Rovanpera memperpanjang keunggulannya di putaran pagi dengan 4,8 detik menjadi 19,4 detik dan melakukan trik yang sama di sore hari meskipun pembalap muda Finlandia itu harus berjuang dengan sakit perut.

Harapan Evans untuk mendekat ke Rovanperra pupus setelah Stage kedua dari belakang (Stage 12 Elmenteita) dengan wonderkid Finlandia unggul 11,2 detik, sebelum menutup hari kedua WRC Safari Kenya dengan keunggulan 13,2 detik lainnya, membuatnya jadi 40,3 detik.

"Saya sendiri bahkan tidak tahu [bagaimana kami melakukannya]," kata Rovanpera. "Kami pada dasarnya dua kali di dalam air - kami tidak bisa menjaga mobil dalam garis lurus dan saya tidak bisa melihat apa-apa. Saya senang berada di sini."

Masalah wiper kaca depan pada GR Yaris Rally1 Evans diakui menjadi penyebab Rovanpera, wiper gagal membersihkan lapisan lumpur tebal untuk memberinya pandangan yang jelas ke jalan di depan.

"Saya jelas senang berada di sini," kata Evans, "tapi itu sangat lambat." Dia mengalami masalah visibilitas pada tes sebelumnya - 'Elmenteita' - dan kehilangan pijakan menjelang akhir 'Sleeping Warrior' untuk pertama kalinya karena tusukan.

Takamoto Katsuta sementara membuat Toyota satu-dua-tiga dengan satu hari Safari Rally Kenya untuk dimainkan. Dia diberikan posisi tersebut menyusul beberapa drama akhir yang melibatkan Thierry Neuville pada tahap penutupan hari ini. 13,9km ke panggung, mesin mobilnya mati dan meskipun dia menyalakannya dan mulai bergerak lagi, mereka akhirnya menabrak pohon dan berhenti untuk selamanya.

Itu adalah hari yang bermasalah bagi pembalap Belgia sampai saat itu: pada pertandingan pembuka hari Sabtu ia menabrak ranting pohon di tikungan kiri yang cepat dan memecahkan kaca depan sebelum debu memasuki kokpit menambah kesengsaraannya dan Martijn Wydaeghe.

Keluarnya mereka menghabiskan lapangan Rally1 yang sudah tipis, meninggalkan pemenang Safari Rally tahun lalu Sebastien Ogier di urutan keempat dan anak didik Hyundai Motorsport Oliver Solberg di urutan kelima.

Solberg - putra juara Dunia 2003 Petter - selamat dari momen yang mengharukan pada tes pertama. Dia menabrak batu besar yang ditarik ke tengah jalan dan membengkokkan suspensi.

Nasib buruk dari hari Jumat berlanjut hingga hari Sabtu di M-Sport Ford karena Adrien Fourmaux dan Gus Greensmith masing-masing pensiun pada akhir tahap delapan dan sembilan.

Fourmaux tertusuk dan berhenti untuk mengubah roda di Puma Rally1 17,4km miliknya menjadi 'Soysamba' tetapi, tidak lama kemudian, kerusakan suspensi memaksanya untuk mundur.

Bagi Kepala Tim Richard Miller, kegagalan mekanis itu sulit diatasi. "Adrien berhenti seperti yang kami duga, tapi itu mungkin menyebabkan beberapa kerusakan pada suspensi," katanya. "Dia mencoba yang terbaik untuk memperbaikinya tetapi kerusakannya terlalu banyak."

Adapun Greensmith, masalah cooling yang disebabkan oleh pemotongan bagian dalam kanan dan penggulingan akhirnya berarti akhir dari rekinya. Dia melanjutkan lagi, meskipun tanpa kaca depan yang mengharuskan dia dan co-driver Jonas Andersson mengenakan kacamata untuk menyelamatkan mata mereka dari debu dan kotoran sabana.

Mereka terpaksa menendang kaca keluar untuk melarikan diri dari mobil sebagai marshal berdiri hanya beberapa meter jauhnya. Ini terlepas dari fakta bahwa lampu hybrid pada mobil itu berwarna hijau untuk menunjukkan bahwa mereka aman untuk mendekat.

Sebuah video Greensmith - yang telah mengerjakan mobil dengan mekanik di tempat servis - sejak itu muncul di media sosial dia jelas marah karena kurangnya bantuan yang diberikan kepada mereka.

“Gus mengalami gulingan dengan kecepatan rendah yang menyebabkan kerusakan panel cukup besar,” tambah Miller. “Kami akan mencoba untuk memperbaikinya tetapi itu akan menjadi pekerjaan yang cukup besar. Pagi yang cukup mengecewakan bagi kedua orang itu – reli yang sulit bagi mereka berdua. Akhir pekan yang sulit bagi kami terus berlanjut.”

Ada beberapa sorakan di skuad Inggris, bagaimanapun, sebagai Craig Breen bergabung kembali pada hari Sabtu di bawah aturan restart dan meskipun membawa apa yang dia sebut "masalah kecil", berhasil kembali ke penghentian semalam di keenam.

Pembalap Irlandia itu akan bertujuan untuk mengumpulkan beberapa poin dari Power Stage hari Minggu seperti halnya Ott Tanak dari Hyundai setelah mobil i20 N Rally1-nya berhenti di tahap pagi terakhir dengan propshaft yang rusak.

Sebelum kegagalan mekanis pada 'Sleeping Warrior' yang memaksanya untuk memarkir mobilnya saat mobilnya mulai mengeluarkan suara klakson, Juara Dunia 2019 itu sempat terpaut 4,9 detik dari Katsuta. Mereka tidak dapat melakukan perbaikan karena area yang perlu dia akses ditutup.

WRC Safari Kenya: Posisi Hari Sabtu (10 Besar)
PosNo mobilpembalap/NATCo-Driver/Natmobilkelaswaktu/gap
169Kalle Rovanpera/FINJonne Haltunen/FINGR Yaris Rally1 RC12:52:39.7
2#33Elfyn Evans/GBRScott Martin/GBRGR Yaris Rally1 RC1+40.3
3#18Takamoto Katsuta/JPNAaron Johnston/IRLGR Yaris Rally1 RC1+1:25.6
4#1Sebastien Ogier/FRABenjamin Veillas/FRAGR Yaris Rally1 RC1+2:38.3
5#11Thierry Neuville/BELMartijn Wydaeghe/BEL i20 N Rally1RC1+10:59.3
6#2Oliver Sorberg/SWEElliott Edmondson i20 N Rally1RC1+12:19.1
7#42Craig Breen/IRLPaul Nagle/IRL Puma Rally1RC1+18:56.1
8#9Jourdan Serderidis/GREFrédéric Miclotte/BEL Puma Rally1RC1*+25:45.6
9 #20Kajetan Kajetanowicz/POLMaciek Szczepaniak/POL Fabia EvoRC2+27:34.7
10#19Sébastien Loeb/FRAIsabelle Galmiche/FRA Puma Rally1RC1+33:01.0

* Tidak bisa memperebutkan poin