Rovanpera menempati posisi pertama pada etape terakhir hari Jumat – operan kedua melewati Kedong, yang terpanjang dari event ikonik di 31,25km – ketika juara bertahan WRC Sebastien Ogier kehilangan waktu karena pertukaran ban. Itu membuatnya turun lima peringkat ke peringkat enam.

Banyak yang berharap sabana yang dipenuhi satwa liar itu akan memberi sejumlah tantangan, tetapi Rovanpera mengakui saat melayani di Naivasha bahwa itu melebihi harapannya. “Saya belum pernah mengalami hal seperti itu sebelumnya,” kata pemimpin poin WRC itu.

“Tahun lalu kami tidak memiliki bagian lunak [fesh fesh] sebanyak ini daripada hari ini, jadi ini adalah sesuatu yang sedikit baru. Saya pikir itu [kelegaan] adalah hal yang kami semua rasakan hari ini setelah kami berhasil melewatinya, ”tambah pembalap Finlandia itu.

Evans berhasil mengungguli Ogier di SS4 dengan menyelesaikannya lebih cepat 9,3 detik, kasingnya dibantu oleh asupan udara depan pada GR Yaris Rally1 milik Ogier yang terhalang oleh tanah dan debu.

Tapi pemain Wales itu kehilangan inisiatif segera setelah dia mendapatkannya, tusukan lembut di belakang kanan 7km dari akhir SS5 – Loldia 2 – membuatnya kembali ke posisi ketiga sebelum kalah dari Rovanpera di SS6 Geothermal - etape kedua dari belakang.

Meskipun demikian, dengan satu tahap tersisa untuk dimainkan, Toyota untuk sementara mengisi empat posisi pertama - tetapi Safari Rally belum selesai. Pendekatan terukur Takamoto Katusta yang berada di posisi kedua hingga saat itu terbayar dengan baik setelah memulai proses di urutan kedelapan, namun, ia turun ke posisi keempat setelah terjebak dalam debu Craig Breen yang bergerak lambat.

“Pada awalnya kami memiliki banyak debu dari Craig dan beberapa sudut saya tidak bisa melihat apa-apa karena hutan dan debu tinggal di sana, dan ada batu besar di jalan lurus di mana Craig pergi dan saya hampir berhenti, ” kata Katsuta, yang kemalangannya memungkinkan Ott Tanak dari Hyundai Motorsport merayap ke tempat podium.

“Mudah-mudahan kita bisa mendapatkan waktu kembali, jika kita tidak mendapatkannya itu tidak adil. Jadi mudah-mudahan kita bisa mendapatkan sesuatu.”

Juara 2019 Tanak diperlambat pada putaran pagi oleh bagian atas tuas persneling dalam gertakan I20 N Rally1-nya. Beberapa perbaikan make-shift yang melibatkan penggunaan bagian penyangga roda untuk bergerak ke atas dan ke bawah kotak membawanya ke servis di mana mekanik mulai memasang suku cadang pengganti yang sesuai.

Rekannya di Hyundai, Thierry Neuville dan Oliver Solberg, masing-masing berada di urutan keempat dan keenam. Neuville pernah mengalami masalah tenaga mesin pada SS4 ketika pasir dan debu masuk ke filter udara mobil dan menghalanginya sepenuhnya.

Solberg yang bersemangat, sementara itu, telah menjadikan penyelesaian putaran enam Kejuaraan Reli Dunia sebagai tujuan meskipun menghadapi kondisi terburuk karena posisinya di jalan yang rendah. Dia mengalami penurunan kekuatan yang serupa dengan Neuville di SS4 dan menggambarkan banyak bagian sebagai "perjalanan terberat dalam hidup saya".

Sejauh ini telah menjadi Safari Rally Kenya yang buruk untuk skuad M-Sport Ford; hanya mobil Puma Rally1 yang dikendarai oleh Gus Greensmith menyelesaikan enam tahap awal saat Sebastien Loeb, Adrien Fourmaux dan Craig Breen semuanya tersingkir.

Loeb adalah korban pertama di akhir SS4 ketika kebakaran mesin memaksa pemenang WRC sembilan kali itu untuk menepi dan parkir. Dia telah duduk di urutan kelima secara keseluruhan sebelum Puma-nya kehilangan semua kekuatannya. “Pastinya, frustasi untuk berhenti sekarang setelah tiga etape hari Jumat karena feelingnya bagus, mobilnya bagus,” kata pembalap Prancis itu, yang akan bergabung kembali dengan aksi pada Sabtu di bawah aturan restart saat ini.

“Kami melakukan pekerjaan yang baik untuk mempersiapkan, memiliki beberapa catatan bagus dan siap, jadi agak frustasi untuk pensiun di bagian jalan seperti ini. Tapi reli itu sangat sulit, dan juga sangat kasar, tapi begitulah adanya dan tidak ada lagi yang bisa kami lakukan,” tambahnya.

Rekan senegaranya Loeb, Adrien Fourmaux, melewati putaran pembukaan "kenya yang tepat" kembali di urutan kedelapan setelah mencapai posisi keempat di bursa awal. Dia senang dengan pendekatan keselamatan-pertama yang dia ambil hanya untuk mengungkap kedua kalinya atas 'Loldia'.

Dia kehilangan waktu lebih dari empat menit untuk masalah yang berhubungan dengan transmisi dan setelah memeriksa bagian belakang mobilnya menyimpulkan bahwa masalahnya tidak dapat diperbaiki.

Segalanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk pada tes Jumat terakhir saat Breen bergabung dengan mereka di pinggir lapangan. Pebalap Irlandia itu berhenti sejauh 6,1 km di etape tetapi berhasil melaju lagi sebelum kompresi pada bagian cepat di sekitar tanda 18 km membuat mobil keluar jalur dan menabrak batu yang cukup besar.

WRC Safari Kenya: Posisi Hari Jumat (10 Besar)
PosNo. mOBILPEMBALAP/NATNAVIGATOR/NATMOBILKELASWAKTU/GAP
169Kalle Rovanpera/FINJonne Haltunen/FINGR Yaris Rally1 RC11:20:58
2#33Elfyn Evans/GBRScott Martin/GBRGR Yaris Rally1 RC1+22.4
3#8Ott Tanak/ESTMartin Javeroja/EST i20 N Rally1RC1+25.3
4#18Takamoto Katsuta/JPNAaron Johnston/IRLGR Yaris Rally1 RC1+26.6
5#11Thierry Neuville/BELMartijn Wydaeghe/BEL i20 N Rally1RC1+57.5
6#1Sebastien Ogier/FRABenjamin Veillas/FRAGR Yaris Rally1 RC1+2:08.2
7#2Oliver Sorberg/SWEElliott Edmondson i20 N Rally1RC1+4:27.1
8 #20Kajetan Kajetanowicz/POLMaciek Szczepaniak/POL Fabia EvoRC2+9:51.1
9#42Craig Breen/IRLPaul Nagle/IRL Puma Rally1RC1+10:24.6
10#22Sean Johnston/USAAlexander Kihurani/USA C3RC2+11:04.6