Sebastien Loeb memilih untuk menggunakan Soft pada mobil Ford Puma Rally1 M-Sport nya untuk Stage 13 di Saint-Geniez menuju Thoard, keputusan yang juga dilakukan oleh Ogier setelah melihat kompatriotnya.

Ogier – yang melaju ke babak final besok dengan keunggulan 21,1 detik atas juara dunia sembilan kali itu – memanfaatkan sebagian besar pertaruhan di Stage yang sebagian besar tertutup salju dan es.

Dia mengatakan bahwa dia meniru Loeb meskipun mengatakan pada dirinya sendiri itu adalah risiko, tetapi saat kembali bertugas di Monaco, pria berusia 38 tahun itu mencoba untuk membuka pemikirannya.

“Saya mulai mengenalnya setelah bertahun-tahun dan saya menduga dia akan mencoba sesuatu [berbeda],” kata pengemudi Toyota itu. “Saya menunggu sedikit di bagian jalan dan saya melihat sebelum start dia meluncur dengan apik.

“Kami pikir itu bukan pilihan terbaik tapi tetap saja, saya ingin bertarung langsung dan tidak memiliki pilihan ban yang berbeda untuk membuat perbedaan. Saya berkata, 'Oke, jika dia setuju dengan ini, saya akan melakukan hal yang sama dan semoga orang terbaik menang dan bertahan'. Itu tidak mudah tetapi terasa bagus di atas Stage.

“Itu mungkin bukan pilihan yang sempurna untuk menggunakan Slick, namun seperti yang saya katakan, saya hanya mengikuti pilihannya saat ini dan pada akhirnya, kami berhasil membuat sedikit celah malam ini – tidak ada yang gila karena besok masih panjang dan kondisinya sulit tetapi secara umum, saya senang dengan hari ini.”

Empat etape berdiri di antara Ogier dan kemenangan Reli Monte Carlo kesembilannya, termasuk Power Stage yang menghasilkan poin, tetapi pebalap Prancis itu menegaskan bahwa dia tidak tenang pada apa yang secara tradisional merupakan salah satu ronde paling tak terduga dalam jadwal WRC.

“Ini bagus untuk memiliki 21 detik, ini adalah jarak yang menarik, tetapi dengan kondisi yang kami harapkan besok pagi – es dan mungkin es – itu akan tetap sulit sampai akhir. Ini akan tetap rumit sampai akhir," katanya.

Pandangan itu diamini oleh bos timnya, Jari-Matti Latvala. “Monte adalah acara di mana Anda harus selalu fokus – ya, setiap reli yang Anda fokuskan – tetapi di Monte Anda mungkin perlu beberapa persen ekstra untuk waspada karena jika Anda kehilangan fokus dengan segera, itu bisa merugikan Anda.