Rovanpera, yang finis keenam tahun lalu meski mundur pada etape hari terakhir hari Jumat, mencatatkan waktu setengah detik lebih cepat dari Neuville pada sesi Shakedown WRC Safari Kenya.

Pembalap Finlandia itu menetapkan benchmark pada run kedua dari tiga yang melalui Loldia, dan berharap bisa meniru kecepatan itu pada hari Jumat ketika kru akan dihadapkan dengan enam Special Stage.

"Saya pikir Safari Rally akan menjadi akhir pekan yang menarik lainnya," katanya. “Tentu saja, Sardinia mungkin tidak sekuat reli bagi kami seperti yang kami inginkan untuk finis di urutan kelima, tetapi saya berharap di Kenya mungkin kami tidak akan kehilangan banyak waktu untuk membuka jalan dan kami dapat mencoba untuk mendapatkan hasil akhir pekan yang bagus,” tambahnya.

Neuville bernasib lebih buruk daripada saingannya di trek tanah sabana yang terkenal tahun lalu, dan bertekad untuk menyelesaikan 'urusan' di Kenya setelah mendominasi reli sampai tersingkir pada stage pertama hari terakhir.

“Kami pergi dengan perasaan kecewa karena kami jelas memimpin dan bisa dengan mudah memenangkan reli jika bukan karena masalah kecil,” kata pembalap Belgia itu, yang masih mengejar kemenangan pertamanya musim ini.

“Ini adalah peristiwa sulit di mana Anda perlu menemukan keseimbangan yang baik antara mendorong keras dan mengetahui kapan harus melakukannya lebih lambat. Cuaca juga bisa memainkan faktor besar. Tapi saya merasa nyaman di atas panggung dan tahun ini kami keluar untuk membalas dendam. Itulah yang kami nantikan,” kata runner-up ganda WRC ini.

Termotivasi kemenangan Rally Italia Sardegna awal bulan ini, rekan setim Neuville Ott Tanak meninju di waktu terbaik ketiga, meskipun tertinggal 1,8 detik di Rovanpera.

Untuk orang Estonia mantra minggu ini sangat jelas, 'Untuk finis pertama, Anda harus finis'. Di akhir pembukaannya, Tanak bercanda: “Ini adalah spesifikasi Safari tahun ini. Jelas, targetnya adalah untuk melewatinya. ”

Sebastien Loeb adalah pembalap M-Sport Ford teratas di urutan keempat dengan catatan waktu yang sama persis seperti Tanak, namun unggul empat persepuluh dari pemenang Safari Rally Kenya 2021 Sebastien Ogier, yang kembali berada di balik kemudi Toyota GR Yaris Rally1 untuk ketiga kalinya pada tahun 2022.

“Saya pikir ini terutama untuk orang-orang yang saya datangi ke sini. Ini adalah pengalaman dan saya merasakan semangat yang mereka miliki untuk reli,” katanya. Rekan setim Toyota Takamoto Katsuta – peraih podium di acara tersebut 12 bulan lalu.

Katsuta berada di urutan keenam dalam klasemen akhir Rally1 dan diikuti oleh Gus Greensmith (M-Sport Ford), Elfyn Evans (Toyota) dan Adrien Fourmaux (M-Sport Ford).

Craig Breen melengkapi 10 besar dan seperti biasa kegembiraan tertulis besar di wajah orang Irlandia itu. “Hakuna Matata!” kata pria M-Sport Ford setelah lari pertamanya.

“Saya menantikannya – ini adalah petualangan yang tepat dan belum pernah saya lihat sebelumnya. Saya telah menonton Safari selama bertahun-tahun dan selalu bertanya-tanya kapan kami akan mendapat kesempatan untuk melakukannya – dan inilah kami.”

Akhir pekan WRC Safari Kenya akan terdiri dari 19 stage, yang pertama adalah Super Special yang digelar 18:08 waktu Indonesia, dilanjutkan masing-masing enam etape untuk hari Jumat, Sabtu, dan Minggu.