Mick Doohan

Mick Doohan
Negara: 
Australia
Tanggal lahir: 
3 Juni, 1965

Mick Doohan Biography

Dalam sepuluh tahun karirnya, Mick Doohan akan mengklaim 54 kemenangan 500cc yang luar biasa dan lima Kejuaraan Dunia berturut-turut di Honda NSR.

Namun kesuksesannya datang dengan harga tinggi; satu jarinya harus dipasang kembali, hampir kehilangan satu kaki setelah kecelakaan di Assen dan itu akan menjadi 'off' yang maha kuasa yang akhirnya mengakhiri karir pembalap sepeda motor terhebat di zaman modern ...

Tahun-tahun awal.

Mick dilahirkan dalam keluarga gila sepeda motor pada tanggal 4 Juni 1965 di Brisbane, Australia, bungsu dari tiga bersaudara, ia segera menemukan dirinya di atas roda dua dan pada usia delapan roda mendapatkan motor ketika ia mewarisi sebuah minibike 50cc yang diturunkan.

Dengan tiga orang Doohan merobek-robek rumah mereka dan 'semak' di dekatnya, orang tua Mick memutuskan tempat terbaik bagi mereka adalah di trek balap dan dia segera membalap sepeda motor trail di kompetisi klub lokal. Mick yang terus berkembang jarang dapat dipisahkan dari sepedanya, dan pada awal tahun 70-an mulai bersaing untuk kejuaraan lokal.

Tapi dunia Mick berantakan ketika ayahnya meninggal pada tahun 1977. Tiba-tiba balapan tampaknya tidak begitu penting bagi anak berusia 12 tahun itu. Selama tahun-tahun berikutnya, Doohan menjadi pembalap off-road 'sesekali', tetapi tidak pernah sepenuhnya berkomitmen untuk itu.

Pengantar Balap Jalan.

Perkenalan Doohan dengan sepeda jalan raya datang, sekali lagi, melalui kakak laki-lakinya ketika Mick berusia sekitar 18 tahun dan sekarang tinggal di Gold Coast. Setelah beberapa kali nyaris meleset di jalan umum, ia mengasah pengalaman off-roadnya yang substansial dengan Yamaha 350 standar di Arena Balap Surfers Paradise setempat.

Meskipun terlihat seperti seorang hippy yang tidak fit, Mick finis kedua dalam balapan pertamanya di trek yang sama, meskipun sikapnya yang santai 'muncul dan naik'. Lebih banyak kesuksesan mengikuti dan dengan itu menawarkan untuk mengendarai mesin yang lebih besar dan lebih baik termasuk perjalanan 'tim' pertamanya [di pertengahan 80-an] untuk sekelompok teman di Yamaha 500cc yang dicat sepenuhnya dengan warna Kamuflase!

Namun, balap motor berubah menjadi serius untuk Doohan hanya ketika, setelah musim di balap produksi 250cc, dia ditawari satu kali tumpangan di Kejuaraan Superbike Australia oleh Tim Suzuki Engineer masa depan Warren Willing [KTM terikat pada tahun 2003].

Tempat kelima yang luar biasa melihat Doohan menawarkan tumpangan penuh pabrikan Yamaha SBK oleh Willing untuk tahun 1988.

Doohan memandu 750 empat tak ke banyak kemenangan tahun itu, tetapi membuat nama internasional untuk dirinya sendiri sebagai kartu liar di babak Sugo Kejuaraan Dunia Superbike, finis ke-3 dan ke-1.

Ketika Doohan menghancurkan oposisi WSBK di rumah dengan kemenangan 1-1 segera setelah dunia sepeda motor yakin dan Mick ditetapkan untuk waktu besar GP tetapi untuk siapa dia harus naik?

Ketenaran Grand Prix mengundang.

Doohan menghadapi dilema untuk musim Grand Prix 1989: Yamaha ingin mempertahankannya tetapi Suzuki dan Honda ingin memilikinya.

Mick akhirnya membuat keputusan untuk pindah ke Honda, dengan mesin Rothmans, sebagai rekan satu tim untuk Juara Dunia Australia berpengalaman Wayne Gardner.

Doohan hanya membutuhkan satu setengah tahun untuk pindah dari motor produksi 250cc ke pabrikan pabrikan Honda GP 500cc, luar biasa.

1989 Mick bertemu NSR.

Pengenalan Doohan ke NSR datang sebagai sesuatu yang mengejutkan. Sepanjang musim 1988, para penggemar MotoGP telah melihat Gardner secara teratur terlempar dari mesin yang mengerikan; NSR memiliki banyak tenaga kuda dan jeritan dua pukulan akan mengirimkannya dengan tendangan tanpa kompromi yang bahkan juara dunia berjuang untuk mengendalikannya.

Motor itu dibuat lebih ramah pengendara untuk musim ke-89, tetapi masih membuat Mick berulang kali absen dalam pengujian pramusim dan ketika balapan dimulai, hal-hal nyata tidak menjadi lebih baik.

Debut GP-nya di Suzuka berakhir dengan pensiun setelah mengalami kerusakan mekanis dan kali berikutnya di rumah di Australia ia mengalami cedera parah di tangannya setelah latihan di Phillip Island jatuh. Doohan balapan, tapi tempat kedelapan yang menyakitkan adalah satu-satunya hadiahnya.

Laguna Seca dan Jerez mengikutinya, tapi Doohan akan jatuh lagi di keduanya saat NSR memanfaatkan cengkeramannya yang melemah, kebugaran yang dipertanyakan, dan gaya menyamping yang liar. Dengan Misano dibatalkan, tangan Doohan mendapat kesempatan untuk pulih sebelum GP Jerman di Hockenheim.

Mick tidak mengetahuinya saat itu, tetapi sirkuit hutan yang sangat cepat akan menjadi balapan terbaiknya tahun ini dan tenaga kuda Honda yang bagus menyapu dia ke posisi ketiga di belakang Wayne Rainly dan Eddie Lawson.

GP Austria menyusul, tetapi tempat kedelapan lainnya dikombinasikan dengan penyelesaian ke 6, 9, 8 dan 8 pada empat putaran berikutnya membuktikan kepada pemain berusia 24 tahun itu bahwa GP adalah pertandingan yang sulit dan segera menjadi lebih sulit.

Sebuah tabrakan dengan backmarker saat memimpin Suzuka Eighth Hours membuat ujung jari kelingking kiri Doohan lepas dan meskipun disambungkan kembali itu berarti dia absen dari tiga GP berikutnya, tetapi kembali balapan di final Brasil. Di sana, Doohan mengambil posisi ke-4 dan mulai menunjukkan secercah apa yang akan terjadi saat ia membuntuti Kevin Schwantz, Lawson dan Rainey sebagai top Honda.

1990 Menjinakkan binatang itu dan meraih kemenangan.

Setelah dibiarkan babak belur dan memar pada tahun pertamanya di GP oleh NSR 500 yang menakutkan, Mick punya banyak hal untuk dipikirkan saat ia memulai pengujian pramusim dengan rekan setimnya Gardner.

Jika dia mengira Suzuka akan menandai awal yang baru, Doohan segera kecewa dan berada di kerikil setelah menabrak saat remnya gagal. Namun demikian, harapan ada di cakrawala ketika ia meraih hasil terbaik dalam karirnya di Laguna Seca kali berikutnya dengan posisi kedua dalam perlombaan gesekan.

Tapi Mick akhirnya duduk di atas layar waktu untuk pertama kalinya di Grand Prix Spanyol ketika dia meraih pole, tetapi turun ke posisi keempat ketika itu benar-benar penting pada hari balapan. Peluang untuk kemenangan pertamanya telah hilang.

Meskipun demikian, selama sepuluh ronde berikutnya, Doohan membuktikan bahwa dia akhirnya mulai memahami NSR yang bernapas api dan, dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dia hanya sekali DNF dalam perjalanan ke serangkaian finis lima besar yang konsisten sebelum Grand Prix Hongaria.

Di sinilah karir Doohan naik tajam dan pertama-tama dia menempatkan roket # 9 Rothman ke tiang di sekitar sirkuit Budapest yang ketat, berkelok-kelok dan tertutup debu, kemudian mengikutinya dengan kemenangan GP pertama yang meyakinkan setelah mengalahkan juara dunia baru Wayne Rainey .

Keyakinannya sekarang pulih, Doohan kembali ke rumah ke Australia untuk mengakhiri musim Grand Prix siap untuk pertempuran dan itulah yang disaksikan oleh para penggemar Phillip Island.

Gardner, yang sudah lama menjadi top Australia, mendapati dirinya berjuang tidak hanya Rainey dan Schwantz tetapi juga rekan setim mudanya dan meskipun Doohan kalah dalam pertarungan pribadi mereka untuk mendapatkan kebanggaan tuan rumah saat dia menempati posisi kedua dengan kumis di belakang rekan satu timnya, dia akan terbukti dia bisa menempuh jarak dengan yang terbaik di dunia.

1991 Saatnya memperebutkan gelar.

Doohan mengawali musim 1991 dengan performa gemilang setelah penampilan gemilangnya di musim-musim sebelumnya. Dia meraih pole, dia meraih kemenangan sekarang hanya gelar juara dunia bukan miliknya, dan dia sangat menginginkannya.

Tapi harapannya terpukul oleh mundurnya Michelin dari GP, secara luar biasa Honda telah memutuskan untuk menjalankannya, tetapi persaingan telah mengambil alternatif yang berkembang pesat dan segera mendapatkan keuntungan dari cengkeraman ekstra.

Namun demikian, Mick membawa mesin Rothman-nya ke posisi kualifikasi rata-rata ketiga termasuk dua tiang, dan bahkan memimpin kejuaraan menuju ke Assen, tapi kemudian…

... sementara Doohan berusaha untuk mengejar saingan gelar Wayne Rainey dan Kevin Schwantz dia kehilangan bagian depan, meluncur cepat di atas kerikil dan menembus penghalang ban dengan keras.

Meskipun dia tidak mengalami kerusakan serius pada dirinya sendiri, dia tidak akan memenangkan perlombaan lagi tahun itu meskipun urutan kedua dan ketiga memberinya posisi kedua dalam kejuaraan di belakang Rainey.

1992 Big bang lahir, serangan Assen.

Untuk musim 1992, HRC tahu mereka perlu membuat perubahan mesin yang mendasar jika mereka ingin bersaing memperebutkan gelar dan ini datang dalam bentuk konfigurasi pengaktifan mesin 'big bang' yang sangat rahasia.

'Big bang' berarti bahwa empat silinder dikelompokkan berpasangan dan ditembakkan pada interval 180 derajat yang mungkin memiliki kekuatan ultimate lebih sedikit, tetapi memberikan traksi yang jauh lebih baik dan kurang bertekad untuk menghancurkan pengendaranya.

Doohan sekali lagi bekerja sama dengan Gardner meskipun hubungan mereka benar-benar bekerja dan mereka jauh dari teman. Namun demikian, Aussie yang lebih muda sekarang lebih bugar dari sebelumnya, dan dengan kembali Michelin di balapan GP semuanya tampak ada di tempatnya selama setahun Doohan vs Schwantz vs Rainey.

Mick memulai tahun dengan sempurna dengan menang di Suzuka yang sangat basah, tetapi bagi rekan setimnya balapan adalah bencana dia jatuh dan kakinya patah, yang secara efektif mengakhiri karir GP-nya.

Namun, Aussie segera memiliki pahlawan baru untuk disemangati saat Doohan melakukan empat kemenangan balapan yang demoralisasi memang dalam tujuh balapan pertama tahun ini ia mengklaim lima kemenangan dan dua detik, siapa yang bisa menghentikannya sekarang?

Nasib akan memainkan Juara Dunia memilih pukulan kejam sekali lagi dan di mana lagi itu bisa terjadi selain Assen yang sekarang dibenci?

Selama kualifikasi untuk TT Belanda yang terkenal, Honda biru dan putih # 2-nya meludahinya dengan kecepatan lebih dari 100mph di ketinggian besar motornya kemudian mendarat di atasnya dan benar-benar menggilingnya dan khususnya kakinya - ke aspal.

Kakinya patah, tidak terlalu parah, tapi akan bertambah parah…

Sementara dunia MotoGP mengharapkan pemulihan yang relatif mudah, komplikasi dan saran medis yang dipertanyakan dari Dokter Belanda membuat kakinya memburuk dengan cepat.

Memang, ketika gambar muncul dari kakinya yang dijahit bersama untuk mencoba dan menghembuskan nafas kembali ke anggota tubuh yang patah itu jelas Doohan dalam masalah nyata dan hampir kehilangan kakinya.

Untungnya, Dr Costa [yang masih mengawasi kebutuhan medis para bintang GP] secara pribadi mengawasi pemulihan Mick tetapi dia kehilangan empat putaran, dan dengan hanya dua tersisa, Rainey telah memakan keunggulan poin Doohan.

Doohan akan berusaha mati-matian untuk menyelamatkan mahkota dunia pertamanya dengan comeback awal yang mengkhawatirkan, tetapi semuanya kalah di babak final.

1993 Mengendarai dengan satu kaki.

Kaki Mick tidak akan pernah sama lagi setelah kecelakaan Assen-nya, dan sebagai haknya dia sekarang kehilangan penggunaan rem belakang. Balapan awal 93 melihatnya berjuang untuk mendapatkan kembali kebugaran dan berkendara apalagi balapan NSR.

Hanya ketika rem belakang yang sekarang dioperasikan dengan ibu jari yang terkenal dipasang, dia mulai mengancam pelari depan sekali lagi.

Doohan mengambil empat posisi terdepan yang berani dan satu kemenangan [di Mugello] tahun itu, tetapi itu akan selalu dikenang karena kecelakaan melumpuhkan Wayne Rainey di Misano.

Dengan temannya tidak pernah mengendarai pembalap GP lagi, Mick menghadapi Laguna Seca dengan berat hati dan itu akan menguntungkannya sekarang, dia berlari lebar saat keluar dari cockscrew, menabrak Armco dan mematahkan tulang selangkanya.

Berapa banyak hukuman yang bisa diambil oleh satu tubuh ..?

Mick bahkan tidak memulai balapan terakhir, dia masih hampir tidak bisa berjalan [dari kecelakaan Assen-nya lebih dari setahun sebelumnya] apalagi naik dan membutuhkan waktu untuk pulih.

1994 Mick mengambil gelar.

Setelah kepergian Rothmans ke F1 bersama Williams, Doohan bekerja sama dengan pembalap Spanyol Alex Criville di pabrik Honda yang sekarang tidak disponsori.

Mick sekarang mendekati kebugaran balapan dan lebih bertekad dari sebelumnya memulai tahun dengan kemenangan ketiga yang solid di Eastern Creek, sebelum meraih kemenangan pertama dari sembilan kemenangan musim itu di Malaysia.

Doohan juga membaringkan hantu untuk beristirahat saat dia merebut pole dan meraih kemenangan di Assen, sirkuit yang sudah lama menjadi kutukannya. Dia masih tidak menyukainya.

Putus asa untuk tidak mengulangi bencana '92 nya, Doohan menunda semua diskusi gelar meskipun poin besar nya memimpin sampai ia akhirnya memastikan kejuaraan pertamanya, di babak 11 [dari 14] Grand Prix Republik Ceko.

Akhirnya, Mick mengklaim tempatnya dalam sejarah.

1995 Tahun mudah?

1995 seharusnya mudah bagi Doohan di tim pabrikan Honda yang sekarang didukung Repsol. Dia telah menghancurkan semua orang tahun sebelumnya dan dengan banyak musuh lamanya telah pensiun, sekarang Criville, Barros dan Capirossi yang menjadi 'anak baru' yang menjadi satu-satunya saingan sebenarnya, dan tidak ada yang akan menempatkan mereka di dekat Doohan.

Sayangnya, ekspektasi itu membuat Mick berada dalam situasi yang tidak biasa sehingga ia sulit beradaptasi. Namun demikian, ia merebut pole position untuk enam balapan pertama berturut-turut, dan rekor jatuh saat ia mengambil total sembilan posisi terdepan dan tujuh kemenangan dalam perjalanannya menuju gelar nomor dua, tetapi ini telah 'diharapkan' selama ini. lega daripada kegembiraan ketika akhirnya diputuskan di Argentina [putaran 12 dari 13].

1996 Membuat pertarungan itu.

Anak-anak baru Eropa akhirnya meningkatkan permainan mereka pada tahun 1996 dan Doohan sekarang memiliki pertarungan nyata di tangannya. Luca Cadalora memenangkan balapan pertama tahun ini, tapi kali berikutnya Mick merebut pole dan meraih kemenangan di Indonesia.

Namun, Criville yang pendiam sekarang naik ke permukaan dan mengikuti patriotisme Spanyol sangat ingin membuktikan dia bisa mengalahkan rekan setimnya yang terhormat di GP rumahnya di Jerez.

Criville dan Doohan bertempur secara spektakuler hingga lap terakhir, tetapi kemudian invasi trek dan kecelakaan sudut terakhir oleh Criville memberi Doohan kemenangan yang tidak populer [di mata lokal].

Dengan kepercayaan diri Criville yang terguncang, Doohan membukukan tiga kemenangan berturut-turut dan menguasai gelar ketika secara mengejutkan dikalahkan oleh Criville di Austria. Pembalap Spanyol bermata gelap itu akhirnya mengklaim kemenangan pertamanya di kelas 500cc.

Meskipun Doohan mengambil gelar, hal lain akan mengejutkan bagian akhir tahun ini dirusak oleh tuduhan 'truk derek' yang diarahkan ke Criville, yang akan mengikuti sampai lap terakhir kemudian menyerang.

Mick ingin kembali ke balapan 'lurus' di masa lalu, Criville tidak peduli itu mungkin tidak cantik, tetapi 'ditarik' oleh Mick adalah kesempatan terbaiknya untuk mengalahkannya. Hanya untuk menambah ketegangan di kubu Honda, Criville menabrak Doohan di Grand Prix terakhir tahun ini.

1997 'Screaming' Doohan's tahun terhebat.

1997 seharusnya melihat Criville meningkatkan dirinya lebih jauh dan melakukan perlawanan ke Doohan tetapi perubahan pada NSR Mick dan antusiasme Aussies untuk menghancurkan oposisi mengakhiri pemikiran siapa pun untuk mengambil piring # 1 nya.

Di sisi mesin, Doohan telah mengambil taruhan dengan memilih untuk kembali ke 'screamer' bahkan memesan konfigurasi pembakaran mesin yang telah memuntahkannya secara teratur pada awal karir GP-nya.

Motor itu tidak diragukan lagi lebih cepat di atas kertas dengan cara itu, satu-satunya masalah bagi rekan oposisi Honda adalah mereka tidak dapat mengendalikannya, dan rekan satu tim Criville dan sekarang Tady Okada memilih untuk bertahan dengan 'ledakan besar' setelah menemukan bagian belakang yang berputar. ban dari roda belakang Doohan mengeluarkan asap dari setiap belokan lebih dari sedikit mengintimidasi.

Tapi tahun ini adalah milik Honda dan juga Doohan: 15 dari 15 kemenangan untuk HRC dengan Mick memecahkan rekor 12 di antaranya. Dia juga mengambil 12 posisi pole [berturut-turut] dan finis ke-2 dalam tiga balapan yang tidak dia menangkan secara luar biasa.

Okada terkejut dengan menawarkan oposisi awal musim, tetapi memudar dalam bayang-bayang Doohan ketika Aussie memulai kemenangan beruntunnya yang akan membuatnya dinobatkan sebagai Juara Dunia empat kali di Donington, dengan empat balapan tersisa.

1998 Doohan vs. Biaggi vs. Criville.

1998 melihat saingan baru muncul di adegan 500cc dalam bentuk flamboyan 250cc ace Max Biaggi. Pelatih asal Italia itu sangat ingin membuktikan bahwa dia benar-benar salah satu yang terhebat dengan menambahkan gelar kelas utama pada mahkotanya yang berukuran empat seperempat liter.

Sulit untuk memilih dua orang lagi yang berlawanan dan dia dan Doohan menuju bentrokan titanic baik di dalam maupun di luar trek - sejak awal, tetapi Biaggi mendukung klaim pramusimnya dengan menang pertama kali di Suzuka.

Mick mengatur ulang urutan dengan kemenangan di Malaysia, kemudian Criville bergabung dalam pertarungan dengan kemenangan kandang yang emosional di Jerez dan tendangan itu memulai petenis Spanyol itu untuk sukses lebih lanjut dia memimpin klasemen poin pada pertengahan musim, dibantu sebagian oleh dua DNF untuk Doohan.

Namun, kemenangan untuk Aussie di Assen dan Jerman membuatnya kembali ke puncak hanya dengan lima putaran tersisa.

Kemudian Mick membuat kesalahan yang tidak biasa dan berpotensi merugikan - ketika ia jatuh dari Grand Prix Ceko, memungkinkan pemain andalan Brno Biaggi untuk mengambil kemenangan dan keunggulan poin, sementara Criville pindah ke posisi kedua.

Doohan melawan dengan merampok kemenangan Biaggi di rumah GP di Imola, tapi dia Biaggi dan Criville hampir sama poin saat mereka memasuki Catalan Grand Prix salah satu acara kandang Crivlle di Spanyol gila sepeda motor.

Namun, tekanan sekali lagi sampai ke Criville dan dia jatuh lebih awal karena konsekuensi dari ini adalah bahwa Biaggi mengabaikan bendera kuning untuk insiden tersebut dan kemudian mengabaikan bendera hitam yang memanggilnya untuk menjalani hukuman.

Petenis Romawi itu dikeluarkan dari klasifikasi balapan dan pemenang balapan Doohan sekarang hanya harus menang di Phillip Island untuk merebut gelar.

Ini Mick melakukannya dengan gaya, dengan posisi terdepan dan lampu untuk menandai kemenangan untuk memberinya gelar dunia kelima yang fantastis. Saat Australia menyemangati pahlawan mereka di podium, mereka tidak menyangka ini akan menjadi GP terakhirnya di kandang.

1999 Akhir sebuah era.

1999 dimulai dengan buruk menurut standar Mick, yang keempat di sirkuit Sepang baru pada musim pembuka [balapan dimenangkan oleh Kenny Roberts Jr] dan kemudian yang kedua di Motegi yang basah lagi di belakang Suzuki yang dipasang KR Jr. tetapi itu akan menjadi jauh lebih buruk untuk Doohan ketika sirkus pindah ke Eropa untuk Grand Prix Spanyol, dan balapan terakhirnya.

Setelah berjalan di atas tali yang mengendarai mesin 500cc MotoGP selama bertahun-tahun dan pulih [baik sebagian] dari begitu banyak kecelakaan, Jerez akan menjadi trek di mana tali itu akhirnya putus. Tidak akan ada jalan kembali dari yang satu ini.

Kecelakaan itu terjadi saat kualifikasi pertama; Doohan berlari melebar dengan kecepatan tinggi dan menyentuh garis putih yang licin. Roda belakang NSR-nya segera 'berputar' dan dia memiliki kecepatan tertinggi di atas 200 km / jam.

Mick menabrak area Armco yang tidak terlindungi, mematahkan pergelangan tangan, tulang selangka, kaki, tangan, kaki, dan tulang rusuknya untuk menyebut cedera utama.

Terlepas dari klaim awal bahwa dia akan melakukan comeback lagi, Doohan akhirnya mengakui dia harus pensiun sekitar delapan bulan kemudian. Warisan kecelakaan Jerez adalah suksesi operasi yang akan berlanjut selama bertahun-tahun setelah pensiun, kaki dan kakinya sekarang disatukan dengan pengerjaan logam yang rumit.

Dengan ketidakhadirannya, rekan setimnya Criville akhirnya mengambil apa yang akan menjadi satu-satunya Kejuaraan Dunia 500cc miliknya.

Setelah pensiun, Doohan mengambil posisi General Manager Racing HRC dan telah membimbing Valentino Rossi meraih dua gelar sejak ia pindah ke kelas utama MotoGP.

Prestasi utama Mick Doohan MotoGP:

  • Grand Prix 500cc dimulai: 137
  • Kemenangan Grand Prix 500cc: 54
  • Podium Grand Prix 500cc: 95
  • Posisi Tiang Grand Prix 500cc: 58
  • Kejuaraan Dunia 500cc: 5 ['94, '95, '96, '97 dan '98]
Read More