tidak pernah terbiasa melakukannya dengan baik.

1985 hingga 1987 Formula Satu, Formula dua, Superbike dan Schwantz.

Setelah musim yang membuat frustrasi di balap GP, Rainey kembali ke Amerika untuk berkumpul kembali. Baik dia dan Kenny tahu hanya pakaian kelas atas yang bisa menang di tingkat dunia dan keduanya berpisah secara damai untuk mengejar tujuan masing-masing Pemilik Tim dan Penunggang, tetapi akan bersatu kembali, dengan efek yang menghancurkan, dari musim GP 500cc 1988 dan seterusnya.

Tapi untuk saat ini, Wayne menerima tawaran untuk balapan di kejuaraan Formula Satu AMA [untuk mesin tipe GP] dengan Honda RS500, dan di kejuaraan Formula Dua dengan dua tak 250cc.

Meskipun dianggap sebagai favorit gelar ganda, musim '85 adalah musim yang membuat frustrasi bagi Rainey karena keandalannya merusak peluangnya di kedua kejuaraan. Dia finis kedelapan secara keseluruhan di Formula Satu [mengambil dua kemenangan] dan ketiga secara keseluruhan di Formula Dua [meski meraih lima kemenangan].

Untuk '86 kejuaraan Formula Satu dan AMA SBK digabungkan di bawah bendera Camel Pro Series. Rainey membalap Honda VFR di balapan SBK dan RS500 di putaran Formula Satu, dengan keduanya menghitung untuk mahkota keseluruhan.

Wayne memenangkan enam dari sembilan balapan Superbike dan satu dari delapan balapan F1, tetapi finis kedua secara keseluruhan karena jumlah DNF yang besar di seri Formula Satu.

Pada tahun 1987, Rainey hanya dapat berkonsentrasi pada kejuaraan AMA Superbike, yang sekarang, untungnya, kejuaraan balap jalanan teratas di Amerika dan tidak akan ada saga hasil gabungan dari musim '86.

Wayne sekarang putus asa untuk menjelaskan; dia kehilangan gelar selama dua tahun terakhir meskipun cukup cepat untuk memenangkan banyak balapan lebih dari juara akhirnya. Untuk ketenangan pikirannya sendiri, dia harus memiliki mahkota SBK '87 dan tidak ada yang akan menghentikannya.

Tapi satu orang tidak setuju.

Kevin Schwantz telah membalap dengan Rainey sejak '85 ketika Wayne pulang dari GP, tetapi dengan Schwantz masih belajar perdagangannya, keduanya tidak memiliki alasan untuk terjepit di trek. Namun, Texas berkembang pesat dan pada tahun '87, dengan dukungan Suzuki, dia mengarahkan perhatiannya pada mahkota AMA SBK.

Keduanya ditetapkan untuk tabrakan, baik di dalam maupun di luar jalur, saat mereka memperjuangkan gelar yang sangat mereka butuhkan untuk memajukan karir mereka: Rainey memulai tahun dengan sempurna dengan kemenangan di Daytona, Atlanta dan Brainard, sebelum Schwantz membalas dengan Lima kemenangan yang luar biasa dari enam putaran terakhir tetapi Rainey merebut gelar tersebut.

Dia belajar dari musim sebelumnya bahwa menang tidak ada gunanya jika Anda terlalu sering melakukan DNF, jadi dia terus mengumpulkan poin, sementara Schwantz putus asa untuk menang dengan segala cara terus tersingkir.

Namun, perselisihan di luar jalur antara keduanya, hanya didorong oleh Rainey yang mengambil gelar, tetapi Schwantz yang paling banyak menang, akan bertahan selama seluruh karir balap mereka. Bahkan saat mereka berdua sama-sama meraih hadiah terbesar dalam balap motor tahun depan: Kejuaraan Dunia 500cc.

Sekarang persaingan akan mendunia.

1988 Tim Roberts kembali pada Lucky Strike Yamahas.

Waktunya sempurna untuk kembali ke GP pada 1988: Kenny Roberts sekarang menjalankan tim pabrikan Yamaha 500cc dan menginginkan Wayne kembali, sementara Rainey sendiri akhirnya memulihkan kepercayaan dirinya dengan mahkota AMA lain dan membutuhkan tantangan baru.

Oh, dan Rainey tidak akan membiarkan rookie Kejuaraan Dunia Suzuki Schwantz mencuri pusat perhatian GP setelah musim domestik tahun 87 mereka yang pahit.

Tapi itu bukan satu-satunya persaingan yang akan diperbarui Rainey, teman lama Eddie Lawson, sekarang di Marlboro Yamaha, telah berhasil di Grand Prix, dan menjadi juara dunia ganda pada saat Rainey tiba di tempat kerja saudara perempuan, sementara jika dia menginginkan mahkota dunia, dia juga harus mengalahkan juara dunia Rothmans tahun 1987 Wayne Gardner dan rekan setimnya yang akan datang, Mick Doohan.

Rainey bekerja sama dengan pemain sensasi baru Australia, Kevin Magee, yang mendapatkan pengalaman berkendara di pabrik setelah tampil mengesankan hanya dalam beberapa pertandingan wild card tahun sebelumnya. Memiliki Randy Mamola yang berpengalaman [yang pindah ke Cagiva] dan Mike Baldwin di buku mereka tahun sebelumnya, Tim Roberts tampaknya mengambil taruhan besar pada anak-anak baru GP.

Tapi itu adalah anak baru lain yang menang di pembukaan musim ke-15 banyak jijik Rainey. Dalam kondisi basah yang mengerikan di Suzuka, Schwantz menghidupkan dunia GP dengan memenangkan debutnya, dan di depan para bos Jepang.

Terlepas dari semua pekerjaan pramusimnya dan tekad untuk membuat tikaman keduanya di GP sukses, Wayne jatuh di Suzuka dan akan mengulanginya untuk finis keenam apakah kutukan GP kembali?

Tapi ronde kedua terjadi di kandang sendiri di Laguna Seca, dan Rainey membalas dendam - posisi terdepan GP pertamanya, diikuti oleh pertarungan finis keempat [satu tempat di depan Schwantz] membuktikan bahwa dia memiliki apa yang diperlukan, jika dia bisa melanjutkan meningkat pada kecepatan itu ...

Lain kali di GP Spanyol, Tim Roberts yang menang, tetapi bukan Wayne yang meraih kemenangan GP pertamanya, sebaliknya rekan setimnya yang ramah Magee mencuri kemenangan, yang tidak banyak membantu harapan Rainey untuk membangun tim. dia.

Untungnya bagi Wayne, titik balik akan datang kali berikutnya di Jerez, ketika ia kalah dalam kemenangan dari Lawson setelah mengalami masalah ban, tetapi bertahan untuk mengalahkan Magee setelah pertempuran yang hampir panjang.

Setelah itu, Rainey membuktikan bahwa dia adalah calon penantang kejuaraan, dengan serangkaian tujuh poin teratas yang konsisten selesai di tujuh putaran berikutnya mengarah ke Donington Park dan Grand Prix Inggris, dengan hanya Lawson dan Gardner sekarang di depannya pada poin dan duel. untuk kejuaraan.

Di Donington, Rainey memenuhi syarat kelima, tetapi membuat awal yang kuat untuk memimpin keluar dari Redgate dan menuruni kurva Craner dia tidak pernah melihat ke belakang, dan meraih kemenangan GP pertamanya dengan gaya yang meyakinkan.

Meskipun dia tidak akan mengulangi kemenangan itu di tiga putaran tersisa, dia mengklaim podium lagi di Brno dan mengakhiri tahun ketiga secara keseluruhan, di depan Magee dan Schwantz. Lebih penting lagi, dia tahu dia memiliki apa yang diperlukan untuk merebut gelar itu.

1989 Menyempurnakan gaya Rainey.

1989 melihat stabilitas untuk Rainey, yang tetap dengan Roberts [memang dia akan melakukannya selama sisa karirnya], yang pada gilirannya terus Lucky Strike dan Magee di papan dan menjalankan pabrik Yamahas dengan ban Dunlop. Lawson, sebaliknya, telah membawa plat nomor satu miliknya ke Honda.

Wayne telah terjun ke pengujian pramusim dengan cara yang biasa dan menyeluruh, dan pada saat pembukaan musim Suzuka, telah membangun pengetahuan yang mendalam tentang YZR V4-nya. Namun demikian, dalam pengulangan tahun sebelumnya ia dikalahkan oleh Schwantz setelah pertempuran panjang yang sengit.

Menuju Australia dan Rainey langsung menyukai sirkuit Phillip Island yang luar biasa, tetapi pahlawan tuan rumah Gardner bangkit untuk kesempatan itu dan menggigit kemenangan darinya setelah pertarungan yang fantastis, tetapi Rainey sekarang memimpin kejuaraan.

GP AS berikutnya dan apa yang seharusnya menjadi hasil sempurna Rainey yang menang dari Schwantz di depan penonton tuan rumah berubah menjadi mimpi buruk karena sahabat Wayne, Bubba Shobert, dan rekan setimnya Magee terlibat dalam balapan pasca yang aneh. kecelakaan yang akan mengakhiri salah satu karir mereka.

Itu terjadi setelah Rainey meraih kemenangan, dan pada lap yang melambat: Magee telah kehabisan bahan bakar selama beberapa lap terakhir dan menepi untuk melakukan pembakaran 'marah' untuk penonton. Di belakangnya, Shobert berjabat tangan dengan Lawson dan tidak melihat ke depannya Bubba kemudian memukul Magee yang tidak bergerak, mematahkan pergelangan kaki Aussie dan membuatnya koma. Shobert akan pulih, tetapi tidak pernah balapan lagi.

Sementara Wayne terhuyung-huyung dari kecelakaan teman-temannya, Lawson menang waktu berikutnya untuk memangkas keunggulan poin Rainey dan membentuk gelar sebagai pertarungan dua arah setelah membayangi karier Lawson begitu lama, Wayne sekarang membalapnya untuk Kejuaraan Dunia.

Rainey mengejutkan Lawson dengan menang di Hockenheim, dan mengalahkan tenaga kuda Honda, lalu meraih kemenangan ketiga dan terakhirnya tahun ini di jalanan Assen. Tapi kemudian semuanya mulai salah.

Schwantz tetap menjadi ancaman, tetapi gayanya yang liar menyebabkan ketidakkonsistenan dan sementara dia bisa merampok dua poin teratas, dia DNF terlalu sering menantang untuk mahkota. Sebaliknya, Lawson adalah seorang veteran berpengalaman; ia jarang jatuh bahkan di bawah tekanan paling ekstrim dan menarik poin di setiap balapan.

Ini jelas tidak masalah ketika Rainey menang, tetapi dari Assen dan seterusnya [enam putaran terakhir] dia tidak bisa menyamai rekan Amerika dan kecelakaan di Swedia, melalui putus asa untuk mendapatkan kembali bentuk kemenangan balapannya, secara efektif mengakhiri harapannya untuk menjinakkan Lawson, dan Eddie merebut gelar dunia keempat dan terakhirnya pada pertandingan terakhir musim di Brasil.

1990 Tim Impian Raja Kenny.

Untuk musim 1990, Roberts berhasil mengontrak juara bertahan Lawson untuk balapan bersama Rainey untuk 'Dream Team' yang didukung Marlboro. Rainey keluar untuk membalas dendam setelah kekecewaan pahit pada tahun 1989, tetapi harus bersaing dengan tidak hanya Lawson, tetapi juga tim yang beralih ke Michelins.

Untuk pertama kalinya Wayne memenangkan pembukaan Grand Prix Jepang, kemudian di acara Laguna Seac berayun lebih jauh untuk mendukung Rainey [meskipun tidak dengan cara yang diinginkannya] ketika Lawson dipaksa untuk menyelamatkan diri ketika remnya gagal mematahkan kakinya.

Rainey memenangkan perlombaan meskipun upaya terbaik Schwantz dan dengan rekan setimnya untuk sementara tidak beraksi, Rainey memulai perjalanan yang luar biasa dari tiga besar selama 11 balapan berikutnya termasuk lima kemenangan lebih lanjut pada saat dia merebut gelar [dua balapan awal] di Brno.

Lawson meninggalkan tim pada akhir tahun untuk bergabung dengan Cagiva, dan musimnya dinodai oleh tuduhan anggur asam ketika dia meninggalkan Brno segera setelah balapan selesai tanpa mengambil tempatnya di podium bersama juara baru Rainey. Tampaknya untuk pesaing sengit seperti Lawson itu terlalu menyakitkan.

1991 Kerajaan Jahat tumbuh.

Begitu kagumnya kombinasi Roberts / Rainey / Marlboro / Yamaha sehingga tim tersebut segera mendapatkan julukan 'The Evil Empire' yang tampaknya menyimpulkan dengan cukup baik kekuasaan mendominasi dunia mereka.

Terlepas dari kedalaman kualitas yang luar biasa dalam balapan GP pada saat itu, termasuk Lawson, Spencer, Gardner, Doohan dan Schwantz, 'The Empire' memulai tahun sebagai favorit, meskipun beralih kembali ke Dunlops.

Mengganti Lawson di Tim Roberts adalah pemuda Amerika yang sombong, John Kocinski, yang telah lulus ke kelas atas setelah memenangkan kejuaraan GP 250cc tahun sebelumnya. Kocinski tidak siap menghabiskan tahun ini untuk belajar dan tidak menyembunyikan niatnya untuk menjadi juara. Pertikaian lain sudah di depan mata.

Pembukaan dekat musim di Suzuka dimenangkan oleh Doohan, dengan Schwantz kedua kemudian Rainey dan Kocinski. Kemenangan mengikuti di Australia, tetapi Doohan dengan cepat muncul sebagai penantang gelar - kecepatan dan konsistensinya hampir menyamai Rainey.

Dengan Laguna berikutnya, rekan satu tim Roberts bersiap untuk memperjuangkan kebanggaan kandang di trek yang mereka kenal baik - jika Kocinski berhasil meraih kemenangan GP perdananya di AS, itu akan menempatkan Rainey dengan kokoh di kaki belakangnya.

Namun, bukan itu yang terjadi. Wayne mengambil pole dan lari saat balapan, sementara Kocinski jatuh saat mencoba menangkapnya. Perlombaan psikologis antara rekan satu tim telah dimenangkan; sekarang Rainey vs. Doohan [masih di Michelins] untuk gelar juara dunia.

Rainey tidak akan menang lagi sampai ronde kedelapan di Jarama saat Doohan memimpin poin, dengan Schwantz yang liar meraih beberapa kemenangan balapan. Lain kali di Assen, Wayne kalah dari Schwantz setelah kecelakaan lap terakhir, tetapi pulih untuk mengambil Doohan kedua sementara itu terkena kutukan Assen dan tersingkir dari perlombaan yang selalu dia benci. Akibatnya, tuntutan gelar Aussie sudah berakhir.

Tapi itu jauh dari layar datar untuk Rainey, dia tidak memenangkan perlombaan lagi tahun itu tetapi serangkaian podium berarti dia merebut mahkota di babak kedua terakhir di Prancis. Kerja bagus juga, kakinya patah parah saat menguji balapan terakhir di Malaysia dengan Wayne dan Schwantz [juga cedera] absen, Kocinski meraih kemenangan GP pertamanya.

1992 Mengatasi rintangan.

Cedera kaki itu serius dan membutuhkan operasi rekonstruktif besar-besaran yang bahkan ketika selesai membuat Rainey kesulitan untuk berjalan. Namun demikian, juara dunia ganda berusia 32 tahun itu bertekad untuk melanjutkan jadwal tes pra-musim yang ketat [sebagian untuk menyesuaikan diri dengan Michelins] saat ia mengejar kesempatan untuk menyamai tiga mahkota 500cc berturut-turut bos tim Roberts. Kocinski tetap menjadi rekan satu timnya.

Kurangnya kebugaran Wayne segera membuatnya tersingkir dan kecelakaan tes pramusim membuat jari kelingking kirinya rusak parah sehingga harus diamputasi. Dan mengatasi cedera bukanlah satu-satunya perjuangan berat yang dia hadapi ...

Musim akan terdiri dari 13 ronde yang dikurangi, dimulai di Suzuka dan berakhir di Afrika Selatan pada akhir September, dan ketika ia tiba di pembuka musim di Suzuka, paddock GP terpana oleh debut balapan 'Big Bang' yang revolusioner Honda NSR yang meraih kemenangan di tangan Doohan, sementara Rainey yang tidak fit [dia secara efektif kehilangan penggunaan satu kaki dan satu tangan] terjatuh.

'Mighty Mick' melanjutkan perjalanannya dengan kemenangan di Australia, Malaysia dan Jerez untuk membangun keunggulan dalam pengejaran gelar. Seolah segalanya menjadi lebih buruk bagi Wayne, dia tersingkir dari putaran berikutnya di Italia. Pemikiran ulang yang besar diperlukan jika Rainey ingin menghentikan biaya pengendara Honda dan tidak hanya oleh Wayne, Yamaha membutuhkan pengembangan jika ingin mengejar roket Rothmans milik Doohan.

Titik balik terjadi pada balapan berikutnya di Catalunya, di mana Wayne menangkap dan melewati Doohan untuk akhirnya membuka akun kemenangan '92-nya. Bantuan itu berumur pendek Rainey jatuh di GP Jerman berikut ... patah tulang rusuk.

Sirkus MotoGP meninggalkan Hockenheim dengan Doohan unggul 65 poin dari Rainey.

Lalu datanglah Assen.

Wayne sangat sakit sehingga dia bahkan tidak memulai TT Belanda tetapi itu bukan peristiwa paling signifikan di sirkuit jalan raya yang bersejarah. Kutukan Assen Doohan melanda lagi dan pria Australia itu mengalami cedera patah kaki, yang membuatnya harus dirawat di rumah sakit selama berbulan-bulan saat dia berjuang untuk mempertahankan anggota tubuh setelah nasihat medis yang buruk dan komplikasi. Tetapi pada tahap itu, seluruh cederanya tidak diketahui, dan pemulihan yang cepat diharapkan oleh paddock GP.

Rainey harus memperbaiki defisit poinnya sebelum Mick kembali.

Percaya bahwa dia hanya memiliki beberapa balapan untuk memotong keunggulan kejuaraan Doohan, Wayne memberikan segalanya meskipun cedera untuk memastikan dia menarik poin di setiap putaran. Seperlima di Hongaria diikuti oleh kemenangan di Prancis, kedua di Inggris, kemudian paddock GP pergi ke babak kedua dari belakang di Brasil, dengan Rainey 22 poin di belakang tetapi dengan Doohan karena membuat balapannya kembali.

Terlepas dari keberaniannya, Doohan adalah bayangan dari dirinya yang dulu dan tidak bisa mengendarai motor push, apalagi bertarung di mesin GP 500cc, tetapi dia harus menjaga poin dari Rainey.

Perlombaan itu kontroversial dalam arti bahwa beberapa merasa itu terlalu berbahaya dan tidak boleh dilanjutkan [memberi Doohan kejuaraan]. Namun, balapan itu berjalan dan Wayne menang dengan mudah, dengan Doohan [secara mengejutkan] kehilangan poin.

Keduanya kemudian memulai penentuan di Afrika Selatan dengan Mick hanya unggul dua poin dari Rainey.

Pikiran untuk melalui gerakan diakhiri oleh Doohan keluar Rainey kualifikasi, tetapi datang hari perlombaan di ketinggian tinggi cara balapan dan Rainey naik ke posisi keempat nyaman sementara Doohan memudar - tetapi waktunya akan datang.

Untuk saat ini, mahkota dunia ketiga berturut-turut, dan tempat di buku rekor, adalah milik Rainey.

Tentu, dia beruntung dalam arti Doohan jatuh di Assen, tapi kemudian menabrak, cedera dan balap motor selalu terkait erat. Rainey juga telah mengatasi keunggulan teknis Honda dan berjuang kembali dari cedera parahnya sendiri. Dia memang seorang juara yang layak.

1993 Schwantz, Doohan dan bencana.

1993 melihat Rainey tetap dengan Roberts Marlboro Yamahas, tetapi dia sekarang memiliki penghancur abadi Luca Cadalora sebagai rekan satu timnya [Kocinski kembali dengan 250], dan Kenny telah mengalihkan timnya kembali ke Dunlop's.

Wayne tahu dia membutuhkan peningkatan yang cukup besar dari Yamaha-nya jika dia ingin menyamai Doohan / Honda dan kombinasi Schwantz / Suzuki yang jauh lebih tenang, tetapi akan kecewa dengan motor yang kurang bertenaga dan penanganan yang buruk yang diberikan pabrikan Jepang kepadanya.

Namun demikian, pembukaan musim Australia dimulai dengan yang kedua, dan Wayne mengikutinya dengan kemenangan di Malaysia dan Jepang untuk memimpin poin dari Schwantz. Lebih banyak podium menyusul selama dua putaran berikutnya, tapi kemudian kemerosotan dimulai kali berikutnya di Jerman [putaran enam], di mana kekurangan sepeda tidak bisa ditutup-tutupi dan yang kelima adalah semua yang bisa diselamatkan Rainey menyelamatkan Schwantz telah memimpin poin, dan memperpanjangnya dengan kemenangan di Assen.

Rainey melawan balik di Catalunya [ronde delapan], di mana ia menang dari Schwantz dan Doohan, tendangan sudut menyapu mengurangi kebutuhan akan kecepatan habis-habisan dan memungkinkan Wayne meraih kemenangan ketiganya tahun ini. Gol ketiga di San Marino berguna, tetapi ia kembali finis di belakang Schwantz dan Doohan, dan dengan demikian memberikan keuntungan lebih bagi pembalap Suzuki itu.

Tapi Donington Park akan melemparkan Rainey garis hidup GP ketika beberapa tumpukan mengambil Doohan dan Schwantz [melukai pergelangan tangannya], Wayne mengambil posisi kedua di belakang Cadalora dan momentum kejuaraan telah berayun kuat ke arahnya.

Rainey mengendarai keyakinan barunya untuk meraih kemenangan yang mendominasi di Brno, memberinya keunggulan poin dan apa yang akan menjadi kemenangan terakhirnya di Grand Prix, karena mengikuti Brno adalah Grand Prix Italia yang menentukan di Misano.

Misano adalah sirkuit yang selalu disukai Rainey, dan posisi awal yang ditempatkan kedua [di belakang Cadalora, tetapi yang terpenting di depan Schwantz] menempatkannya dalam posisi ideal untuk memperpanjang keunggulan poinnya.

Rainey membayangi Cadalora sejak awal, tetapi kemudian dengan hanya lebih dari 10 dari 30 lap lengkap Wayne melempar Yamaha-nya ke putaran pertama sedikit terlalu cepat. Bukan kesalahan besar dia mengendarai sekuat tenaga untuk menjauh dari Schwantz, tetapi kemudian dia melakukan akselerasi sedikit terlalu dini saat keluar karena posisinya di luar garis dan motornya melaju dengan kecepatan 120+ mph.

Itu tidak berpihak padanya, tetapi kembali sejalan dengan keganasan sedemikian rupa sehingga Wayne terlempar ke tanah. Rainey meluncur dengan kecepatan tinggi ke dalam kerikil, yang mungkin secara krusial telah disapu menjadi bekas roda dalam yang pandai menghentikan mobil, tidak demikian untuk pengendara sepeda motor yang tidak terlindungi.

Rainey menabrak kerikil dan segera dikirim ke serangkaian jungkir balik kecepatan tinggi yang memuakkan, membantingnya ke kerikil yang rusak berkali-kali sebelum akhirnya dia beristirahat. Sepedanya juga tampak menyerangnya selama tayangan ulang TV yang kabur.

Tulang punggung Wayne patah di tengah punggungnya, sangat parah. Tidak ada kesempatan untuk pulih sepenuhnya dan hidupnya dalam bahaya. Hanya setelah lama dirawat di rumah sakit tulang-tulang di punggungnya diperbaiki dan diperbaiki, tetapi sumsum tulang belakang yang terputus tidak dapat diperbaiki.

Itu adalah akhir dari sebuah era dan mengejutkan penggemar, pembalap, dan media. Jika itu bisa terjadi pada Rainey, itu bisa terjadi pada siapa saja.

Dalam ketidakhadirannya, saingan berat Schwantz mengambil satu-satunya Kejuaraan Dunia, sebelum Doohan memulai perjalanan fantastisnya dari lima Kejuaraan Dunia berturut-turut sebelum dia, yang terakhir dari 'anak laki-laki', dipaksa pensiun karena kecelakaan di Jerez pada tahun 1999 .

1994 hingga 1998 - Tim Rainey.

Kenny Roberts, putus asa karena kelumpuhan teman-temannya, membentuk tim GP 250cc untuk Rainey yang akan menjalankan putranya Kenny Roberts JR. [yang akan menjadi Juara Dunia 2000]. Jadi, hanya beberapa bulan setelah kecelakaannya, Rainey kembali ke GP meskipun dalam peran yang sama sekali berbeda, menjalankan Marlboro Team Rainey. Tapi itu adalah tahun yang mengecewakan, dengan KR Jr. cedera dan sebagian besar absen.

Wayne sekarang mengincar tim 500cc dan memperoleh layanan bintang kartu liar [dalam segala hal] Norick Abe. Namun, Kenny merekrut Abe untuk tim GP-nya [pinjaman dari Rainey], sementara Wayne ditinggalkan untuk menjalankan Harada dan Kenny Jr di 250-an tahun 1995. Harada memenangkan satu balapan, tapi itu tahun Biaggi.

Pada tahun 1996 Rainey pindah ke balapan 500cc, dengan Loris Capirossi yang sedang naik daun, sambil tetap menjalankan Harada di 250-an. Tahun ini dimulai dengan baik, tetapi Harada tidak dapat secara konsisten menantang Biaggi. Pada tahun 500-an, Capirossi mengakhiri tahun dengan kemenangan patokan [jika beruntung], ketika rekan setim Repsol Doohan dan Criville saling menjatuhkan. Meski menang, Capirossi meninggalkan tim dan kembali ke angka 250-an di akhir tahun. Lebih penting lagi untuk Rainey, uang Marlboro juga tersisa [untuk tim Modenas baru Kenny Roberts].

1997 melihat Abe akhirnya mengendarai Yamaha Team Rainey, dengan pembalap Spanyol Sete Gibernau rekan setimnya di 500cc YZRs. Abe menyelesaikan tahun ketujuh dalam klasemen poin, dengan penyelesaian terbaiknya ketiga di Phillip Island. Gibernau berada di urutan ketiga belas setelah tahun debut yang sulit.

Abe dan Rainey tetap bersama selama musim 1998, tetapi Gibernau pindah ke Honda, dan digantikan oleh ace off-road Jean-Michel Bayle. Abe meningkatkan posisi poinnya secara keseluruhan menjadi keenam, dan meraih tiga podium, tetapi masih sedikit liar mengatur kecepatan yang menakjubkan, tetapi sering jatuh sebagai akibatnya. Terlepas dari usahanya, Bayle berjuang untuk beradaptasi dengan kecepatan kejuaraan dunia di landasan dan mengakhiri tahun di tempat keenam belas.

Tetapi terlepas dari kinerja di trek, yang pasti tidak membawa bencana, Wayne tidak pernah benar-benar bahagia dan pada tahun 1998 pensiun sepenuhnya dari GP untuk menghabiskan waktu bersama keluarganya di rumah California mereka.

Namun, kecintaannya pada kecepatan tidak pernah meninggalkannya dan dia diberi go-kart yang dirancang khusus sehingga dia masih bisa menikmati sensasi kecepatan ...

... Itu adalah hadiah dari teman lama, dan saingannya, Eddie Lawson.

Prestasi utama Wayne Rainey MotoGP:

  • Grand Prix 500cc dimulai: 83
  • Kemenangan Grand Prix 500cc: 24 [tingkat kemenangan 29%]
  • Podium Grand Prix 500cc: 64
  • 500cc Grand Prix Pole posisi: 15
  • Kejuaraan Dunia 500cc: 3 [90, 91 dan 92]