Kedua pembalap Toyota GR Yaris Rally1 berhasil lolos dari kondisi terburuk di gravel untuk menutup hari pertama WRC Spanyol 1-2 dengan Evans memegang keunggulan 13,6 detik dari Rovanpera.

Putaran keempat Kejuaraan Reli Dunia dibuka dengan penuh gaya pada Kamis malam saat pebalap Hyundai Thierry Neuville melompati para pesaingnya melalui etape jalanan Coimbra dengan selisih 0,6 detik.

Jumat – leg reli tersibuk dengan delapan Stage – dimulai di 'Lousa'. Sampai akhirnya, Neuville telah membuka jalan bagi pemenang tahun lalu Elfyn Evans dan Puma dari Gus Greensmith yang sedang dalam pengejaran.

Ott Tanak menunjukkan janji awal di posisi ketiga, sementara kecepatan Neuville terhalang oleh awan debu yang masih ada di atas panggung. Sebastien Ogier – pemenang 5 kali di Portugal – secara bertahap menemukan kakinya telah keluar dari mobil GR Yaris Rally1 sejak Rallye Monte Carlo Januari.

Craig Breen, Pierre-Louis Loubet dan Sebastien Loeb membentuk kereta  M-Sport di urutan keenam, ketujuh dan kedelapan dan pemimpin Kejuaraan Kalle Rovanpera menempati urutan kesepuluh karena ia kehilangan waktu karena tugas menyapu jalan yang mengorbankan ban Pirreli-nya.

Evans meningkatkan keunggulannya dari 4,4 menjadi 5 detik setelah SS3 – 'Gois' – tetapi semuanya berubah di belakangnya. Tanak naik ke urutan kedua meskipun tidak sepenuhnya puas dengan keseimbangan supermini I20 N Rally1-nya dan Ogier melaju dari posisi kelima ke posisi ketiga. Itu adalah Stage yang harus dilupakan bagi kru M-Sport Ford yang mencetak tiga poin saat debu yang tersedak masuk ke semua kokpit mereka.

Breen turun ke urutan keempat sebagai hasilnya tetapi korban terbesar adalah Greensmith. Sekarang di urutan kesepuluh, dia tidak terlalu senang dan mengatakan kepada wartawan akhir panggung bahwa dia telah mengangkat masalah ini dengan mekanik setelah tahap penggeledahan Kamis pagi.

Sebaliknya Loeb – entah bagaimana – berhasil membuat posisi meskipun veteran Prancis ditutupi dari kepala sampai kaki di tanah. Apa yang terjadi selanjutnya, hanya sedikit yang bisa percaya. Juara 9 kali itu melintasi etape terakhir Jumat pagi – 'Arganil' – 10,6 detik lebih cepat dari Evans untuk memimpin reli.

"Itu adalah perjalanan yang bagus," adalah penilaian Loeb yang tidak masuk akal. Evans yang jelas-jelas tidak senang menghubungkan performa buruknya dengan kurangnya traksi ke segala arah meskipun posisinya di jalan sama menguntungkannya dengan Loeb.

Juga bergerak adalah Neuville, I20 N-nya menempati urutan ketiga di depan Tanak di urutan keempat. “Saya tidak punya perasaan dengan mobil itu,” jelas Tanak yang mengaku awal pekan ini bahwa Portugal akan menjadi perjalanan penemuan baginya dan mereka yang bekerja di sudut taman layanannya.

Pemenang terbesar pagi itu adalah Rovanpera. Tanpa ban cadangan di bagasi Yaris-nya, pembalap Finlandia yang berbakat itu berhasil mencapai zona pemasangan ban dengan semangat yang baik dan di depan Ogier dan Breen, rekan setimnya di Toyota Takamoto Katsuta dan debutan Rally1, Dani Sordo.

Tapi tidak lama setelah Loeb berhasil memimpin, dia kehilangannya lagi. 20 meter memasuki operan kedua melewati 'Lousa' – etape pertama setelah jeda waktu makan siang – dia kehilangan bagian belakang Puma-nya dan membenturkan roda kanan-belakang ke dinding.

Dia mencoba melanjutkan tetapi kerusakannya sangat parah. Diparkir, perhatiannya sekarang beralih ke hari Sabtu ketika dia diharapkan untuk bergabung kembali.

Dengan posisi teratas kembali dikuasai, Evans tidak siap untuk pergi pada sepuluh persepuluh mengingat fakta bahwa jalan-jalan rusak parah di beberapa bagian sejak operan pertama melewati mereka. "Cukup rumit dan sulit untuk mengetahui di mana atau berapa banyak yang harus didorong, sungguh," katanya.

2,1 detik berdiri di antara dia dan Neuville yang sekarang berada di bawah tekanan yang semakin besar dari wajah familiar dalam bentuk Ogier. Dalam satu tahap, Toyota yang kembali merebut tiga posisi.

Kondisi mobil yang mogok mulai mengganggu Rovanpera – “Ini lebih buruk dari yang diharapkan dan terasa tidak enak di dalam mobil – tetapi hal-hal mencari Breen setelah mekaniknya menerapkan sealant ke area yang mereka curigai memungkinkan debu masuk.

Namun itu tidak lama sebelum dia mendapat masalah lagi. Dia terguling ke garis berhenti SS6 tanpa hybrid dan salah satu ban di pelek dan tidak dapat menentukan di mana itu terjadi.

“Tahap ini benar-benar hancur. Saya bisa mendapatkannya di sekitar 150 tempat karena ada batu besar di mana-mana. Ini lotere,” katanya. Saat dia memilih untuk melanjutkan perjalanan, Ogier dan Tanak berhenti untuk mengganti tusukan mereka sebelum melanjutkan perjalanan lagi.

Drama berlanjut ke SS7 ketika Ogier – di tengah-tengah 'Arganil 2' – mendapat tusukan kedua. Setelah memilih untuk tidak membawa suku cadang, dia harus menyerahkan handuk untuk hari itu.

Perasaan kiri lainnya yang sedikit kempes adalah Greensmith di urutan keenam, menyenggol batu yang cukup tajam cukup untuk merobek dinding samping roda kiri belakang pada Puma-nya. Itu adalah tahap lain yang harus dilupakan bagi Breen saat ia melintasi seluruh bentangan 18,72 km tanpa tenaga hybrid.

Di tempat lain, terganggu oleh aus pada sepatu kompon kerasnya, Neuville membiarkan Evans memperpanjang penyangganya menjadi 7 detik. Rovanpera tetap berada di urutan ketiga meskipun "menyendok debu" ke Yarisnya yang menyebabkan visibilitas dan masalah pernapasan pada beberapa kesempatan, dengan Loubet yang bersemangat mengisi timesheets ke urutan keempat.

'Mortagua' adalah etape terakhir Jumat yang 'tepat' sebelum ledakan singkat, tajam, dan berdampingan di sekitar sirkuit rallycross Lousada dan itu juga memiliki banyak cerita untuk diceritakan. Para dewa yang berkumpul terus memandang rendah Evans saat dia menghindari masalah sementara orang-orang di belakangnya berjuang untuk tetap berada dalam permainan.

Neuville turun hampir 90 detik saat dia menangani masalah driveshaft yang berkembang di bagian jalan sebelum tes dan tergelincir dari posisi kedua ke ketujuh secara keseluruhan; Loubet terlalu matang dengan tikungan kiri dan kehilangan lebih dari setengah menit untuk jatuh dua tempat ke urutan keenam; dan Breen menabrak bank di dekat akhir putaran untuk membuat tugasnya meninggalkan ronde empat dengan perak yang sedikit lebih sulit.

Setelah diam-diam menjalankan bisnisnya untuk hari itu, Sordo sekarang berada di urutan ketiga, 6,3 detik di atas Katsuta. Selanjutnya 8,1 detik kembali di urutan kelima adalah Greensmith.

Spesial penonton menutup tirai pada hari Jumat yang hingar bingar dan Evans-lah yang mengakhirinya dengan paling bahagia, mencatatkan waktu terbaik dari Rovanpera dan berada di posisi yang tepat untuk mengklaim kemenangan pertamanya di tahun 2022 - hasil yang akan menyalakan kembali aspirasi gelar WRC-nya.

"Saya cukup senang berada di sini pada akhir hari pertama," kata Evans. "Ada beberapa kondisi yang cukup ekstrem dan semua orang telah mencoba untuk memilih jalan mereka - sampai pada titik itu adalah lotere - tetapi tentu saja Anda harus mencoba dan mengemudi secepat mungkin juga.

"Tentu saja saya senang berada di sini dan Anda selalu bisa mengatakan Anda bisa melaju lebih cepat, tetapi apakah Anda akan berada di sini atau tidak? Saya tidak tahu. Tapi ini adalah akhir yang baik untuk hari yang sulit."