Rekan setimnya di Toyota Gazoo Racing – Elfyn Evans – masih bersaing untuk mengamankan kemenangan pertama yang sangat dibutuhkan pada kampanye 2022, karena pasangan ini hanya terpaut 5,7 detik dengan lima etape hari Minggu yang tersisa. Takamoto Katsuta memastikan itu adalah mimpi akhir hari bagi tim Jepang saat ia melengkapi posisi tiga besar untuk sementara.

Evans memulai hari kedua dengan cara terbaik, mencatat waktu awal di 'Vieira do Minho' untuk memperpanjang keunggulan semalam dari 13,6 detik menjadi 14,9 detik atas Rovanpera.

Pembalap Finlandia itu kehilangan momentum dengan "berlari melebar ke sana-sini", meskipun ia masih tertinggal di atas Dani Sordo dari Hyundai Motorsport yang berada di urutan ketiga tetapi hanya unggul empat detik di atas Katsuta.

Pierre-Louis Loubet dari M-Sport Ford selamat dari putaran untuk mempertahankan posisi keempat dari Hyundai I20 N dari Thierry Neuville yang memakai tiga ban Pirelli lunak dan satu sepatu kompon keras. Craig Breen berlari dengan ban keras di bagian depan Puma Rally1-nya dan mengeluh tidak merasakan apa-apa seperti yang tercermin pada masanya.

Rovanpera merespon pada tahap berikutnya untuk memangkas buffer Evan menjadi 10,2 detik, meskipun ban di belakang Yaris-nya membayar mahal. “Saya pikir Elfyn memiliki ban yang lebih baik, tetapi saya sering tergelincir dan tidak mudah untuk dibersihkan,” katanya.

Katsuta terus meningkatkan panas pada Sordo dengan menjadi yang tercepat ketiga untuk pindah ke dalam waktu 1,3 detik dari veteran WRC meskipun ia memiliki "dua momen" dan "memutuskan untuk mundur". Neuville dan Loubet bertukar tempat saat yang pertama berjuang untuk menjaga mobil Puma Rally1-nya di jalur yang bersih dengan ban keras – sakit kepala yang dialami oleh Breen.

Namun, itu bisa saja lebih buruk. Setelah bergabung kembali di bawah aturan Super Rally, dua Sebastiens – Loeb dan Ogier – mengalami pensiun untuk hari kedua berturut-turut. Setelah kehilangan semua tenaga, Loeb me-reboot mobilnya dalam upaya menghidupkannya kembali tetapi itu adalah latihan yang sia-sia. Ogier, sementara itu, tergelincir dari jalan di tikungan kiri dan mobil GR Yaris Rally1-nya terperosok ke parit.

Jelas tidak terpengaruh oleh kemajuan Rovanpera, Evans mencatat waktu tercepat lain akhir pekan untuk menempatkan 18,4 detik antara pasangan sebelum kembali ke servis. Keduanya mengais untuk traksi – terutama di bagian berpasir – tetapi Rovanpera paling cacat, seperti yang dia jelaskan. “Itu tidak bekerja dengan baik dengan ban. Dari kemarin ada dua yang bekas dan sudah di batasi,” ujarnya.

Di belakang mereka, pendekatan Katusuta yang tenang dan terkendali mulai membuahkan hasil saat dia melompat melewati Sordo. “Taka mengemudi dengan sangat baik – dia melakukan tahapan yang luar biasa – jadi dia pantas mendapatkannya,” adalah pandangan jujur dari debutan Rally1, Sordo.

Pada ban keras – “pilihan ban yang salah” – Peluang Loubet untuk terhuyung-huyung di Neuville semakin menipis saat jaraknya lebih dari dua kali lipat menjadi 43,8 detik. Kisah celaka Breen juga berlanjut, dengan debu yang masuk ke kokpit mobilnya pada hari Jumat kembali menghantuinya.

“Sangat buruk,” katanya setelah terjebak dalam kotoran rekan setimnya Adrien Fourmaux akibat pebalap Prancis itu berhenti untuk mengganti roda kiri belakang dan melanjutkan tepat di depan pebalap Irlandia itu. “Saya harus melambat di banyak tempat. Itu adalah bencana sejujurnya, ”tambah Breen.

Permainan tit-for-tat berlanjut ke tahap pertama loop sore saat Evans kalah 1,9 detik dari Rovanpera yang bersikeras pendekatannya "tidak terlalu gila". Namun, rekan setimnya di Toyota tahu sebaliknya. “Itu adalah hasil yang bagus dari Kalle,” kata runner-up WRC tahun lalu.

Di belakang mereka, Katsuta tetap di posisi ketiga, perjuangannya dibantu oleh Sordo yang terpaksa melakukan overdriving supermini I20 N dalam keputusasaannya untuk menjaga harapannya untuk hasil podium tetap hidup.

Hanya ada sedikit drama di penghujung 22 kilometer 'Vieira do Minho' kecuali Gus Greensmith. Dia menemukan benda keras di bank lunak dengan roda belakang kanan di mobil Puma Rally1-nya dan dihukum dengan tusukan lunak. Dia kemudian akan mundur pada tahap berikutnya.

Dengan semangat yang memuncak, Rovanpera membuat catatan waktu gores berturut-turut menjadi lebih dekat dengan rekan setimnya, defisit total sekarang hanya di bawah 10 detik. Katsuta, sementara itu, mengokohkan tempat ketiga. Kemudian, pada etape terakhir hari Sabtu, Rally de Portugal menampilkan momen gila lainnya.

Rovanpera naik ke puncak catatan waktu dengan selisih empat detik ketika Evans – pelari terakhir dari Rally1 – sangat terganggu oleh hujan deras. “Saya pikir kami mengalami yang terburuk di sini dan hujan turun sangat deras bagi kami,” kata Evans.

“Saya memiliki momen yang sangat dekat dengan pohon di dekat start yang tidak bagus, jadi itu tidak membantu.” Memang, setiap kru menderita dalam kondisi yang lebih berlumpur di beberapa titik melalui 37 kilometer 'Amarante'.

Untuk menambah tantangan, Katsuta gelisah oleh bau terbakar di dalam mobilnya; wiper kaca depan di Loubet's Puma Rally1 berhenti bekerja sama sekali; dan di bagian-bagian yang tidak tersentuh hujan, kecepatan Breen dipengaruhi oleh awan debu yang menggantung.

Pada etape terakhir hari itu, Evans menyerahkan 1,7 detik kepada Rovanpera, sementara Sordo beringsut di atas Katsuta - selisihnya sekarang sama dengan 5,7 detik. Dengan margin yang begitu ketat, Evans belum menyerah pada kemenangan pertama yang penting di tahun 2022.

“Kami bisa melakukan sedikit lebih banyak di beberapa tempat, tetapi begitulah adanya,” katanya di akhir permainan pada hari Sabtu. "Hujan tidak membantu kami dalam waktu lama dan Kalle mengemudi dengan sangat baik. Begitulah adanya - kami harus terus menekan dan melihat apa yang mungkin terjadi."