Ketika Brad Keselowski meninggalkan Tim Penske, dia tahu perjalanan baru ini tidak akan mudah. Menjadi salah satu pemilik tim di Piala Series sekaligus mempertahankan karirnya sebagai pembalap adalah sesuatu yang jarang terlihat di olahraga ini. Saat musim mendekati titik tengah, hasilnya sia-sia tetapi dia dan organisasi Roush Fenway Keselowski Racing tetap optimis tentang masa depan mereka.

Keselowski baru-baru ini berbicara kepada wartawan di St Louis. “Akan sulit bagi salah satu dari dua tim kami untuk lolos ke babak playoff, tetapi saya optimis. Ini akan membawa kemenangan. Saya optimis bahwa kami dapat setiap saat mengatasinya dan menemukan solusi, dan Saya berkomitmen untuk melakukan hal itu."

“Pada awalnya kami membuat banyak kemajuan,” kenang Keselowski. "Saya merasa kami akan menjalani Mei yang sangat bagus, dan itu belum berjalan sejauh ini. Ada sejumlah alasan untuk itu - beberapa dalam kendali kami dan beberapa tidak dalam kendali kami. Charlotte, kami tidak memulai balapan dengan sangat baik, dan kami akhirnya sampai di tempat kami kompetitif dan bergerak maju, dan saya pikir akan memiliki lari yang solid dan terjebak dalam kecelakaan sehingga sangat disayangkan."

Musim memang dimulai dengan nada tinggi di Daytona. Untuk pertama kalinya dalam karirnya, Keselowski mampu memenangkan salah satu balapan Duel di superspeedway 2,5 mil. Yang lebih mengesankan, Chris Buescher membawa RFK Racing Ford lainnya ke jalur kemenangan di balapan kedua, saat tim menyapu bersih acara tersebut. Optimisme itu meluap menuju Daytona 500, di mana mereka memamerkan kecepatan mereka.

Di awal balapan, Keselowski telah membuktikan bahwa dia adalah pendorong yang sangat baik, tetapi akhirnya menjadi bumerang saat dia memicu kecelakaan besar yang berakhir dengan Harrison Burton di atapnya. Brad mampu terus melaju di balapan yang lolos dengan menempati posisi sepuluh besar setelah memimpin 67 lap. Itu adalah kabar baik. Berita buruknya adalah melalui 15 balapan musim ini, finis ke-9 itu adalah satu-satunya hasil sepuluh besar yang diraihnya.

Musim ini sangat bertolak belakang dengan kampanye Keselowski di tahun 2012. Setelah menabrak Daytona 500 dan finis di urutan ke-32, ia duduk di urutan ke-29 dalam klasemen poin. Dia tidak pernah memiliki DNF lain musim itu dan memenangkan lima balapan dalam perjalanannya untuk mengangkat trofi kejuaraan. Satu dekade kemudian, Brad sekarang mencoba mempraktikkan kesabaran yang sama dengan musim yang terus berlanjut.

Sebelum semua kesuksesan dengan Penske, Brad memulai karir Piala dengan pemilik tim legendaris lainnya. Empat balapan pertamanya semuanya datang bersama Rick Hendrick. Dia tidak membakar dunia tetapi kebanyakan orang bisa melihat potensinya. Bahkan setelah hanya dua finis sepuluh besar di musim penuh pertamanya bersama Penske (dua finis di peringkat 10), jelas bahwa dia memiliki bakat, hanya masalah waktu sebelum dia bisa dibentuk menjadi pemenang balapan.

Itulah yang Keselowski berkembang selama waktunya mengemudi untuk Kapten. Dengan 35 kemenangan di Piala dan 39 kemenangan di Xfinity, Keselowski tidak asing dengan jalur kemenangan. Dia bahkan memiliki kemenangan Truk di resumenya, mengendarai salah satu mesinnya sendiri. Sebagian besar kemenangannya datang dengan Penske, dan dia mencoba mengambil pelajaran dari organisasi utama itu untuk operasi dua mobilnya saat ini.

Ketika Anda memperhitungkan semua permulaannya di Piala, Xfinity, dan Truk, Keselowski telah menjalankan lebih dari 850 balapan karier di bawah ikat pinggangnya. Dilihat dari kemenangannya, tujuh di antaranya diraih di trek pendek, dan 28 lainnya di jalur cepat dan supercepat. Dia memiliki 32 karir dimulai pada kursus jalan, tetapi masih mencari kemenangan pertamanya. Itu kemungkinan tidak akan datang hari ini di Sonoma di mana ia memulai dari posisi ke-22, tetapi hasil solid yang bagus akan membuat keajaiban bagi tim ini menjelang akhir pekan.

Empat finis terakhir Keselowski adalah ke-34 di Darlington, ke-14 di Kansas, ke-30 di Charlotte, dan ke-20 minggu lalu di Gateway. Dia saat ini berada di urutan ke-30 di klasemen kejuaraan, dan waktu hampir habis untuk mengubah musimnya. Itu tidak membantu bahwa dia dan tim terkena penalti besar setelah balapan di Atlanta.

Tim No. 6 mendapat 100 poin pengemudi dan pemilik untuk penalti tingkat L2 setelah pusat R&D NASCAR menemukan modifikasi pada satu sumber yang dipasok suku cadang. Penalti itu membawa mereka dari tepi gelembung playoff ke urutan ke-35 pada saat diumumkan. Bahkan jika mereka entah bagaimana bisa menyelinap ke babak playoff, mereka akan dikurangi 10 poin playoff di awal 10 balapan.

RFK Racing kehilangan banding ke penalti, yang merupakan pukulan besar bagi organisasi. "Panel ekor memiliki fitur utama yang dianggap NASCAR tidak cukup diperbaiki," kata Keselowski. “Ini situasi yang sulit. Kami tidak ingin menjalankan panel ekor. Kami tidak memiliki panel ekor baru untuk dipasang di mobil. Kami memiliki panel ekor dengan tiga balapan di atasnya dan kami melakukan beberapa perbaikan padanya. Kami mungkin bisa melakukan pekerjaan perbaikan yang lebih baik dan kami menempatkan NASCAR di tempat yang sulit."

Tim ini jelas kurang kecepatan, yang terbukti dalam penampilan kualifikasi mereka. Rata-rata posisi awal Keselowski 19,9 adalah salah satu yang terburuk dalam seri ini. “Bagian terlemah adalah kita tidak cukup cepat” katanya. “Kami perlu menemukan kecepatan yang pasti, dan membuat frustrasi dan sedikit target bergerak di mana itu tampaknya terletak minggu demi minggu. Tetapi pada akhirnya, adalah tanggung jawab kami untuk mendapatkannya. Saya optimis kami dapat menemukan bagian-bagiannya. kita harus pergi."

Terlepas dari prospek suram untuk musim ini, organisasi tersebut belum siap menyerah untuk fokus pada tahun depan. “Tujuan saya tidak berubah. Kami perlu memenangkan balapan dan kami harus mencapai tempat di mana kami dapat bersaing untuk memenangkan balapan. Kami belum cukup sampai di sana. Kami mungkin memiliki dua atau tiga balapan di mana kami telah melakukannya. sudah dekat dengan itu, dan itu tidak cukup dekat. Kita harus mendorong, dan kita harus menemukan level berikutnya."