Pakaian Woking akan bersaing dalam seri balap off-road listrik untuk tahun 2022 bersama dengan program Formula 1 dan IndyCar.

Tujuan Extreme E adalah mengangkat isu lingkungan untuk beberapa aspek perubahan iklim.

Juara F1 Lewis Hamilton dan Nico Rosberg memiliki tim mereka sendiri di seri ini - Tim X44 dan Rosberg X Racing.

Seri ini juga berfokus pada promosi pembalap wanita dengan masing-masing tim dipaksa untuk menjalankan satu pembalap pria dan satu wanita.

Berbicara kepada media tertentu, termasuk Crash.net , Grain menjelaskan bagaimana McLaren ingin menjadi nol karbon bersih pada tahun 2030.

“Bagi sebuah perusahaan, itu [keberlanjutan] sangat penting. 10 tahun yang lalu kami adalah tim pertama yang dianugerahi penghargaan karbon-netral FIA dan kami telah menetapkan diri kami tantangan untuk menjadi nol-bersih dengan menjadi 2030 sehingga Extreme E memainkan peran yang sangat kuat dalam tujuan itu, ”katanya.

Leena Gade adalah insinyur tim dan insinyur wanita pertama McLaren Racing.

Menjelaskan apa yang McLaren harapkan untuk keluar dari Extreme E, dia berkata: “Saya tidak dapat benar-benar berbicara tentang sisi F1 tetapi dalam hal seri itu sendiri, itu cukup banyak didorong di sekitar keberlanjutan dan itu adalah salah satu tanda inti McLaren.

“Dengan tipe balapan, dengan teknologi yang masuk ke dalam mobil itu sendiri, dengan teknologi baterai, semua itu sangat dapat diterapkan di tempat McLaren berdiri saat ini dengan tujuan keberlanjutannya.”

McLaren akan menurunkan juara Rallycross Tanner Foust bersama Emma Gilmore.

Foust percaya bahwa bergerak menuju sikap yang lebih berkelanjutan adalah satu-satunya cara motorsport dapat bertahan dalam jangka panjang.

“Fakta bahwa saya balapan EV dan saya pikir mobil listrik adalah masa depan kita, itu tidak berarti saya tidak menyukai suara mesin yang berteriak,” tambahnya. hari di mana mesin bisa diandalkan, mobil bisa aman, itu mendorong setiap amplop yang membuat mobil mengemudi di jalan seperti yang kita kenal sekarang dan saya pikir dengan EV, itu juga harus terjadi.

“Ada banyak keberatan orang untuk membeli mobil EV misalnya dan teknologi dapat dikembangkan dan tujuan tersebut juga dapat dijawab melalui motorsport dan jika motorsport akan terus berlanjut, yang merupakan industri yang saya suka dan senang terlibat, itu akan membutuhkan sisi yang bertanggung jawab untuk itu, sisi yang lebih bertanggung jawab untuk itu.

“Seri seperti Extreme E dan perusahaan seperti McLaren, cara mereka mendekati ini dengan netralitas gender dan netralitas karbon adalah satu-satunya cara agar semua hal yang saya sukai tentang motorsport berlanjut dan itulah mengapa saya terlibat.”

Musim Extreme E 2022 akan berlangsung di Neom, Arab Saudi pada 19-20 Februari.