Bertengger di urutan kedua klasemen setelah memenangkan lima balapan dari 12 balapan, Jonathan Rea dan Kawasaki benar-benar dalam pertarungan gelar WorldSBK 2022.

Sebelum putaran keempat akhir pekan lalu di Misano, Rea memimpin dalam hal kemenangan terbanyak dengan lima tetapi sejak itu disusul oleh Alvaro Bautista meraih kemenangan ganda di Misano.

Sementara Ducati, Yamaha dan Kawasaki telah bersaing ketat sepanjang empat putaran pertama, Ducati terlihat memiliki paket tercepat dan paling konsisten di grid, meskipun dapat dikatakan bahwa Bautista membuat perbedaan pada motor itu.

Marquez vs Stoner - Who would win? | MotoGP 2022

Seringkali pada tahun 2021 Rea harus mendorong ZX-10RR-nya melebihi kemampuan motornya, dan sementara itu tidak terlihat sejauh musim ini karena marque Jepang membuat langkah-langkah mengenai traksi dan grip, Misano adalah indikasi pertama bahwa Rea mungkin tidak memiliki motor yang dapat memungkinkan dia untuk mencapai apa yang dia inginkan.

Pria Irlandia Utara, yang masih dalam masa puncak dalam kariernya, telah bersaing untuk Kawasaki sejak 2015 dan sudah delapan tahun sejauh ini.

Namun ketika ditanya tentang masa depannya, Rea tidak berminat untuk berkomitmen pada KRT.

Berbicara kepada WorldSBK.com, Rea menambahkan: "2023 masih jauh di depan. Ini saat yang menyenangkan dan menegangkan karena saya berada di akhir kontrak.

"Tentu saja, ada kegembiraan tentang apa yang harus dilakukan tetapi saya belum benar-benar duduk dengan tim saya sendiri, untuk memahaminya.

“Saya dengan hormat meminta agar kami fokus pada kejuaraan tetapi dalam empat minggu ini [sampai Donington Park], inilah saatnya untuk memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Saya bersemangat tentang itu.

“Jika Anda bertanya kepada saya empat tahun lalu, saya pikir saya akan pensiun dengan baik sekarang, tetapi saya memiliki begitu banyak perjuangan yang tersisa di dalam [saya] dan saya merasa ada begitu banyak yang tersisa untuk diberikan sehingga saya tidak sabar untuk menyelesaikan sesuatu. untuk 2023. Mari kita lihat.

"Kami akan menikmati momen dari empat ronde ini dan kemudian kembali berayun setelah jeda ini."

Dapatkah Rea bergabung dengan Ducati?

Jika Rea benar-benar meninggalkan Kawasaki pada akhir musim ini, maka Ducati kemungkinan menjadi satu-satunya pilihan realistis yang bisa memberinya kesempatan untuk merebut gelar.

Razgatlioglu secara resmi tetap di WorldSBK untuk 2023 setelah RNF beralih dari Yamaha ke Aprilia, memberi El Turco pilihan terbatas dengan tim pabrikan sudah memastikan kontrak Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli sudah dijamin.

Mengapa itu penting?

Yah, Yamaha sudah mengunci Razgatlioglu hingga akhir musim depan, oleh karena itu penandatanganan Rea adalah langkah yang tidak masuk akal.

Ducati di sisi lain bisa masuk akal untuk Rea. Kedua pihak telah menyatakan minat satu sama lain sebelumnya dan spekulasi baru-baru ini tampaknya menunjukkan minat tetap ada.

Tentu saja, Ducati saat ini memiliki Bautista di line-up dan dengan pembalap Spanyol itu terbang tinggi di puncak kejuaraan, tidak ada alasan mengapa mereka membutuhkan, atau ingin membuat langkah seperti itu.

Namun, dengan Michael Ruben Rinaldi di bawah tekanan kuat untuk mempertahankan kursi pabrikan kedua, ditambah kontrak Bautista yang akan habis pada akhir musim – akan menjadi kejutan jika Ducati tidak merekrut kembali pembalap Spanyol itu.

Selain itu, daya tarik untuk mengontrak Rea adalah terlalu banyak untuk dilewatkan, terutama karena anggaran tampaknya tidak menjadi masalah bagi brand Italia, karena mantan bintang MotoGP Danilo Petrucci juga disebut-sebut sebagai opsi untuk menggantikan Rinaldi.