Tarran Mackenzie meninggalkan Brands Hatch sebagai pebalap yang harus dikalahkan untuk tahun kedua berturut-turut setelah memenangkan dua dari tiga balapan.

Setelah rekan setimnya Jason O'Halloran mengklaim kemenangan pada balapan pertama hari Sabtu, Mackenzie berhasil menyelesaikan double pada hari Minggu atas pemimpin kejuaraan baru yang finis kedua di kedua balapan .

Kembalinya Mackenzie ke kebugaran penuh dan performa terbaiknya terjadi pada satu akhir pekan setelah tampil mengesankan selama debut WorldSBK-nya di Donington Park.

Who is the most UNDERRATED rider in MotoGP? | Crash.net MotoGP

Dengan kepindahan full-time ke WorldSBK masih menjadi target utamanya pada tahun 2023, mengulangi hasil Brands Hatch akan sangat membantu pebalap McAMS Yamaha itu meningkatkan prospeknya pindah ke kejuaraan dunia.

GRT Yamaha, salah satu tim yang kemungkinan akan menjadi pilihan bagi Mackenzie, belum mengkonfirmasi salah satu dari kursi 2023 mereka. Namun, juara BSB saat ini percaya bahwa 'terlalu dini' untuk mengetahui kejuaraan apa yang akan diikutinya di masa depan.

“Saya dimaksudkan untuk menguji [di WorldSBK] awal tahun dan melakukan Assen dan kemudian datang ke sini [Donington Park] dengan pemahaman yang lebih baik tentang elektronik, juga untuk tim,” kata Mackenzie kepada WorldSBK.com setelah debut kejuaraan dunianya.

“Saya terlempar ke dalam, tetapi kami benar-benar menikmatinya dan saya sangat menyukai paddock ini. Ini bagus dan santai dan semua orang membuat kami merasa sangat disambut.

“Mudah-mudahan, suatu hari, kami akan berada di paddock penuh waktu. Kami sudah berdiskusi, tapi saya pikir ini terlalu dini karena banyak pebalap yang belum menandatangani kontrak untuk tahun depan.

“Pengalaman pertama menyenangkan dan semoga suatu hari saya bisa berada di sini dan membalap di paddock ini setiap akhir pekan.”

Mackenzie mencetak tiga poin dalam debutnya yang lebih banyak dari rekan-rekan pebalap BSB Peter Hickman - pebalap FHO Racing BMW juga menjadi wildcard di Donington Park - sementara itu juga lebih baik dari Oliver Konig dan Hafizh Syahrin yang belum mencetak poin meski mengikuti semua 15 balapan.