Sejak naik menjadi kepala kru di pabrik tim Kawasaki World Superbike pada 2010, Riba telah membentuk kemitraan tak terkalahkan dengan Jonathan Rea ketika pebalap Irlandia Utara itu bergabung dengan tim pada 2015.

Mantan pebalap Riba - yang berkompetisi melawan Rea di tahun-tahun terakhir balapan - memberikan wawasan tentang hubungan kerjanya dengan juara bertahan World Superbike.

Johnny berbicara tentang kedekatan tim di kotaknya, apakah Anda pernah memiliki hubungan dengan pembalap seperti yang Anda lakukan dengannya?

Pere Riba: Dia benar. Seperti yang Anda ketahui, dalam balapan ada begitu banyak pendekatan untuk menyelesaikan pekerjaan, dan bergantung pada siapa yang mengelola proyek, cara melakukannya mungkin dengan satu atau lain cara. Dalam kasus saya itu sama.

Mungkin karena saya adalah seorang pembalap sebelumnya, saya memiliki ide bagus tentang apa yang penting atau apa yang menjadi prioritas untuk mendapatkan yang terbaik dari seorang pembalap. Untuk membuat pengendara menjadi cepat.

Dengan Johnny saya benar-benar mengenalnya dengan baik sejak dulu karena saya pernah balapan dengannya ketika dia masih muda di Supersport di Inggris. Saya pikir dia mungkin berusia 18 tahun dan saya adalah Ayah dari orang-orang berusia 30 tahun dan pengalaman itu juga membantu saya untuk menilai apa yang akan membuatnya pergi.

Ada begitu banyak jenis pengendara, ada yang egois, atau tidak, berpikiran terbuka atau tidak tetapi beberapa pengendara agar nyaman mereka membutuhkan kru yang hangat di sekitar mereka. Beberapa orang yang mengenal mereka dengan baik dan memperlakukan mereka seperti seorang teman dan Johnny adalah salah satunya.

Sejak awal saya berusaha mengumpulkan orang yang tepat untuk memberinya perasaan itu, membuat orang-orang di sekitarnya merasa seperti sebuah keluarga. Itu hal pertama yang saya lakukan sebelum benar-benar khawatir tentang balapan.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"4": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "4"}}]]

Itulah kata yang sering digunakan Johnny saat menggambarkan krunya - keluarga.

PR: 100%. Sejujurnya, saya bangga menjadi bagian dari keluarga Kawasaki dan menyukai situasi saya, tetapi sebagai orang yang tumbuh dalam karier mereka, saya memiliki ambisi dan memiliki beberapa tawaran menarik untuk memajukan karier saya, beberapa di MotoGP. Tetapi alasan saya tidak menindaklanjutinya adalah karena hubungan saya dengan Johnny lebih dari sekadar profesional, itu bagian dari mimpi dan saya tidak bisa menghentikan mimpi itu sekarang.

Juga kesuksesan semacam ini hampir membuat ketagihan. Semua orang di kru sudah terbiasa dengan ini tetapi saya selalu memberi tahu mereka bahwa ini tidak nyata, ini tidak normal dan kami harus menikmatinya selama itu berlangsung. Kami bekerja sangat keras dan pantas untuk sukses tetapi gelombang kesuksesan ini tidak normal dalam balapan.

Apakah Anda memiliki filosofi menjadi kepala kru yang sesuai dengan keinginan Anda atau apakah Anda mengubah cara kerja Anda tergantung pada pengendara?

PR: Saya memang punya filosofi dan prioritas. Anda dapat mengatakan bahwa kepala kru adalah mekanik atau pengendara senior, tetapi saya akan mengatakan bahwa dia pada dasarnya adalah manajer, hanya manajer orang. Menjadi pintar dengan orang-orang yang penting. Anda harus bisa bekerja dengan sedikit orang di dalam kotak dan juga mereka yang bekerja di latar belakang tetapi Anda harus bisa mendapatkan yang terbaik dari masing-masing orang.

Setiap orang berbeda dalam hal keterampilan, ego dan karakter dan Anda harus bisa membuat mereka semua bekerja sama dan itu yang paling penting.

Apakah itu berarti Anda memiliki tanggung jawab untuk mempekerjakan staf untuk sisi tim Anda?

PR: Tentu saya harus bertanggung jawab atas semua yang terjadi di sekitar Johnny. Kepala kru tidak pernah yang terbaik di bidang apa pun, tetapi harus tahu tentang segala hal karena keputusan akhir dalam struktur kami selalu ada di tangan kepala kru.

Pertama, Anda harus bisa memahami, memotivasi, dan membentuk tim. Kemudian Anda perlu memiliki pemahaman tentang aspek-aspek motor dan kemudian Anda dapat memberikan apa yang mereka butuhkan.

Juga, saya merasa bahwa di WorldSBK kepala kru bahkan lebih penting daripada di MotoGP karena kami tidak memiliki 10 insinyur yang memberi saya informasi, kami hanya memiliki beberapa orang yang melapor kepada saya jadi saya memainkan peran yang lebih besar. Semua orang mengira kami memiliki banyak orang di sana tetapi proyeknya jauh lebih kecil. Kami hanya memiliki Tn. Ichiro Yoda [Insinyur Senior KRT], Marcel Duinker dan saya sendiri yang memberikan semua informasi ke Jepang dan mereka mengikuti arahan kami.

Jadi berapa banyak orang yang bekerja dengan Johnny?

PR: Satu orang ban, satu orang suspensi dari Showa, dua mekanik mengerjakan motor dan kemudian saya sendiri - sangat kecil. Saya terkadang berbicara dengan teman-teman saya di Ducati dan Yamaha dan mereka memiliki struktur yang lebih besar. Mereka sering berkomentar bahwa jumlah staf kami sangat sedikit, tetapi menurut saya jumlah orang yang lebih banyak dapat membingungkan satu sama lain. Kami memiliki tim belakang yang mencakup Tn. Yoda yang merupakan penghubung kami dengan Jepang, tetapi tim kotak kami sangat fokus.

Apakah Anda mengembangkan sepeda hanya untuk balap atau ada pertimbangan terhadap perkembangan sepeda jalan raya?

PR: Tidak, Kawasaki memang menggunakan data kami untuk mendesain motor roadbike mereka karena di jalur yang sama komponen dan sistem diuji hingga batas kemampuannya. Data tentang sepeda jalan raya menjadi pertimbangan serius bagi kami, itulah mengapa Kawasaki membalap.

Anda memiliki perspektif pengendara yang kuat sedangkan Marcel berasal dari latar belakang teknik. Apakah Anda melihat adanya perbedaan dalam cara fungsi kotak?

PR: Pasti. Saya sangat menghormati Marcel, tetapi seperti yang saya katakan, Anda dapat mencapai tujuan yang sama melalui banyak rute. Saya selalu mengambil sesuatu dari sudut pandang pembalap. Beberapa kepala kru mungkin mencari satu atau dua persepuluhan dan Anda menemukan bahwa mereka mulai melakukan perubahan pada sepeda. Dari sudut pandang saya, ini berarti pengendara mungkin tidak sepenuhnya memahami setiap perubahan dan menjadi bingung. Untuk memahami perubahan, pengendara perlu memahami perubahan pada batas di setiap bagian lintasan.

Dalam filosofi saya, saya lebih fokus pada pengendara, fokus pada pendekatan mereka daripada melakukan perubahan pada motor. Tentu terkadang kami perlu melakukan perubahan, tetapi saya tidak akan menguji swingarm atau frame saat balapan. Di akhir pekan Anda memiliki pengaturan dasar tetapi yang paling penting adalah mendapatkan hasil maksimal dari pengendara.

Perubahan mungkin merupakan arah yang baik untuk dilakukan, tetapi harga yang Anda bayarkan dalam kepercayaan pengendara mungkin tidak sepadan. Anda harus menjadi pengendara untuk memahami ini.

Anda dapat memberikan sepeda yang sama kepada dua pengendara atau bahkan kepada pengendara yang sama dalam dua situasi dan salah satu akan mengatakan itu hebat dan yang lain mengatakan itu buruk. Mengendarai dua roda, ini semua tentang rasa. Pembalap adalah faktor terbesar dalam menang dan perasaan pengendara adalah salah satu faktor terbesar dalam performa mereka.

Ikuti Halaman 2 untuk sisa wawancara ...

 

Comments

Loading Comments...