Balapan malam ini di Bristol Motor Speedway penting karena beberapa alasan. Ini adalah balapan kotoran kedua untuk Seri Piala setelah acara perdana tahun lalu. Kali ini balapannya di malam hari, di bawah lampu, dan dengan mobil Next Gen. Ini juga merupakan balapan pertama pada Minggu Paskah sejak 1989.

Balapan malam ini juga menandai tanda perempat musim 2022. Ada lebih dari beberapa kejutan melalui delapan balapan pertama, dengan lebih mungkin datang malam ini. Mungkin kejutan terbesar datang di pembukaan musim Daytona 500 ketika rookie Austin Cinderic pergi ke jalur kemenangan.

Sementara Cindric cepat meledak ke tempat kejadian, rookie lain memalingkan kepala di Daytona. Harrison Burton lebih dari sekadar pembalap Piala generasi kedua. Pria berusia 21 tahun itu telah mengambil alih Ford No. 21 yang terkenal untuk Wood Brothers Racing - mobil yang seharusnya dikendarai oleh Cindric.

Baik Cindric dan Burton berjuang untuk penghargaan Rookie of the Year musim ini, bersama dengan Todd Gilliland. Meskipun Cinderic memiliki keunggulan saat ini, musim masih muda.

Tidak ada pengemudi yang sangat kuat akhir-akhir ini. Cindric hanya memiliki satu finis sepuluh besar (ke-8) sejak finis terbaik Daytona dan Burton musim ini adalah hasil tempat ke-16 di Las Vegas. Mereka berada di urutan ke-14 dan ke-29 di klasemen menuju balapan malam ini, di mana mereka akan start dari urutan ke-20 dan ke-24.

Selalu ada tekanan untuk tampil di olahraga ini, terutama jika menyangkut kedua tim ini. Burton mungkin masih muda, tapi dia pasti tahu sejarah tim yang dipimpinnya, dan merasakan tanggung jawab yang diembannya.

"Ini jelas merupakan kesempatan keren dan tanggung jawab besar untuk meneruskan warisan itu dan melakukannya dengan cara yang benar," kata Burton. "Itu tidak hilang dari saya. Saya pikir hal terbesar bagi saya adalah saya selalu memberikan tekanan yang sama pada diri saya untuk tampil dan melakukannya dengan baik. Tekanan eksternal tidak benar-benar mengubah mentalitas saya tentang berbagai hal. Kami semua ingin melakukan yang terbaik yang kami bisa dan saya pikir kepribadian itu sama dengan Wood Brothers dan kami semua selaras dengan tujuan kami. Kami hanya harus bekerja sangat keras untuk mencapainya.”

Tema musim ini adalah pemenang pertama kali. Burton berharap untuk menambahkan namanya ke daftar itu, yang akan menjadi pencapaian yang monumental. Selain mendapatkan kemenangan Piala pertamanya, itu akan menjadi kemenangan ke-100 bagi Wood Brothers. “Melihat kembali betapa buruknya saya ingin berada dalam kesempatan yang saya miliki sekarang, memilikinya, benar-benar rapi. Hal terbesar bagi saya adalah memahami bahwa ini adalah berkah besar untuk berada di sini dan kesempatan gila bagi saya untuk berada di sini. di sini dan juga memahami bahwa saya harus memanfaatkannya sebaik mungkin.”

Kembali di Daytona, Burton beralih dari memimpin The Great American Race menjadi terbalik di punggung dalam rentang waktu hanya beberapa menit. Dorongan yang tidak tepat waktu dari Brad Keselowski memulai tumpukan besar-besaran, merusak apa yang bisa menjadi buku cerita yang berakhir bagi tim.

Di ujung spektrum yang berlawanan adalah Cendric, yang memiliki kesuksesan instan dalam perjalanan Keselowski sebelumnya. Pembalap berusia 23 tahun itu menjadi rookie sejati pertama yang memenangkan 500 dan yang pertama melakukannya di mobil No. 2 yang terkenal itu. Cindric mengendarai gelombang momentum ke akhir pekan berikutnya, mendapatkan pole position di Fontana, kemudian lolos ke-3 pada akhir pekan berikutnya di Vegas. Kemudian, segalanya menjadi lebih sulit.

Itu adalah peregangan yang sulit, tetapi tidak terduga. "Minggu lalu adalah pertama kalinya saya benar-benar menjalani minggu yang normal menjelang balapan sejauh tidak bepergian selama seminggu dan banyak variabel yang berbeda," kata Cindric. "Fase bulan madu sudah pasti berakhir. Mencoba mencari tahu menjadi seorang rookie di Cup Series. Ini tentu tidak mudah.”

“Ini mencoba mencari tahu mobil baru dan situasi baru dan menempatkannya di atas pesaing baru dan anggota tim baru,” urai Cendric. “Ada banyak hal baru bagi saya. Banyak dari itu adalah kesempatan untuk tumbuh, tetapi dalam beberapa hal, memiliki lingkungan baru adalah hal yang baik. Tetapi sebaliknya, hanya beradaptasi dan bereaksi dan mencoba memanfaatkannya sebaik mungkin dan pada hari-hari yang buruk, belajar dan pada hari-hari yang baik, berbahagialah karena mereka baik-baik saja.”

Meskipun ini bukan musim yang khas dalam banyak hal, penting untuk dipahami bahwa para pembalap muda ini masih belajar. Begitu juga tim mereka, saat mereka mencoba untuk saling memahami. "Masih terlalu dini untuk mengatakan sejauh mana kita bereaksi berlebihan terhadap apa pun," kata Cindric. “Tapi itu adalah grup yang sangat erat di 2 mobil, jadi saya hanya mencoba mengintegrasikan diri saya ke dalamnya dan membuat proses berjalan, yang menurut saya penting. Ada yang baik dan ada yang buruk, dan kita akan belajar darinya.”

Burton menggemakan sentimen yang sama. “Ini adalah proses pembangunan dan saya pikir semua orang di Wood Brothers dan saya sendiri memahami bahwa ini akan menjadi proses pembangunan,” katanya. “Ini tentu menjadi tantangan dan harus menjadi tantangan. Saya pikir itulah yang membuatnya luar biasa. Saya memiliki banyak hal yang saya pikir baik dan saya belajar banyak; tetapi juga, ada hari-hari yang dapat merendahkan Anda dengan sangat cepat, dan itu bagus. Itu bagian dari proses pembelajaran, dan itu akan membuat Anda lebih baik dari waktu ke waktu.”

Itulah tepatnya yang diandalkan oleh Tim Penske dan Wood Brothers, dalam jangka panjang.