Chaz Davies telah mengungkapkan 'rasa sakitnya' atas perawatannya oleh Ducati menyusul kesimpulan mendadak dari hubungan jangka panjang mereka di Kejuaraan WorldSBK selama putaran final musim 2020 di Estoril.

Menjelang final dipastikan Davies telah dikeluarkan dari pabrik Aruba.it line-up Ducati untuk tahun 2021 setelah tujuh musim bersama, dengan Michael Ruben Rinaldi dipromosikan dari Go Eleven sebagai gantinya.

Meskipun Davies kadang-kadang berjuang untuk mendapatkan paket Ducati Panigale V4 R yang diperkenalkan pada 2019, yang menyebabkan kekalahannya di tangan rekan setim baru Alvaro Bautista dan Scott Redding tahun lalu dan tahun ini, Davies masih mengamankan posisi ketiga di klasemen di 2020 dengan selisih yang nyaman.

Dengan sedih menandatangani masa jabatannya di Ducati dengan kemenangan ke-27 yang pas dengan warna 'merah' - yang pada gilirannya mengamankan Aruba. Itu adalah gelar juara tim - Davies mengisyaratkan dia kesal dengan cara dia diperlakukan oleh pakaian itu setelah bertahun-tahun bersama.

"Sejujurnya, tidak ada yang memberi saya alasan yang bagus, jadi saya harus membaca yang tersirat sedikit," kata Davies kepada situs WorldSBK. "Satu-satunya hal yang pernah disebutkan oleh Luigi Dall'Igna adalah Superpole, yang akan saya terima adalah kelemahannya.

"Namun, saya akan membantahnya dengan fakta bahwa kami telah mencapai stabilitas tertentu dengan motor dan paket dan saya tidak merasa perlu terlalu banyak berubah, jadi saya pikir kami berada dalam posisi yang lebih baik sekarang untuk bekerja. pada penyiapan kualifikasi tertentu.

"Tidak mungkin untuk tidak mengambil keputusan ini secara pribadi. Itu menyakitkan; sebenarnya sangat menyakitkan.”

Untuk memperumit masalah lebih lanjut bagi Davies, panggilan telat Ducati pada pebalap membuat pria Wales itu tidak memiliki opsi pabrikan untuk musim Kejuaraan WorldSBK 2021.

“Beberapa hal yang ada di tanganku? Tidak. Beberapa hal yang sedang dibicarakan? Iya. Bayangkan duduk di tempat saya duduk dan merasa seperti Anda tidak bisa bertarung untuk Kejuaraan tetapi tidak memiliki dukungan penuh di sekitar Anda, Anda sudah mulai dengan alasan.

"Saya tidak mengatakan itu akan menjadi situasinya tetapi jika Anda tidak berada di tim pabrik maka Anda secara otomatis tidak memiliki dukungan penuh."

Selain itu, dia mengatakan keengganan Ducati untuk melakukan kontak dengannya membuatnya percaya bahwa dia tidak akan mengantre untuk pindah ke Barni atau Go Eleven yang didukung pabrik.

“Saya jelas telah mengajukan pertanyaan tentang hal itu saat saya keluar dari Ducati, tetapi tidak ada yang menjawab panggilan telepon saya, yang memberi tahu saya bahwa mereka tidak menginginkan saya.”

 

Comments

Loading Comments...