Rebellion Racing akan mengakhiri aktivitas terkait olahraga motor setelah berakhirnya musim Kejuaraan Ketahanan Dunia 2019-2020 sebagai bagian dari tinjauan seluruh perusahaan terhadap strategi pemasarannya.

Pengumuman, yang akan melihat Pemberontakan mengakhiri mantra 13 tahun bersaing dalam olahraga motor, datang setelah pertemuan komite strategis. Artinya, 24 Hours of Le Mans tahun ini - final musim WEC 2019-20 - pada 13-14 Juni akan menjadi ajang terakhir kompetisi tersebut.

Skuad Swiss, yang saat ini duduk di urutan ketiga dalam klasemen LMP1 WEC 2019-20, memenangkan Seri Le Mans 2011, finis ketiga secara keseluruhan di 24 Hours of Le Mans 2018 dan mengklaim kemenangan balapan WEC keseluruhan pertamanya di Silverstone pada 2018. Itu membutuhkan kemenangan lain dari posisi terdepan di 4 Hours of Shanghai pada November tahun lalu.

Rebellion telah memutuskan untuk menghentikan operasi motorsport sebelum kelas Hypercar baru diperkenalkan ke WEC dari musim 2020-2021.

Sebuah pernyataan mengatakan Pemberontakan "pada akhirnya akan mengalihkan perhatiannya ke tantangan lain dengan keinginan untuk tetapi DNA pemberontak di jantung implikasinya".

Presiden Pemberontakan Alexandre Pesci, berkata: “Motorsport telah menjadi sumber daya yang bagus untuk Pemberontakan. Sirkuitnya telah menjadi pameran luar biasa dan papan suara penting bagi Merek kami dengan audiens yang sangat luas.

“Hasil investasi dari kegiatan ini dalam bisnis olahraga motor sangat memuaskan. Kami memberikan waktu kepada diri kami sendiri untuk mendefinisikan kembali kontur bisnis kami, tetapi efek dari keputusan ini akan langsung terlihat bagi departemen balap segera setelah musim WEC berakhir.

“Ini bukanlah keputusan yang mudah untuk dibuat dan kami sedih karena kami tidak akan dapat memenuhi komitmen masa lalu kami untuk tahun-tahun mendatang.”

Calim Boudhadra, CEO dari perusahaan Pemberontakan, menambahkan: “Strategi rand perusahaan Pemberontakan harus berubah.

“24 Hours of Le Mans 2020 akan menjadi balapan terakhir kami dan kami akan menjadikannya suatu kehormatan untuk mengakhiri petualangan ketahanan dengan catatan positif dan memperkaya rekor pencapaian yang sudah luar biasa.

“Kami ingin berterima kasih kepada mitra kami karena telah mempercayai kami dan telah mengambil begitu banyak tantangan bersama dengan semangat memberontak.

“Sebagai tim swasta, kami bangga telah menulis halaman di motorsport. Saya yakin bahwa tantangan merek Peugeot di WEC akan sukses besar di masa depan, yang saya sesalkan karena tidak dapat hadir. ”