Setelah terlibat dalam salah satu pertarungan kejuaraan WorldSBK yang paling mendebarkan dan kompetitif, kami berbicara dengan Jonathan Rea tentang musim 2021, rencana pengujian 2022, bertarung dengan juara WorldSBK baru Toprak Razgatlioglu, kehilangan kesempatan untuk bertarung di MotoGP, pendapatnya soal pensiunnya Valentino Rossi dan banyak lagi.

Crash.net: Bagaimana Anda merefleksikan musim 2021 Anda? Menyamai total kemenangan Toprak, total podium, memiliki lebih banyak pole position dan mencetak total poin tertinggi keempat Anda?

Rea: "Ketika saya menganalisis musim, saya harus benar-benar puas karena kami melakukan yang maksimal. Saya berkendara dengan banyak hati tahun ini. Saya membuat banyak kesalahan dalam melakukannya, sering kali saya harus mungkin telah puas dengan yang kedua atau ketiga, atau bahkan tidak mendorong sebanyak itu, seperti mendorong kemenangan balapan di Donington.

“Kami memiliki kecepatan sepanjang akhir pekan, Portimao ketidaksabaran menguasai saya dan akhirnya kami membuat terlalu banyak kesalahan. Juga sebagai tim kami membuat beberapa kesalahan dengan arah set-up dan apa yang tidak, tapi itu hanya tahun pembelajaran.

“Saya pikir kami perlu menempatkan semua yang telah kami pelajari dari kesalahan ini, baik saya sendiri maupun tim, dan kami juga perlu meningkatkan. Seperti yang telah kita lihat tahun ini, level di Superbike sangat tinggi, bukan hanya dari pebalap. tapi dari persaingan dari pabrikan. Jadi, saya perlu meningkatkan, tim perlu meningkatkan dan mudah-mudahan kami bisa membawanya ke 2022."

Crash.net: Apakah menurut Anda dengan persaingan yang semakin kuat tahun ini; Saya tahu sepanjang musim Anda telah menggunakan istilah 'berada dalam mode krisis' dengan motor di beberapa titik, apakah itu berperan dalam Anda menjadi lebih pada batas dan karena itu menjadi alasan kesalahan itu?

Rea: "Portimao tidak terlalu banyak. Portimao adalah kesalahan saya dan tidak ada hubungannya dengan motor yang sedang dalam krisis karena akhir pekan itu kami benar-benar membuat langkah yang sangat bagus dengan motor dan rasanya enak. Saya benar-benar frustrasi. Kecelakaan lain datang karena saya merasa seperti berada dalam krisis, saya harus menjaga bagian depan motor agar tidak selalu terdorong dengan sudut pandang set-up.

“Saya harus mengangkat tangan karena ini adalah arahan yang saya ambil untuk tim mengenai beberapa ide set-up elektronik dan sasis yang tidak pernah benar-benar kami kembalikan atau uji back-to-back dengan sebelumnya. Jadi saya pikir itu membuat awal dan pertengahan. -musim perjuangan karena itu.

“Akhir musim saya merasa seperti kami memiliki pegangan dalam banyak hal. Portimao adalah tempat di mana kami kehilangan terlalu banyak poin, tapi itu benar-benar ulah saya. Motor yang sebenarnya akhir pekan itu luar biasa.

"Jika Anda bertanya kepada saya pada hari Jumat, saya akan menempatkan rumah saya untuk memenangkan ketiga balapan. Jadi, benar-benar frustrasi dengan diri saya sendiri tetapi mudah-mudahan kami melewati itu sekarang dan saya memiliki akhir yang cukup solid untuk tahun ini. Semoga kami dapat mengambil momentum itu ke tahun depan.

Crash.Net: Apakah kemudian positif bahwa di San Juan dan Indonesia; sepertinya dari latihan hari Jumat Razgatlioglu memiliki kecepatan yang luar biasa dan mungkin selangkah lebih maju sejak awal, tetapi kemudian seiring berjalannya akhir pekan Anda dapat menyamai dia dan bahkan lebih baik darinya selama balapan hari Minggu? Apakah itu sesuatu yang Anda lihat sebagai hal positif untuk musim depan?

Rea: "Ya, saya pikir selalu penting selama akhir pekan untuk terus berkembang. Ini adalah area yang sejujurnya, di masa lalu saya merasa itu sulit. Biasanya kecepatan saya pada hari Jumat sangat cepat dan itu adalah tolok ukurnya. Kemudian semua orang mengejar, tapi sekarang kita harus menjadi orang yang bereaksi dan bahkan ketika kami memiliki kecepatan yang baik saya melakukannya lebih baik.

"Maksud saya, ketika tidak ada ruginya dan berjuang untuk kejuaraan Anda harus mencoba hal-hal dan tidak takut membuat perubahan ketika segala sesuatunya tidak sempurna.

“Pada akhir musim kami cenderung tidak menemukan waktu dari saya dan mengganti motor, tetapi kepala kru saya (Pere Riba) memahami itu dan kami mengelola balapan terakhir dengan cara yang baik. Kami membuat beberapa kesalahan tentu saja, tapi Saya merasa seperti di Mandalika khususnya; di FP1 kami mengalami masalah teknis dan saya hanya punya satu kesempatan keluar dari pit box.

“Kemudian saya menghabiskan lebih dari setengah sesi di dalam pit di sirkuit yang belum pernah kami kunjungi, tidak memiliki data, jadi kami sangat tertinggal, tetapi FP2 lebih baik dan kami memaksimalkan waktu lintasan dan merasa nyaman dengan motornya.

"Kadang-kadang ketika Anda mengalami hari-hari yang sulit seperti itu, sangat mudah untuk mengangkat kepala Anda dan versi yang lebih muda dari saya akan berada dalam krisis yang tepat Akan frustrasi dan marah. Tetapi dengan waktu dan pengalaman saya telah belajar untuk menerima hari-hari buruk terjadi dan terkadang cara terbaik untuk melupakannya adalah dengan melupakannya yang dapat kami lakukan dengan sangat cepat."

Crash.Net: Seperti apa pertempuran melawan Toprak? Saya pikir banyak orang percaya ini adalah salah satu pertarungan terbaik, tidak hanya dalam sejarah WorldSBK, tapi semua bentuk balapan. Tampaknya menjadi persaingan yang sangat terhormat meskipun kadang-kadang menjadi dekat, tidak pernah ada balapan kotor atau jatuh darinya seperti yang telah kita lihat di F1 dan MotoGP mungkin?

Rea: "Ini bagus karena dia pebalap tangguh dan seperti saya; terkadang Anda tidak bisa terlalu banyak mengeluh tentang orang lain karena ketika Anda menerima balapan yang sulit dan Anda membalap dengan kekuatan yang sama, maka ini terjadi.

“Itu hal yang baik tentang saya dan dia dan dalam balapan. Jika kita berada dalam situasi pertempuran, dia akan berharap bahwa saya ada di sana dan itu sama ketika dia di belakang saya. Saya tahu bahwa ada operan di mana saja.

"Ada banyak balapan tahun ini di mana saya memahami mentalitasnya, taktiknya jauh lebih baik, bagaimana dia mengatur balapan itu dan itu akan membantu saya ketika bertarung dengannya di masa depan."

2940243.0008.jpg

Crash.net: Sebelum Toprak pergi ke Yamaha, saya pikir banyak yang mengharapkan pertempuran ini terjadi pada tahap tertentu. Apakah Anda berharap tahun ini menjadi musim di mana Toprak menjadi penantang terbesar Anda, meskipun Redding tentu saja ada di sana? Bagaimana pertempuran dengan Toprak dibandingkan dengan melawan Redding atau bahkan Alvaro Bautista?

Rea: "Pertanyaan bagus, tentu saja saya mengharapkan dia (Toprak Razgatligolu) berada di sana sejak awal karena tahun lalu mereka membuat beberapa kesalahan, dia juga cedera di Barcelona yang berdampak pada beberapa balapan.

“Saya pikir tidak diragukan lagi dia akan menjadi pria dan apa yang saya sukai dari Toprak adalah dia pendiam yang berprestasi. Dia tidak berbicara tentang apa yang akan dia lakukan, dia hanya ada di sana, dia selalu ada di sana. Jadi Anda tidak bisa tidak menghargai orang seperti itu.

"Sulit dibandingkan dengan orang seperti Redding atau Bautista karena mereka semua berbeda, mereka semua memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

"Tapi saya akan mengatakan Toprak memiliki kelemahan lebih sedikit daripada yang lain dan itulah mengapa dia memenangkan kejuaraan tahun ini. Dia lebih kuat dari semua orang dan dia membuat lebih sedikit kesalahan daripada semua orang. Jadi fair play dan pujian untuknya dan timnya."

Crash.net: Melihat musim depan sendiri, Toprak akan menjadi favorit kuat terutama dengan perpindahan pembalap yang telah terjadi. Apakah Anda melihatnya seperti itu?

Rea: "Sejujurnya, saya tidak fokus pada siapa pun karena kami perlu fokus pada diri kami sendiri saat ini. Saya harus benar-benar meningkat, tim saya perlu berkembang dan itulah satu-satunya fokus di luar musim ini. Tentu saja, ketika itu terjadi, bisa juga berbicara tentang siapa yang akan menjadi pria [pembalap unggulan] tahun depan,

"Toprak adalah salah satu yang langsung muncul di benak. Dia memiliki bentuk dan telah menunjukkan bahwa dia bisa menjadi penantang kejuaraan. Maksud saya sisanya, Scott sama, tetapi hanya tanda tanya dengan Scott adalah bagaimana dia akan mengelola dengan BMW.

“Tanda tanya dengan Alvaro adalah bagaimana dia akan kembali ke Ducati. Karena pada 2019 saya tidak merasa dia menjalani musim yang sangat bagus. Dia sangat, sangat cepat, terkadang sangat cepat, tapi dia menghasilkan banyak uang. dari kesalahan.

“Bahkan dengan waktunya di Honda masih membuat kesalahan dan kesulitanuntuk berada di depan. Jadi Anda tidak tahu apa yang akan dilakukan Alvaro dan itu sama dengan Scott. Tapi dengan Toprak tidak ada pertanyaan, dia ada di posisi terdepan. Tim yang sama, motor yang sama dan tentu saja dia hanya akan menjadi lebih kuat. Kami harus bereaksi dan melupakan yang lainnya.”

Crash.net: Anda menyebutkan mampu menganalisis Toprak dan melihat apa kekuatan dan kelemahannya, tetapi juga mencari tahu lebih banyak tentang Yamaha sebagai satu paket, jadi menurut Anda di mana Kawasaki perlu meningkatkan paling banyak selama pengujian dan berapa banyak pengujian yang harus dilakukan. Anda punya berbaris?

Rea: "Yah, kami kembali ke motor dalam waktu sepuluh hari di Jerez. Tapi saya tidak bisa terus berbicara tentang masalah kecepatan atau akselerasi karena itu berasal dari pengembangan mesin dan dengan aturan dan regulasi yang ketat seperti itu, kami tidak bisa mengharapkannya menjadi jauh lebih cepat Kami harus bekerja di seluruh motor, aerodinamis, set-up sasis dan diri saya sendiri untuk mencari tahu bagaimana saya bisa menjadi lebih baik.

“Tidak ada buku ajaib untuk membuat kami lebih kompetitif, kami hanya harus membuatnya bekerja dengan menemukan perasaan dan kepercayaan diri. Itu mulai datang pada akhir tahun karena saya merasa bisa berkendara lebih bebas.

"Di pertengahan musim itu lebih sulit dan ketika Anda memiliki masalah ketika segalanya sulit dan Anda tidak merasa menyatu dengan motor, maka itu lebih berdampak pada cara Anda berkendara, dibandingkan saat Anda masih memilikinya. beberapa masalah tetapi Anda masih mendapatkan yang terbaik dari motor dan menikmatinya.

“Jadi ya, kami hanya harus sempurna. Kami memiliki beberapa item tes untuk dicoba, tetapi tidak ada yang benar-benar merevolusi motor. Tapi itu langkah kecil. Ketika kami dikalahkan tahun ini, itu bukan sepuluh detik atau apa pun, jadi tidak ada alasan untuk panik atau mulai berpikir bahwa kami perlu menemukan setengah detik dalam satu putaran. Ini adalah margin kecil yang perlu kami peroleh. Saya cukup yakin bahwa kami bisa."

Crash.net: Kalender 2022 sekarang telah dirilis dan sepertinya kalender yang lebih tradisional. Jadi apa pendapat Anda tentang itu dan dengan Philip Island - trek yang sangat bagus untuk Anda di masa lalu kembali?

Rea: "Ya, kalender tahun depan terlihat bagus sejauh ini. Ada beberapa sirkuit saya yang lebih lemah yang tidak tampil, tetapi juga ada beberapa sirkuit kuat seperti Imola yang saya ingin kembali ke sana.

“Tapi ini musim yang bagus dan sepertinya berpotensi finis di Phillip Island yang akan bagus untuk saya karena itu seperti trek kandang. Saya menikmatinya di sana terakhir kali kami berada di sana. Saya menyukai Jerez tetapi hasil saya belum pernah bagus di sana, juga Navarra adalah salah satu sirkuit yang lebih lemah bagi kami tahun ini, jadi untuk tidak melihatnya di kalender, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya kehilangan terlalu banyak tidur. Bahkan saya mungkin tidur sedikit lebih baik.

“Awal tahun terlihat cukup kuat bagi kami. Ini bukan tentang trek, ini lebih tentang kami meningkatkan segalanya dan saya pikir kalender ditata dengan cara yang lebih baik. Ada lebih banyak waktu istirahat dan tidak ada sundulan tiga kali. sebenarnya, saya tidak berpikir ada balapan back-to-back, kemungkinan putaran terakhir bisa back-to-back dengan Indonesia tetapi Anda tidak pernah tahu.

"Start terlambat juga bagus karena dengan Superbike kami juga mulai awal Februari, tapi kami adalah salah satu kejuaraan terakhir yang harus diselesaikan juga, jadi memiliki jeda yang diperpanjang ini sangat menyenangkan."

Crash.net: Apakah Anda pikir dengan berlalunya musim lain, pintu ke MotoGP telah tertutup rapat? Saya pikir banyak dari kita percaya ini adalah kesempatan yang seharusnya Anda miliki, jadi apakah itu sesuatu yang membuat Anda kecewa?

Rea: "Yah, senang mendengarnya karena saya pikir pendapat semua orang serupa dengan itu. Tentu saja, akan menyenangkan untuk mengukur diri saya di sana dan melihat potensi level saya dibandingkan dengan pembalap MotoGP. Saya beruntung mendapatkan kesempatan untuk melakukannya, ada beberapa kali sebagai pebalap pengganti, tapi satu-satunya ukuran yang kita miliki adalah ketika pebalap MotoGP datang ke Superbike. Tapi itu membandingkan apel dengan jeruk. Jadi Anda harus melupakan itu, dan tentu saja, saya benar-benar merasa bahwa pintunya adalah tutup dan saya puas dengan itu.

“Saya memiliki karir yang hebat sejauh ini di Superbike dan saya masih berpikir yang terbaik belum datang. Saya benar-benar berpikir 2022 akan menjadi musim yang hebat bagi saya dan tim saya. Jadi, tidak ada penyesalan tetapi di dunia yang ideal. ketika saya berusia awal 20-an atau pertengahan 20-an, akan menyenangkan memiliki kesempatan itu untuk pergi dan melihat apa yang bisa saya lakukan di paddock itu.

"Dalam beberapa musim terakhir kami setidaknya telah melakukan tes dengan orang-orang MotoGP di Jerez tetapi itu tidak terjadi lagi karena kami cukup cepat dan kemudian mendapat semua perbandingan, jadi saya sangat beruntung orang-orang membicarakan saya dengan cara itu. dan saya bisa melakukan pekerjaan dengan baik. Saya beruntung memilikinya dan orang-orang berbicara positif tentang saya."

Crash.net: Akhirnya, dengan pensiunnya Valentino Rossi dari MotoGP, saya ingin mendapatkan pandangan Anda tentang dia sebagai seseorang yang telah mendominasi kejuaraannya sendiri dan melihat Rossi melakukan hal yang sama di MotoGP dan secara keseluruhan apa yang bisa dia capai?

Rea: "Saat ini saya pikir semua orang melemparkan kata legenda secara sembarangan, tetapi dia adalah legenda sepeda motor. Ini lucu karena ketika saya masih kecil [Mick] Doohan mendominasi dan Anda tidak benar-benar menghormatinya, Anda tidak benar-benar mengerti dominasinya karena Anda masih sangat muda dan bodoh.

“Saya mengendarai motorcross saat itu sedangkan dengan Rossi dia membalap ketika saya adalah penggemar olahraga dan saya melihatnya mendominasi begitu lama.

"Sembilan kejuaraan dunia itu gila. Anda tahu, menjadi referensi itu sulit. Untuk memenangkan satu kejuaraan dunia sangat sulit, begitu banyak pekerjaan yang dilakukan sejak Anda masih kecil, keluarga, dan untuk mendapatkan sponsor.

“Tetapi untuk melakukannya dari tahun ke tahun dan mendominasi seri seperti MotoGP itu luar biasa. Saya hanya bisa berbicara dari sudut pandang Superbike, tetapi ini adalah olahraga yang sulit dan sulit karena cedera atau kepercayaan diri, seperti kurangnya kepercayaan diri adalah segalanya. terlalu mudah.

“Jadi, untuk melihat apa yang dia lakukan di level tertinggi sangat mengesankan. Dia tampak seperti pria yang luar biasa dan dia akan mengirimi saya pesan setelah balapan jika saya melakukannya dengan baik dan itu bagus untuk melakukan pertukaran helm dengannya beberapa kali. bulan yang lalu.

"Hanya ucapan selamat yang besar atas karirnya, dan itu akan menarik untuk melihat apa yang dia lakukan. Dia belum selesai dengan motorsport dan telah melakukan banyak hal dengan program akademinya yang hanya bisa saya kagumi."