Chaz Davies

Davies, Australian WSBK 2012
Tanggal lahir: 
10 Februari, 1987
Status Pengemudi: 
Current

Chaz Davies Biography

Butuh waktu lebih dari satu dekade, tetapi Chaz Davies akhirnya mendapat kesempatan untuk bersinar di panggung internasional utama pada tahun 2012 sebagai bagian dari Kejuaraan Dunia Superbike, pemain asal Wales itu mendapatkan pujian atas kinerja yang luar biasa yang menghasilkan beberapa podium, termasuk kemenangan, dalam kampanye debutnya.

Meskipun ia telah mengambil rute yang cukup berbelit-belit ke puncak tangga sepeda motor, dengan tugas di level grand prix termasuk beberapa kartu liar MotoGP dan balapan periode di Amerika Serikat, Davies akhirnya menempa reputasinya di panggung dunia dan dianggap kuda hitam untuk sukses di tahun 2012.

Dimulai dari usia muda, Welshman Davies memulai karirnya yang berkembang dengan berkompetisi di British Mini-Moto Championship, memenangkan gelar pada tahun 1996, 1997 dan 1998 sebelum akhirnya melangkah ke Aprilia 125cc Challenge pada tahun 1999.

Dua musim dihabiskan di puncak seri junior pada tahun 2000 dengan lari ke posisi kedua di klasemen, membuatnya lulus ke Kejuaraan 125GP Inggris pada tahun 2001, di mana ia mengesankan dengan lari ke urutan ketujuh secara keseluruhan, meskipun hanya mengambil bagian dalam delapan dari 13 balapan.

Memang, sebagai pemenang termuda dari perlombaan Kejuaraan Inggris berusia 14 tahun dan 5 bulan, Davies berhasil memecahkan lebih banyak rekor pada tahun 2002 ketika ia dipilih untuk balapan di Kejuaraan Dunia 125GP untuk Matteoni Aprilia. Finis di posisi 11 basah di Estoril, Davies menjadi pembalap termuda yang menyelesaikan musim kejuaraan dunia penuh.

Melangkah ke kelas 250GP pada tahun 2003 bersama Aprilia Jerman, Davies yang kini berusia 16 tahun menambah tonggak pencapaiannya dengan finis di urutan ke-15 pada balapan kedua di Welkom, menjadi pencetak gol 250GP termuda.

Davies akan mengulangi prestasi itu beberapa kali selama musim ini dan meskipun dia tidak mampu menembus sepuluh besar, poin regulernya membantunya naik ke posisi 14 di klasemen akhir.

Bertahan dengan Aprilia Jerman untuk 2004, Davies maju lebih jauh, mencapai sepuluh besar untuk pertama kalinya di Brno dengan lari ke urutan kedelapan, sebelum menurunkan yang terbaik pribadinya dengan yang keenam di Phillip Island dan kemudian yang kelima di Valencia.

Mengklaim posisi ke-13 di klasemen akhir, Davies memasuki musim ketiga dengan Aprilia Jerman untuk 2005, tetapi hasil lebih sulit didapat dengan sepeda 'kit' dan dia hanya bisa menembus sepuluh besar pada dua kesempatan, meninggalkannya di urutan ke-16. secara keseluruhan.

Mendorong pergantian tim untuk tahun 2006, Davies menandatangani kesepakatan untuk balapan dengan tim Camptella yang berbasis di Italia dengan janji mesin semi-kerja Aprilia, tetapi tim menghadapi masalah sponsor, meninggalkannya pada versi lama dari sepeda seperempat liter. di awal musim.

Meskipun ia akan mencetak poin pada pembuka musim, Davies berjuang selama empat balapan berikutnya dan sepatutnya berpisah dengan Camptella setelah Grand Prix Prancis, kembali hanya untuk beberapa penampilan satu kali di atas Honda di Donington Park dan Valencia.

Meskipun menghabiskan sebagian besar musim 2006 di sela-sela, Davies kembali ke aksi sepeda motor penuh waktu pada tahun 2007, berkompetisi di AMA Supersport Championship yang berbasis di Amerika dan AMA Formula Xtreme Championship dengan tim Celtic Yamaha. Davies tampil mengesankan di kedua kelas, mengambil dua podium di kategori Xtreme menuju ke urutan keenam secara keseluruhan, sementara ia juga finis ke-13 di klasemen Supersport.

Musim 2007 juga menandai debut mengejutkan Davies di MotoGP ketika ia mendapat panggilan pada menit-menit terakhir untuk menggantikan Alex Hoffman yang cedera di d'Antin Ducati di Laguna Seca. Sudah hadir di sirkuit karena tugasnya di AMA Supersport, meskipun keterlambatan promosi ditambah dengan ketidaktahuannya pada mesin membuatnya kehilangan poin, Davies membuat banyak orang terkesan dengan kemampuan adaptasinya yang cepat.

Akibatnya, Davies akan mendapat panggilan lagi untuk bersaing di tiga balapan terakhir di Phillip Island, Sepang dan Valencia. Meskipun ia hanya membuat dua starter, setelah cedera membuatnya absen dari akhir musim, dan gagal mencetak gol, Davies kembali menunjukkan dengan baik untuk mengalahkan beberapa rival yang lebih berpengalaman.

Penampilannya menarik perhatian bos Ducati, yang menawarinya peran sebagai pembalap uji coba untuk musim 2008. Namun, Davies menolak tawaran itu untuk mendukung kompetisi penuh waktu, sekali lagi di AMA Supersport dan Formula Xtreme Championships, mengendarai Attack Kawasaki.

Memulai musim dengan gaya yang luar biasa dengan kemenangan di Daytona 200 yang bergengsi (setelah pemenang asli Josh Hayes didiskualifikasi karena pelanggaran teknis), Davies naik podium lagi di Barber untuk finis kelima secara keseluruhan di klasemen Xtreme, serta keenam dalam perhitungan Supersport.

Beralih ke AMA Daytona Sportbike Championship untuk tahun 2009 dengan mengendarai KWS Aprilia, Davies terbukti kompetitif dengan podium di Laguna Seca dan New Jersey, tetapi ia tidak bisa mendapatkan lebih dari sembilan di klasemen akhir.

Meskipun demikian, pada akhir musim 2009, Davies sudah berada di tengah-tengah gerakan yang akan merevitalisasi karirnya, pemain Wales itu membuat penampilan akhir musim yang mengejutkan di Kejuaraan Supersport Dunia. Bergabung dengan tim ParkinGO Triumph menggantikan Gianluca Nannelli yang tidak disukai, Davies menandatangani kontrak untuk tiga balapan terakhir musim ini.

Melakukan debutnya di Imola, Davies mengejutkan paddock dengan mengklaim finis keempat yang luar biasa pada debutnya, kinerja yang semakin mengesankan mengingat kurangnya pengalamannya di Triumph 675 tiga silinder, sepeda yang telah berjuang untuk menyamai kecepatan kontingen Honda, Yamaha dan Kawasaki sepanjang musim.

Penampilan impresif serupa di Magny-Cours dan Portimao sepatutnya akan mendorong ParkinGO untuk menawarkan kontrak penuh waktu ke Davies untuk 2010, yang kemudian dia terima.

Melanjutkan Triumph, meski banyak yang merasa motornya masih kekurangan kecepatan langsung dari Honda dan Kawasakis, Davies sering mengungguli mesin untuk naik podium pada empat kesempatan di tahun 2010, bahkan jika dia gagal meraih kemenangan perdananya di Imola (setelah pemimpin balapan Laverty dan Sofuoglu bertabrakan di tikungan terakhir) saat dia kehabisan bahan bakar di lap terakhir dalam jarak hanya beberapa meter dari tikungan terakhir.

Ingin mempertahankan pemain bintangnya, Triumph menawarkan Davies perpanjangan untuk 2011 dengan maksud untuk bergabung dengan jajaran Superbike pada tahun 2012. Namun, hanya sebulan sebelum dimulainya musim, terungkap bahwa Triumph menarik dukungan pabriknya dari ParkinGO, mendorong tim untuk beralih ke mesin Yamaha di menit-menit terakhir.

Meskipun Davies akan mengendarai motor yang memenangkan gelar 2009 di tangan Cal Crutchlow, hanya sedikit yang mengira mesin kuno yang tidak pernah memutar roda selama lebih dari setahun akan kompetitif. Sebaliknya, YZF-R6 terbukti cepat dalam pengujian, mengubah Davies dan Luca Scassa menjadi penantang gelar pramusim yang tak terduga.

Dan terbukti, Scassa menunjukkan kecepatan motornya dengan kemenangan di dua putaran pembukaan, sementara Davies mengejar dengan kemenangan perdananya di WSS di Assen. Menyusulnya dengan akhir pekan yang sempurna di Monza tercepat di setiap sesi latihan, posisi terdepan, kemenangan dan lap tercepat -, Davies mulai menjauh dari saingannya yang kurang konsisten di pertengahan musim.

Kemenangan lebih lanjut di Aragon, Silverstone dan Nurburgring menempatkan Davies dalam jarak menyentuh gelar di Imola, hanya untuk mesinnya meledak saat memimpin dengan jarak yang cukup jauh. Meskipun demikian, Davies mengumpulkan dirinya sendiri dan menyelesaikan yang tak terhindarkan pada kali kedua meminta di Prancis, sementara kemenangannya di putaran akhir musim Portimao memberinya enam kemenangan dalam dua belas balapan dan memastikan dia memenangkan gelar dengan 50 poin besar.

Percaya memiliki calon juara World Superbike di tengah-tengahnya, hanya sedikit yang terkejut ketika ParkinGO mengumumkan rencananya untuk naik ke panggung utama tahun 2012. Awalnya diperkirakan akan menggunakan mesin Yamaha setelah penarikan pabriknya, ParkinGO melanjutkan dengan mengungkapkannya akan menyiapkan Ducati satelit untuk Davies sebelum perubahan strategi membuatnya memilih Aprilia RSV4 sebagai gantinya.

Dengan harapan tinggi setelah penampilan yang kuat dalam pengujian, musim Davies dimulai dengan catatan masam ketika kecelakaan selama putaran pembukaan membuatnya patah pergelangan tangan. Saat kembali, masalah gigi dengan motor mencegahnya menembus sepuluh besar hingga balapan kesembilan musim ini.

Namun, setelah itu, bentuk Davies mengalami peningkatan tajam, dimulai dengan podium perdananya di Miller Motorsports Park dan tantangan untuk meraih kemenangan di Motorland Aragon. Namun, itu adalah kemenangan tak terduga di Nurburgring, di depan pebalap pabrikan Aprilia Eugene Laverty, yang memastikan reputasi Davies sebagai bintang Superbike yang sedang menunggu.

Seringkali merupakan pembalap yang lebih berprestasi daripada kualifikasi, seperti yang dia tunjukkan di WSS juga, kesalahan rookie mencegah Davies untuk mengklaim podium di Assen, Moskow dan Portimao, tetapi dia telah melakukan cukup banyak untuk menarik perhatian tim saingan dan pengumuman dia akan bergabung dengan BMW untuk 2013 dipenuhi dengan persetujuan paddock.

Bergabung dengan Marco Melandri, Davies sedang diperkirakan untuk kemungkinan kemiringan gelar pada tahun 2013…

Sorotan Karir

2013: Tanda untuk bergabung dengan Marco Melandri di BMW Italia

2012: World Superbike Championship, ParkinGO MTC Aprilia, ke-9 (1 kemenangan)

2011: World Supersport Championship, ParkinGO Yamaha, Champion (6 kemenangan)

2010: Kejuaraan Supersport Dunia, Kemenangan ParkinGO, ke-4

2009: AMA Daytona Sportbike Championship, KWS Aprilia, ke-9

Kejuaraan Supersport Dunia (3 balapan), ParkinGO Triumph, ke-20

2008: AMA Supersport Championship, Attack Kawasaki, ke-6

AMA Formula Xtreme, Attack Kawasaki, ke-5 (1 kemenangan)

2007: MotoGP World Championship (3 balapan), d'Antin Pramac Ducati, N / C

AMA Supersport Championship, Celtic Yamaha, ke-13

Kejuaraan Formula Xtreme AMA, Celtic Yamaha, 6

2006: Kejuaraan Dunia 250cc, Camptella Aprilia, ke-32

2005: Kejuaraan Dunia 250cc, Aprilia Jerman, ke-16

2004: Kejuaraan Dunia 250cc, Aprilia Jerman, ke-13

2003: Kejuaraan Dunia 250cc, Aprilia Jerman, ke-14

2002: Kejuaraan Dunia 125cc, Matteoni Aprilia, 29

2001: Kejuaraan Inggris 125cc, ke-7

2000: Aprilia 125cc Challenge, 2nd

1999: Aprilia 125cc Challenge, 6